Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik

10/10/2016

Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik thumbnail

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Luis Manuel Fernandes memberi contoh kepada para siswa cara membuang sampah dengan baik.

 

Pemerintah Timor Leste meyambut baik rencana lembaga pendidikan Katolik untuk memprioritaskan pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah Katolik guna memulihkan trauma sosial akibat bertahun-tahun konflik.

Luis Manuel Fernandes, Direktur Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan negara itu, mengatakan, negara harus mengusahakan cara-cara yang baik untuk menyadarkan orang muda.

“Ada sejumlah sekolah di Timor Leste di mana para siswa saling terlibat tawuran, bahkan siswa memukul guru mereka,” katanya.

Dalam mengatasi kekerasan tersebut,  tahun 2014 Yayasan Cristal, sebuah lembaga pendidikan Katolik, mendirikan program pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah. Tahun lalu lebih dari 53 guru dan 350 siswa didaftarkan untuk program tersebut.

“Menteri pendidikan mendukung inisiatif semacam ini,” kata Fernandes pada pembukaan kursus empat hari yang diadakan untuk para siswa dan guru pada 4 Oktober.

“Saya berharap bahwa para siswa dan guru mulai menyadari bahwa mereka adalah duta perdamaian.”

Charles Fatima Guterres, kepala sekolah, mengatakan bahwa dia telah meminta semua guru dan 175 siswa untuk mengikuti program ini “karena kami ingin membangun suasana damai dan harmonis di antara guru dan siswa.”

“Metode ini membantu guru dan siswa fokus pada membangun saling menghormati, cinta kepada  orang lain, lingkungan, dan masyarakat,” katanya.

1010f

Melalui karya seni, para siswa mengembangkan kreativitas guna menghindari mereka dari kekerasan dalam keluarga atau masyarakat.

 

Melania Auxilia Perreira, siswa SMA Cristal, mengatakan bahwa kursus tiga bulan mengajarinya pentingnya dialog antara siswa, guru, orangtua dan elemen lainnya dalam masyarakat.

“Sangat penting bahwa sekolah-sekolah mengajarkan siswa bagaimana berdialog dengan orang lain,” katanya.

Pastor Manuel Pinto, direktur Pusat Pelatihan Profesional Don Bosco di Dili, mengatakan bahwa pendidikan perdamaian adalah penting bagi warga Timor Leste setelah bertahun-tahun terlibat dalam kekerasan.

Guru berperan penting dalam menabur damai, cinta dan hormat. Kalau mereka mengajar dengan kekerasan, para siswa akan menirunya.

“Saat ini ada banyak anak yang tidak menghormati dan bahkan mengancam orangtua mereka,” kata Pastor Pinto kepada ucanews.com, seraya menambahkan bahwa itu bukan hanya ancaman bagi keluarga mereka, tetapi untuk masyarakat dan Gereja.

Direktur Yayasan Cristal, Agostinho dos Santos Gonsalves, mengatakan pendidikan adalah senjata paling ampuh untuk mengubah dunia.

Demikian pula, Martinho da Costa, seorang psikolog dan dosen, menyambut baik setiap langkah yang diambil untuk memastikan pemuda Timor Leste menjauh dari kebencian dan kekerasan yang diwarisi dari sejarah kelam negara itu.

“Guru harus menunjukkan kasih sayang kepada para siswa,” katanya.

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pro dan kontra seputar rencana pembangunan patung Yesus di Papua
  2. Vatikan desak pemerintah global melibatkan masyarakat adat dalam pembangunan
  3. Otoritas Cina menggerebek Misa komunitas bawah tanah
  4. Gereja Indonesia dan aktivis mencari cara melindungi anak dari pornografi
  5. Misionaris Filipina menjadi pemimpin Konferensi Yesuit Asia Pasifik
  6. Pemimpin Partai Kristen Pakistan tidak diijinkan berobat dalam tahanan
  7. Kardinal Bo minta tokoh agama Myanmar aktif berdialog
  8. Survei: Umat Katolik di Hong Kong tidak paham tugas diakon
  9. Kehadiran umat di gereja Filipina cendrung menurun
  10. Orang Kristen menjadi kelompok teraniaya paling banyak di dunia
  1. Kira kira Yesus akan bilang apa?...
    Said Jenny Marisa on 2017-04-28 20:01:14
  2. Riset Wahid Foundation dan Kemenag Mei 2016 dan riset terpisah oleh Forum Keruku...
    Said fred on 2017-04-27 09:10:22
  3. Setuju Grace. Patut disayangkan dana sebesar itu "hanya" untuk membangun sesuatu...
    Said fred on 2017-04-27 08:34:15
  4. Admin, nggak salah tu orang kristen paling teraniaya. orang islam kali yg paling...
    Said Yesi on 2017-04-27 08:15:21
  5. Secara pribadi....sebaiknya bagi calon pemimpin jangan didukung oleh ormas agama...
    Said Ansel on 2017-04-26 14:41:04
  6. Terlalu bombastis dananya, lebih baik untuk kesejahteraan rakyat. Bisa jadi mala...
    Said Setyo on 2017-04-26 11:54:30
  7. Menurut saya, idenya sih boleh boleh saja tapi agak berlebihan. Duit sebanyak i...
    Said Grace on 2017-04-25 15:08:34
  8. Wajar saja kalau timbul kekhawatiran di kalangan minoritas karena kelompok radik...
    Said Aan Monterado on 2017-04-21 12:14:35
  9. Salut tuk kerja keras tim, tapi kritik utk peran pastor/suster, tetep aja yg kat...
    Said andreas jacob on 2017-04-17 14:16:16
  10. Menurut saya jika kita melihat dengan kondisi bangsa saat ini lebih bagus waktu ...
    Said Nick on 2017-04-15 10:04:04
UCAN India Books Online