Gereja Katolik Jepang menandai Tahun Kerahiman bersama Buddha dan Shinto

14/10/2016

Gereja Katolik Jepang menandai Tahun Kerahiman bersama Buddha dan Shinto thumbnail

Perwakilan dari komunitas Buddha, Shinto, dan Katolik berkumpul untuk membahas konsep kerahiman selama simposium yang diadakan pada 10 September di gereja Kanazawa.

 

Komite Dialog Antaragama Konferensi Waligereja Jepang mengadakan simposium sebagai bagian dari Tahun Luar Biasa Kerahiman Allah membahas teori dan praktek belas kasihan dalam agama Buddha dan Shinto.

Jepang memiliki beberapa kata yang sesuai dengan kata bahasa Inggris “mercy.” Dua istilah, itsukushimi dan awaremi, yang umum digunakan sama di kalangan Kristen, Buddha, dan Shinto. Selain itu, umat Buddha Jepang juga menggunakan jihi, istilah Cina kuno untuk ide serupa.

Satake menjelaskan bahwa “jihi” mengacu pada pikiran Buddha, dan terdiri dari karakter yang berarti “perasaan terhadap teman” dan “perasaan ketidakmampuan untuk tetap diam.” Menurut kepercayaan Buddha, “jihi” Buddha tidak mengenal batas.

Pastor Hiromichi Nakagawa OCarm, salah satu pembicara dalam simposium baru-baru ini di Kota Kanazawa, mengatakan bahwa kata bahasa Latin untuk belas kasihan, misericordia, terdiri dari dua kata, “miser” (sengsara) dan “cor” (hati).

“Mari kita beralih lagi untuk bertemu Dia yang menyatukan hatinya sendiri dengan hati para penderita,” kata Pastor Nakagawa. “Itulah arti dari Tahun Kerahiman ini.”

Menurut Ken Mihashi, seorang penulis dan dosen di bidang studi Buddhis, kata asli dari istilah itsukushimi dahulu kala adalah bahwa manusia takut kekuatan misterius para dewa sehingga mereka melakukan ritual penyucian diri dan mendirikan kuil untuk mereka.

Namun, Mihashi menjelaskan bahwa, dalam Shinto modern, itsukushimi berarti bahwa para dewa “menuntun manusia” seperti orangtua lakukan pada anak-anak mereka.

Mihashi menunjukkan paralel langsung ke ide ini dalam kekristenan Jepang. Ketika orang-orang Kristen pertama kali tiba di Jepang, mereka berbicara tentang kasih Tuhan tidak menggunakan itsukushimi melainkan gotaisetsu, yang berarti “untuk dihormati.”

“Itu adalah terjemahan fantastis,” katanya, seraya menambahkan bahwa belas kasihan dari dewa Shinto juga terbatas.

Yang Mulia Toru Satake, seorang biksu Buddha, menemukan signifikansi dalam kata lain bahasa Jepang, “yami,” yang berarti “gelap.” Karakter Cina untuk kata ini terdiri dari karakter yang menyiratkan “suatu keadaan di mana seseorang tidak bisa mendengar suara-suara orang lain,” katanya.

Kata ini menunjukkan pentingnya berbicara satu sama lain sebagai sarana untuk melawan kegelapan mencengkeram lebih dari setengah juta orang dewasa Jepang yang telah dianggap bunuh diri, tambahnya.

Yang Mulia Satake mengacu pada statistik yang dirilis tiga hari sebelum simposium yang mengatakan sekitar 530.000 dari 120 juta orang Jepang telah mencoba bunuh diri.

Ia menjelaskan bahwa jihi juga ditemukan dalam tindakan nyata seperti kegiatan relawan menyusul gempa Jepang dan bencana nuklir di Fukushima.

Imam Buddha itu kemudian menunjukkan  buku puisi oleh seorang Buddhis yang meninggal pada usia 75 tahun beberapa tahun lalu.

Pria itu telah terbaring di tempat tidur selama sekitar 50 tahun setelah menderita penyakit yang membuatnya tidak bisa bergerak. Keluarga adiknya membawa dan merawat dia, tetapi ia tidak dapat menemukan arti hidup seperti itu dan berharap hanya untuk mati.

Tapi kemudian, suatu hari, dia kebetulan melihat program televisi tentang Buddhisme dan menyadari betapa beruntungnya dia. Meskipun ia sendiri tak berdaya, ia memiliki bantuan dari seluruh keluarga.

“Saya pikir menemukan belas kasihan dari Buddha adalah persis seperti penemuan orang ini,” tambah Yang Mulia Satake.

Komite Dialog Antaragama Konferensi Waligereja Jepang selama bertahun-tahun menyatukan umat Katolik  dengan umat Buddha dan Shinto untuk membahas topik-topik, seperti populasi Jepang yang menua dan kebutuhan perdamaian untuk menandai peringatan 70 tahun berakhirnya Perang Dunia II.

Paus Fransiskus menyatakan “Tahun Luar Biasa Kerahiman Allah” mendorong orang untuk “berbelas kasihan seperti Bapa.”

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Begini cara Arab Saudi mendanai Islam radikal di Bangladesh
  2. Serangan Marawi menimbulkan penganiayaan karena agama
  3. Mengkhawatirkan, satu dari dua anak India alami pelecehan seksual
  4. Pastor di Sikka mendukung upaya pelestarian mata air
  5. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  6. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  7. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  8. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  9. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  10. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  1. Paham radikalisme sangat membahayakan bagi kaum minoritas dan tdk menutup kemung...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-30 01:41:03
  2. Bahasa kotor, makian, hujatan, ujaran rasa kebencian ras, golongan, agama, dsb b...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 22:07:09
  3. Toleransi seharusnya bisa dilakukan & diterima oleh semua umat beragama di s...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 21:02:37
  4. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  5. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  6. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  7. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  8. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  9. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  10. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
UCAN India Books Online