UCAN luncurkan laporan penganiayaan agama

12/10/2016

UCAN luncurkan laporan penganiayaan agama thumbnail

 

UCA News, sebuah situs berita Katolik terkemuka di Asia, menerbitkan sebuah laporan yang komprehensif tentang kebebasan beragama di seluruh wilayah tersebut.

On the Edge adalah pertama dari serangkaian laporan tahunan tentang situasi penganiayaan agama di antara agama-agama di wilayah tersebut, oleh pemerintah, dan oleh mereka yang seagama.

On the Edge adalah pengkajian yang luas pertama di Asia dari topik tersebut dan diterbitkan oleh sebuah kelompok dengan sumber daya yang tak tertandingi di tempat mereka dan dengan para wartawan lokal.

Dirancang untuk menyoroti kebebasan beragama di kawasan di mana lebih dari sepertiga dari penduduk dunia tinggal, On the Edge akan diluncurkan di Yangon bersama kardinal Myanmar, Mgr Charles Muang Bo pada 14 Oktober.

Laporan pertama UCAN adalah seputar jumlah penganiayaan agama di seluruh wilayah itu, di mana empat agama besar dunia – Kristen, Islam, Buddha dan Hindu –  di mana tingkat intoleransi tetap tinggi.

Laporan pertama akan fokus di Banglades, Sri Lanka, Tiongkok, India, Indonesia, Filipina, Vietnam dan minoritas Muslim Rohingya di Myanmar yang berupaya menghindari penganiayaan dengan melarikan diri ke Thailand dan Malaysia.

“Di bawah banyak konflik di seluruh Asia, agama sebenarnya adalah kode sumber yang aktual untuk memahami apa yang sedang terjadi,” kata Pastor Michael Kelly SJ, Direktur Eksekutif UCAN dan editor On the Edge.

“Tapi, agama sering diabaikan sebagai faktor penyebab. Mengapa? Alasannya sangat sederhana: mereka yang melaporkan peristiwa itu memiliki sedikit pemahaman atau pemahaman tentang agama memicu konflik atau sejarah konflik agama yang merupakan konteks untuk peristiwa kontemporer.”

Kardinal Bo, yang akan meluncurkan laporan tersebut, adalah salah satu tokoh terpenting di Myanmar  dan juga di Asia, telah berupaya membangun kerukunan dan kerja sama di antara agama-agama di mana Katolik adalah agama minoritas kecil di Myanmar.

Myanmar dilanda perang destruktif selama 50 tahun di antara etnis minoritas dan pasukan pemerintah yang memerintah negara itu sampai transisi baru-baru ini menuju pemerintahan yang demokratis. Tapi, banyak dari kelompok etnis bersaing juga dengan keyakinan agama mereka.

Contoh baru-baru ini yang paling mencolok dari penganiayaan agama minoritas di mana masyarakat arus utama di Myanmar tidak ingin Rohingya berada di negara itu, yang memicu krisis kemanusiaan terbesar di kawasan itu sejak pengungsi Vietnam tahun 1970-an dan 1980-an.

Rohingya adalah minoritas Muslim dibawa ke Myanmar dari Bengal (sekarang bagian dari Banglades) oleh Inggris pada abad ke-19 ketika Burma (sekarang disebut Myanmar) adalah koloni di bawah kekuasaan Inggris.

Kehadiran Rohingya dianggap tidak diinginkan oleh para biksu Buddha nasionalis yang ingin mereka dipulangkan ke Banglades.

Anda ingin mengetahui lebih jauh tentang isi buku tersebut, silahkan memesan di sini.

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  2. Keuskupan Agung Semarang mengucapkan Selamat Idul Fitri
  3. Kampanye mendukung blogger Katolik di Vietnam diluncurkan
  4. Paus memberkati fundasi bangunan sebuah tarekat di Korea
  5. Vatikan diam saat Dubes Jerman mendukung uskup China
  6. Renungan Hari Minggu XII Tahun A -25 Juni 2017
  7. Gereja Katolik mendukung pemisahan wilayah bagi etnis Gorkha di India
  8. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  9. Menciptakan peradaban kasih di Keuskupan Agung Semarang
  10. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online