Sekolah di Purwakarta sediakan fasilitas ibadah semua agama

03/11/2016

Sekolah di Purwakarta sediakan fasilitas ibadah semua agama thumbnail

Bupati Purwakarta, Jawa Barat, Dedi Mulyadi, berada di depan ruang Vihara Buddha yang ada di SMP Yos Soedarso Purwakarta, Selasa, 1 November 2016. TEMPO/Nanang Sutisna

 

Pemerintah Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, menyiapkan fasilitas ibadah yang setara bagi seluruh siswa pemeluk agama di setiap sekolah mulai dari tingkat SD hingga SMA dan sederajat.

“Ya, semua pemeluk agama mendapatkan hak yang sama,” kata Bupati Purwakarta, Dedi Mulyadi, seperti dilansir Tempo.co, Selasa petang, 1 Nopember 2016.

Dedi mengungkapkan, meskipun di satu sekolah hanya ada satu siswa yang memeluk agama berbeda maka sekolah akan menyediakan tempat ibadah bagi dia. Misalnya, di sekolah yang mayoritas Islam terdapat satu siswa beragama Katolik maka sekolah akan menyediakan tempat ibadahnya.

Begitu pula sebaliknya, di sekolah Katolik jika ada yang beragama Islam dan Hindu hanya satu, akan tetap disediakan ruang ibadahnya.

“Mengakomodir keberagaman agama di dunia pendidikan itu menjadi tanggung jawab pemerintah,” jelas Dedi. “Tujuannya, supaya anak-anak sejak dini belajar melakukan toleransi yang damai dan indah.”

Penyediaan tempat ibadah yang disiapkan itu, ujar Dedi, sebenarnya tidak susah. “Cukup dengan menyulap ruangan kelas yang ada,” tutur bupati yang dinominasikan mendapatkan penghargaan pengelola daerah paling toleran terbaik di Indonesia versi Dewan Hak Asasi Manusia (HAM) PBB itu.

Dedi mengungkapkan, gagasan memberikan ruang yang sama kepada seluruh pemeluk agama dalam mendapatkan hak dasarnya di dunia pendidikan itu, tiada lain sebagai kelanjutan dari implementasi pendidikan berkarakter yang diberlakukannya sejak 2008.

Awalnya, para siswa beragama Islam diminta mendawamkan atau membiasakan diri melakukan ritual salat dhuha dan mengaji Alquran bersama setiap hari sebelum masuk sekolah dan memulai jam belajar.

“Nah, sekarang, kami ingin siswa pemeluk agama lain pun melakukan ritual agamanya di jam yang sama dan dilakukan di sekolah,” tutur Dedi.

Jam pengamalan ritual keberagaman agama tersebut dimulai jam 06.00 hingga 06.30. Bahkan, jika ada siswa yang memeluk ajaran keyakinan leluhur, semisal Sunda Wiwitan atau Kejawen, dia pun siap menyediakan fasilitasnya.

Pemerintah Kabupaten Purwakarta akan menyediakan guru buat semua pemeluk agama untuk membimbing para siswa dalam mengkaji kitab suci agama masing-masing.

“Pokoknya pendidikan dan pengajaran agama secara khusus dan yang sesuai kurikulum akan bersinergi dengan baik,” ujar Dedi.

Kepala Sekolah SMPN 1 Purwakarta, Heri Wijaya, mengapresiasi penujukan sekolahnya sebagai proyek percontohan program keberagaman agama yang berorientasi menciptakan suasana saling menghargai agama dan kepercayaan yang dianut oleh para siswanya.

“Kebetulan, ruang peribadatan dan para guru ruhaninya sudah ada semuanya. Jadi, kami sangat siap untuk melaksanakannya,” ujar Heri.

Tokoh Katolik Purwakarta, Zakarias Kayus, menyambut baik kebijakan keberagaman agama di sekolah tersebut. “Saya pikir ini yang pertama di Indonesia,” ujarnya.

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Begini cara Arab Saudi mendanai Islam radikal di Bangladesh
  2. Serangan Marawi menimbulkan penganiayaan karena agama
  3. Mengkhawatirkan, satu dari dua anak India alami pelecehan seksual
  4. Pastor di Sikka mendukung upaya pelestarian mata air
  5. Renungan tentang Kenaikan Yesus -28 Mei 2017
  6. PP KIRA: Jangan terjebak paham radikal dan terorisme
  7. Aktivis keagamaan ini diusir dari Maumere, NTT
  8. Tuhan bukan panglima perang yang haus kemenangan, kata Paus
  9. Pernyataan sikap PGI terkait teror bom Kampung Melayu Jakarta
  10. Polisi menangkap perusak gereja Katolik di India
  1. Paham radikalisme sangat membahayakan bagi kaum minoritas dan tdk menutup kemung...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-30 01:41:03
  2. Bahasa kotor, makian, hujatan, ujaran rasa kebencian ras, golongan, agama, dsb b...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 22:07:09
  3. Toleransi seharusnya bisa dilakukan & diterima oleh semua umat beragama di s...
    Said Avi Wahyu on 2017-05-28 21:02:37
  4. Proud to read it. GBU Thanks....
    Said Alcino Fernandes Freitas Khan on 2017-05-26 11:10:32
  5. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  6. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  7. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  8. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  9. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  10. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
UCAN India Books Online