Duka cerita pelanggaran HAM Papua terungkap lewat lukisan

31/10/2016

Duka cerita pelanggaran HAM Papua terungkap lewat lukisan thumbnail

Tiga lukisan karya Ignasius Dicky Takndare dipamerkan di Bentara Budaya Yogyakarta, 15 – 23 Oktober 2016. Lukisan ini dipamerkan bersama karya Albertho Wanma dengan mengangkat tema “Remahili” atau ratapan.

 

Tak hanya lewat unjuk rasa orang Papua mengungkapkan derita dan kegelisahannya atas pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di tanah kelahirannya. Mereka juga menyuarakannya lewat lukisan dan karya seni lainnya.

Isu-isu yang dianggap sensitif tentang Papua, dimunculkan bukan dengan cara frontal. Kematian aktivis, musisi, pelanggaran HAM hingga penderitaan warga di tengah kekayaan sumber daya alam, diungkapkan lewat goresan kuas pada lukisan, ukiran pada patung dan karya seni pertunjukan.

Pencinta seni dan budaya, Idha Saraswati, melaporkan ulasannya tentang pameran karya seni dua perupa dari Papua, Albertho Wanma (30) dan Ignasius Dicky Takndare (28) yang diadakan di Yogyakarta pada 15-23 Oktober lalu.

Dalam tulisannya yang dimuat di serunai.com, dan dikutip Satuharapan.com, ia menggambarkan pameran itu sebagai sebuah even yang “mencabik-cabik perasaan,” menampilkan “ratapan duka akibat kehilangan keluarga namun juga karena kehilangan tanah, air, kekayaan alam, kebebasan, kebudayaan juga kemerdekaan.”

Albertho dan Ignasius memamerkan berbagai karya seni mereka selama sepekan itu, mulai dari lukisan, patung, instalasi serta performance art. Semuanya berkisah tentang kampung halaman mereka. Dan menurut Idha, semuanya bernada ratapan.

Wajah-wajah menyimpan banyak cerita

Tiga lukisan karya Dicky dipajang berjajar. Salah satunya lukisan berjudul Ana ye Ana, menampilkan raut wajah seorang mama Papua dengan garis-garis muka, yang menurut Idha, seperti menyimpan begitu banyak cerita.

Tampak dalam lukisan itu air mata menetes dari salah satu sudut matanya secara tersamar. “Tetapi tatapan mata itu kosong. Kedua tangannya diangkat hingga ke depan dada, seperti sedang berdoa, sekaligus seperti sedang mempertanyakan sesuatu. Terlebih ketika melihat jemari di salah satu tangan itu yang tak lagi utuh, bekas dipotong, wujud cinta seorang mama terhadap keluarganya yang meninggal. Noken atau tas rajutlah yang mestinya dipasang di kepalanya. Namun, dalam lukisan itu noken telah berganti tas plastik,” Idha menggambarkan lukisan itu.

Lukisan lainnya, Besohathe, adalah tentang sebuah raut wajah seorang lelaki belia. Idha menggambarkan lukisan itu dengan kata-kata,

“Matanya yang menatap tajam mengungkapkan banyak hal. Namun, mulutnya terkatup rapat oleh jahitan benang. Di dahinya ada jeruji penjara.”

Lukisan berikutnya, raut muka seorang pemuda berbibir tebal. Tak ada penjara atau jahitan benang di wajahnya. “Namun, sudut keningnya telah ditandai sebagai sasaran tembak senjata otomatis. Judul karya itu Silent Target #2.”

“Ketiga lukisan itu sunyi. Sosok-sosok yang menyimpan dukanya sendiri. Namun, duka itu ternyata menular dengan cara menyelinap diam-diam. Dalam sunyi, ketiga karya itu justru mampu menyampaikan banyak cerita yang tak terungkapkan,” komentar Idha.

Sedangkan karya Bertho, yang dipajang di tengah ruang pamer, berjudul Fafisu Mambesak. Mambesak adalah sebuah kelompok musik di tahun 1970-an yang didirikan oleh aktivis pro-kemerdekaan Papua, Arnold AP, yang kemudian tewas ditembak aparat.

Karya ini adalah sebuah patung berbentuk gitar dengan ukuran yang lebih besar dibanding gitar pada umumnya. Tetapi ia tidak dilengkapi senar. Dan tubuh patung fiber setinggi 1,2 meter itu berisi rongga mulut yang terbuka, seperti sedang berteriak keras.

“Gagang gitarnya diganti dengan lengan berotot yang mengepal penuh keyakinan,” tulis Idha.

Karya Bertho seakan mengangkat kembali ingatan pada lagu-lagu kelompok Mambesak yang dulu dianggap kritis, mengangkat soal politik maupun kerusakan lingkungan akibat tambang. Sampai saat ini Mambesak masih menjadi inspirasi bagi aktivis Papua. Arnold Ap selalu dikenang sebagai pahlawan bagi dimarginalkannya rakyat Papua di tanahnya sendiri.

