Paus menunjuk uskup koajutor baru untuk Hong Kong

16/11/2016

Paus menunjuk uskup koajutor baru untuk Hong Kong thumbnail

Uskup Koajutor Michael Yeung Ming-cheung.

 

Paus Fransiskus telah menunjuk Uskup Auksilier Michael Yeung Ming-cheung sebagai Uskup Koajutor Keuskupan Hong Kong dengan hak otomatis untuk menggantikan Kardinal John Tong Hon.

Sekitar 1.000 umat Katolik pertama mendengar berita tersebut di Katedral Hati Santa Maria Tak Bernoda pada Misa penutupan perayaan Tahun Luar Biasa Kerahiman Allah pada 13 November.

Kepada umat Katolik, Uskup Yeung, 71, mengatakan dia bersyukur karena memiliki dua pendahulunya yang berdiri “seperti dua pohon besar yang menawarkan tempat penampungan” saat badai menghantam masyarakat Hong Kong.

Hong Kong memiliki suasana yang terbeban politik karena bentrokan antara aktivis pro-demokrasi, pemerintah daerah, dan Beijing. Perselisihan itu mulai dengan Gerakan Payung tahun 2014.

Suasana itu telah menyebar ke Gereja-gereja Kristen.  Orang muda Kristen tidak puas dengan pemimpin mereka melakukan rekonsiliasi dengan rezim komunis Tiongkok.

Sementara sejumlah umat Katolik di Hong Kong melihat Uskup Yeung sebagai seorang moderat, ada yang melihat dia sebagai pro-Beijing atau terlalu lunak terhadap rezim Tiongkok.

Pada halaman Facebook Kung Kao Pao, mingguan keuskupan itu, puluhan anggota Gereja memberikan komentar setelah pengumuman tersebut. Mereka mengatakan “Uskup Yeung Ming-cheung tidak mewakili saya.”

Sejumlah umat menyatakan “kekecewaan yang mendalam”, sementara yang lain mendorong umat untuk meneladani Bunda Maria yang taat kepada kehendak Allah.

Video tentang pengumuman pengangkatan Uskup Auksilier Michael Yeung Ming-cheung sebagai Uskup Koajutor Keuskupan Hong Kong.

 

Uskup Yeung menghindari kontroversi dalam pidatonya dan memuji kebijaksanaan Kardinal Joseph Zen Ze-kiun sebagai “anugerah Tuhan” dan ia bersaksi bahwa “Kardinal John Tong Hon mengajarkan saya mencintai budaya Cina, mengasihi orang-orang Tiongkok dan mencintai Gereja.”

Tentang peran ke depan dalam memimpin keuskupan, ia mengatakan kepada ucanews.com, “Saya adalah asisten Kardinal Tong.  Saya akan mengikuti dia seperti yang telah saya lakukan.”

Mengenal Uskup Yeung selama 30 tahun, Anthony Lam Sui-ki, peneliti senior Pusat Studi Roh Kudus Keuskupan Hong Kong, mengatakan kepada ucanews.com bahwa “Takhta Suci tahu usia dan kondisi kesehatannya. Mereka harus menganggap masalah ini dan percaya kepadanya menjadi calon yang cocok.”

“Uskup koajutor baru ini adalah seorang yang memiliki tanggung jawab yang besar dan tegas dengan prinsip-prinsipnya.

Dia lulus dari sekolah jurnalisme sehingga ia tahu bagaimana menggunakan media dengan cara yang sehat untuk mengimbangi kebisingan,” tambah Lam.

Mengenai pensiun, Kardinal Tong mengatakan kepada ucanews.com bahwa dia akan menunggu pemberitahuan lebih lanjut dari Takhta Suci.

Hong Kong kini memiliki dua kardinal, salah satu uskup koajutor dan satu uskup auksilier yang melayani 374.000 umat Katolik Cina dan 189.000 umat Katolik asing.

1116b

Uskup Koajutor Michael Yeung dari Hong Kong (tengah) dan para imam menutup Tahun Luar Biasa Kerahiman Allah di Hong Kong pada 13 November.

 

Baca selengkapnya: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pemimpin lintas agama mendoakan para pahlawan di rumah Aung San Suu Kyi
  2. Sr. Sesilia Ketut SSpS menjadi harapan warga yang mengungsi dari Timor-Leste
  3. Siswi Sekolah Katolik demo menentang pembunuhan karena narkoba
  4. RUU ‘Pelindungan Umat Beragama’ membahayakan kalangan minoritas
  5. Renungan Minggu XVI Tahun A – 23 Juli 2017
  6. Orang Kristen di Bangladesh diminta lebih terlibat dalam politik
  7. Menyita paspor terpidana pedofilia adalah langkah tepat 
  8. Umat Katolik Hong Kong mengenang Liu Xiaobo dalam Misa Requiem
  9. Koleksi buku Katolik milik Soekarno tersimpan rapi di Bengkulu
  10. Keluarga Katolik Pakistan melarikan diri setelah tuduhan penistaan
  1. imbauan KPK kpd GK spy mengaudit keuangan gereja lebih diharapkan agar menjadi c...
    Said Patricius HBK on 2017-07-21 13:49:20
  2. Dalam artikel diatas sama sekali tidak disebut diiaudit oleh KPK tapi ditekankan...
    Said anton widjaja on 2017-07-21 13:17:16
  3. Saya kurang setuju bila KPK mengaudit, karena bukan badan atau kantor di pemerin...
    Said Jumtu Bagus on 2017-07-21 11:10:19
  4. KPK,gak boleh asa bergerak kesemua arah,fokus kepada keuangan negara,karena keua...
    Said ROSSY on 2017-07-21 10:28:53
  5. bukan diaudit oleh KPK tetapi diaudit oleh tim yg dibentuk oleh gereja sendiri /...
    Said Yanto Lamawato on 2017-07-21 10:01:03
  6. Absolute power corrupts absolutely Ingat. Runtuhnya kekuasaan gereja Katolik ...
    Said anton widjaja on 2017-07-21 07:26:18
  7. Jadi semakin yakin ada yang tidak beres dg keuangan paroki Kristoforus....
    Said anton widjaja on 2017-07-21 07:23:17
  8. Tidak bermaksud menghalang-halangi niat/usulan KPK dalam rangka pelaksanaan audi...
    Said Alex on 2017-07-21 06:53:41
  9. Audit keuangan GEREJA itu penting utk transparansi yg akan membuat Jemaat/Umatme...
    Said Alexander Katuuk on 2017-07-20 20:59:10
  10. Audit keuangan di tubuh gereja penting utk menunjukkan tanggung jawab para penge...
    Said Don Suban Garak on 2017-07-20 19:12:24
UCAN India Books Online