Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik

10/10/2016

Pemerintah  Timor Leste puji pendidikan perdamaian di sekolah Katolik thumbnail

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Luis Manuel Fernandes memberi contoh kepada para siswa cara membuang sampah dengan baik.

 

Pemerintah Timor Leste meyambut baik rencana lembaga pendidikan Katolik untuk memprioritaskan pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah Katolik guna memulihkan trauma sosial akibat bertahun-tahun konflik.

Luis Manuel Fernandes, Direktur Jenderal Pendidikan Menengah Kementerian Pendidikan negara itu, mengatakan, negara harus mengusahakan cara-cara yang baik untuk menyadarkan orang muda.

“Ada sejumlah sekolah di Timor Leste di mana para siswa saling terlibat tawuran, bahkan siswa memukul guru mereka,” katanya.

Dalam mengatasi kekerasan tersebut,  tahun 2014 Yayasan Cristal, sebuah lembaga pendidikan Katolik, mendirikan program pendidikan perdamaian di sekolah-sekolah. Tahun lalu lebih dari 53 guru dan 350 siswa didaftarkan untuk program tersebut.

“Menteri pendidikan mendukung inisiatif semacam ini,” kata Fernandes pada pembukaan kursus empat hari yang diadakan untuk para siswa dan guru pada 4 Oktober.

“Saya berharap bahwa para siswa dan guru mulai menyadari bahwa mereka adalah duta perdamaian.”

Charles Fatima Guterres, kepala sekolah, mengatakan bahwa dia telah meminta semua guru dan 175 siswa untuk mengikuti program ini “karena kami ingin membangun suasana damai dan harmonis di antara guru dan siswa.”

“Metode ini membantu guru dan siswa fokus pada membangun saling menghormati, cinta kepada  orang lain, lingkungan, dan masyarakat,” katanya.

1010f

Melalui karya seni, para siswa mengembangkan kreativitas guna menghindari mereka dari kekerasan dalam keluarga atau masyarakat.

 

Melania Auxilia Perreira, siswa SMA Cristal, mengatakan bahwa kursus tiga bulan mengajarinya pentingnya dialog antara siswa, guru, orangtua dan elemen lainnya dalam masyarakat.

“Sangat penting bahwa sekolah-sekolah mengajarkan siswa bagaimana berdialog dengan orang lain,” katanya.

Pastor Manuel Pinto, direktur Pusat Pelatihan Profesional Don Bosco di Dili, mengatakan bahwa pendidikan perdamaian adalah penting bagi warga Timor Leste setelah bertahun-tahun terlibat dalam kekerasan.

Guru berperan penting dalam menabur damai, cinta dan hormat. Kalau mereka mengajar dengan kekerasan, para siswa akan menirunya.

“Saat ini ada banyak anak yang tidak menghormati dan bahkan mengancam orangtua mereka,” kata Pastor Pinto kepada ucanews.com, seraya menambahkan bahwa itu bukan hanya ancaman bagi keluarga mereka, tetapi untuk masyarakat dan Gereja.

Direktur Yayasan Cristal, Agostinho dos Santos Gonsalves, mengatakan pendidikan adalah senjata paling ampuh untuk mengubah dunia.

Demikian pula, Martinho da Costa, seorang psikolog dan dosen, menyambut baik setiap langkah yang diambil untuk memastikan pemuda Timor Leste menjauh dari kebencian dan kekerasan yang diwarisi dari sejarah kelam negara itu.

“Guru harus menunjukkan kasih sayang kepada para siswa,” katanya.

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online