UCAN Indonesia Catholic Church News

Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik

10/10/2016

Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik thumbnail

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Luis Manuel Fernandes memberi contoh kepada para siswa cara membuang sampah dengan baik.

 

Pemerintah Timor Leste meyambut baik rencana lembaga pendidikan Katolik untuk memprioritaskan pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah Katolik guna memulihkan trauma sosial akibat bertahun-tahun konflik.

Luis Manuel Fernandes, Direktur Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan negara itu, mengatakan, negara harus mengusahakan cara-cara yang baik untuk menyadarkan orang muda.

“Ada sejumlah sekolah di Timor Leste di mana para siswa saling terlibat tawuran, bahkan siswa memukul guru mereka,” katanya.

Dalam mengatasi kekerasan tersebut,  tahun 2014 Yayasan Cristal, sebuah lembaga pendidikan Katolik, mendirikan program pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah. Tahun lalu lebih dari 53 guru dan 350 siswa didaftarkan untuk program tersebut.

“Menteri pendidikan mendukung inisiatif semacam ini,” kata Fernandes pada pembukaan kursus empat hari yang diadakan untuk para siswa dan guru pada 4 Oktober.

“Saya berharap bahwa para siswa dan guru mulai menyadari bahwa mereka adalah duta perdamaian.”

Charles Fatima Guterres, kepala sekolah, mengatakan bahwa dia telah meminta semua guru dan 175 siswa untuk mengikuti program ini “karena kami ingin membangun suasana damai dan harmonis di antara guru dan siswa.”

“Metode ini membantu guru dan siswa fokus pada membangun saling menghormati, cinta kepada  orang lain, lingkungan, dan masyarakat,” katanya.

1010f

Melalui karya seni, para siswa mengembangkan kreativitas guna menghindari mereka dari kekerasan dalam keluarga atau masyarakat.

 

Melania Auxilia Perreira, siswa SMA Cristal, mengatakan bahwa kursus tiga bulan mengajarinya pentingnya dialog antara siswa, guru, orangtua dan elemen lainnya dalam masyarakat.

“Sangat penting bahwa sekolah-sekolah mengajarkan siswa bagaimana berdialog dengan orang lain,” katanya.

Pastor Manuel Pinto, direktur Pusat Pelatihan Profesional Don Bosco di Dili, mengatakan bahwa pendidikan perdamaian adalah penting bagi warga Timor Leste setelah bertahun-tahun terlibat dalam kekerasan.

Guru berperan penting dalam menabur damai, cinta dan hormat. Kalau mereka mengajar dengan kekerasan, para siswa akan menirunya.

“Saat ini ada banyak anak yang tidak menghormati dan bahkan mengancam orangtua mereka,” kata Pastor Pinto kepada ucanews.com, seraya menambahkan bahwa itu bukan hanya ancaman bagi keluarga mereka, tetapi untuk masyarakat dan Gereja.

Direktur Yayasan Cristal, Agostinho dos Santos Gonsalves, mengatakan pendidikan adalah senjata paling ampuh untuk mengubah dunia.

Demikian pula, Martinho da Costa, seorang psikolog dan dosen, menyambut baik setiap langkah yang diambil untuk memastikan pemuda Timor Leste menjauh dari kebencian dan kekerasan yang diwarisi dari sejarah kelam negara itu.

“Guru harus menunjukkan kasih sayang kepada para siswa,” katanya.

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online