Bertho dan Dicky juga membuat karya instalasi yang pada pembukaan pameran dihidupkan melalui karya performance art. Mereka menyusun batangan-batangan emas hingga membentuk ranjang setinggi sekitar setengah meter.

“Di atas ranjang itu, ada sesosok mayat yang ditutupi kain putih. Di tembok seberang ranjang, ada layar putih yang disorot lampu. Pada layar itu, saat melakukan performanceDicky menuliskan berbagai kata yang tersimpan di benaknya tentang Papua: Wasior, Abepura, Pepera (Penentuan Pendapat Rakyat), Mambesak.”

Sebagaimana ditulis oleh Idha, karya performance ini diberi judul Remahili, yang juga menjadi judul dari pameran. Artinya dalam bahasa Sentani adalah ratapan. “Ini merujuk pada tradisi meratap ketika ada keluarga yang meninggal. Mereka meratap untuk mengungkapkan duka mendalam yang tak tertahankan,” kata Idha.

Tanyakanlah pada orang Papua

Menurut Idha, karya seni ini menggambarkan kompleksnya penyebab duka orang Papua. Berbagai jenis ratapan itu, agaknya merupakan inti inti kegelisahan kedua perupa. Dan mereka ingin mengajak orang yang menyaksikannya menghayati pesan, bahwa “jika informasi yang Anda terima tentang Papua terasa meragukan, carilah sumber yang bisa dipercaya: salah satunya adalah orang-orang Papua itu sendiri.”

Idha mengutip pernyataan   Romo GP Sindhunata SJ sesaat sebelum pembukaan pameran, yang mengatakan di tengah banyaknya karya seni yang berbicara soal Papua, ketika karya itu dibuat oleh perupa Papua, rasa dan kedalamannya menjadi berbeda.

Pameran yang dikuratori Andre Tanama dibuka oleh Anti Tank, yang kerap mengangkat isu politik dan sosial dalam karya mereka. Dua perupa Papua ini diharap membuka pintu bagi apresiator karya seni, khususnya di Yogyakarta, untuk mengenali lebih banyak lagi tentang seni Papua.

“Pula, mereka membuka pintu bagi perupa Papua lainnya untuk berkisah. Kisah-kisah yang masih tersembunyi dari khalayak umum, terutama di luar Papua,” tulis Idha, dalam laporannya yang diberi judul Yang Terungkap Lewat Ratapan.

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pro dan kontra seputar rencana pembangunan patung Yesus di Papua
  2. Vatikan desak pemerintah global melibatkan masyarakat adat dalam pembangunan
  3. Otoritas Cina menggerebek Misa komunitas bawah tanah
  4. Gereja Indonesia dan aktivis mencari cara melindungi anak dari pornografi
  5. Misionaris Filipina menjadi pemimpin Konferensi Yesuit Asia Pasifik
  6. Pemimpin Partai Kristen Pakistan tidak diijinkan berobat dalam tahanan
  7. Kardinal Bo minta tokoh agama Myanmar aktif berdialog
  8. Survei: Umat Katolik di Hong Kong tidak paham tugas diakon
  9. Kehadiran umat di gereja Filipina cendrung menurun
  10. Orang Kristen menjadi kelompok teraniaya paling banyak di dunia
  1. Kira kira Yesus akan bilang apa?...
    Said Jenny Marisa on 2017-04-28 20:01:14
  2. Riset Wahid Foundation dan Kemenag Mei 2016 dan riset terpisah oleh Forum Keruku...
    Said fred on 2017-04-27 09:10:22
  3. Setuju Grace. Patut disayangkan dana sebesar itu "hanya" untuk membangun sesuatu...
    Said fred on 2017-04-27 08:34:15
  4. Admin, nggak salah tu orang kristen paling teraniaya. orang islam kali yg paling...
    Said Yesi on 2017-04-27 08:15:21
  5. Secara pribadi....sebaiknya bagi calon pemimpin jangan didukung oleh ormas agama...
    Said Ansel on 2017-04-26 14:41:04
  6. Terlalu bombastis dananya, lebih baik untuk kesejahteraan rakyat. Bisa jadi mala...
    Said Setyo on 2017-04-26 11:54:30
  7. Menurut saya, idenya sih boleh boleh saja tapi agak berlebihan. Duit sebanyak i...
    Said Grace on 2017-04-25 15:08:34
  8. Wajar saja kalau timbul kekhawatiran di kalangan minoritas karena kelompok radik...
    Said Aan Monterado on 2017-04-21 12:14:35
  9. Salut tuk kerja keras tim, tapi kritik utk peran pastor/suster, tetep aja yg kat...
    Said andreas jacob on 2017-04-17 14:16:16
  10. Menurut saya jika kita melihat dengan kondisi bangsa saat ini lebih bagus waktu ...
    Said Nick on 2017-04-15 10:04:04
UCAN India Books Online