Bom gereja di Samarinda, lima orang jadi tersangka

17/11/2016

Bom gereja di Samarinda, lima orang jadi tersangka thumbnail

Aksi seribu lilin di Budaran Hotel Indonesia, Jakarta.

 

Lima orang dijadikan tersangka pascakasus terorisme peledakan bom molotov di depan Gereja Oikumene di Jl Cipto Mangunkusumo, Kelurahan Sengkotek, Kecamatan Lo Janan Ilir, Samarinda, Kaltim, Minggu (13/11).

”Hari ini, di Samarinda, lima orang positif jadi tersangka termasuk (pelaku pelemparan bom) Juhanda. Jumlah yang diamankan hingga kemarin memang ada 21 orang, tapi dari jumlah itu lima orang sudah positif tersangka,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar di Mabes Polri Kamis (17/11), seperti dilansir beritasatu.com.

Untuk 16 orang lainnya belum jadi tersangka. Polisi masih punya waktu untuk menentukan status mereka karena masih ada waktu tersisa dari 7 x 24 jam. Boy tidak menjelaskan identias empat tersangka lainnya.

”Soal (bom molotov di vihara di) Singkawang, Kalbar, juga dilakukan pengejaran. Tim satgas khusus yang dibuat Polda dan di-back up Mabes Polri mengejar pelakunya. Ada orang atau pihak tertentu yang menginginkan adanya semacam ketidaknyamanan dalam masyarakat,” tambah Boy.

Juhanda alias MAK (32), yang beralamat di Jl. Cipto Mangunkusumo, Kelurahan Sengkotek, Kecamatan Samarinda Seberang adalah pelaku lama dalam kasus bom di Serpong dan bom buku. Dia juga mantan napi kelompok Pepy Fernando yang sekarang bergabung dengan Jamaah Anshar Daulah (JAD).

Bom di Gereja Oikumene ini menyebabkan satu dari empat Balita meninggal dunia. Balita yang meninggal dunia atas nama Intan Marbun (2,5 tahun). Korban adalah salah seorang Anak Sekolah Minggu HKBP Samarinda Seberang Resort Merak Samarinda Kota.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Sri Lanka batal mengikuti Asian Youth Day di Indonesia
  2. Uskup Pakistan menuntut tindakan tegas pada teroris
  3. Ratusan katekis belajar cara berbicara tentang seks kepada remaja
  4. Perempuan Katolik Bangladesh akhirnya mendapat jabatan tinggi
  5. Delegasi India ingin berbagi pengalaman iman di AYD Yogyakarta
  6. Surat Dari Roma: Pemecatan prefek Kongregasi Ajaran Iman
  7. Aktivis kecam Jokowi terkait perintah menembak penyelundup norkoba
  8. PM Singapura ingatkan ancaman kelompok ekstrimis
  9. Warga Timor-Leste inginkan koalisi pemerintahan yang pro-rakyat
  10. Kardinal Zen kritik pengadilan yang mendiskualifikasi anggota parlemen
  1. Semoga masalah ini cepat selesai....
    Said meldy on 2017-07-27 08:51:19
  2. Setuju Aurel....Gereja semestinya menjadi teladan dalam transparansi dan akuntab...
    Said puji astuti on 2017-07-26 15:28:50
  3. Biarin aja dah bapak pastor terhormat. Gk usa ikut campur. Langakh yang bagus ka...
    Said Narfin on 2017-07-26 15:12:19
  4. Sebagai awam Katolik saya sangat prihati dengan kemelut yang tengah terjadi di ...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-07-26 07:00:27
  5. Syalom, semua saudara. Tolong baca baik-baik, Pal Alex Marwata tidak mengatakan ...
    Said Aurel on 2017-07-24 16:04:09
  6. KPK ingin audit Gereja ? Gak salah, ada udang dibalik batu, ada unsur politik bs...
    Said Bonbon on 2017-07-23 21:19:37
  7. KPK tentunya tak berwenang mengaudit keuangan lembaga agama seperti gereja karen...
    Said Willy Nggadas on 2017-07-23 16:22:59
  8. Apapun undang-undangnya, soal perbuatan baik dalam hal ini gereja bebas korupsi...
    Said Alexander on 2017-07-23 07:02:14
  9. Good morning...
    Said Bienvenhu on 2017-07-23 05:19:23
  10. Pandangan yg rasional bila keterbukaan itu di mulai dari Gereja Katolik seperti ...
    Said Matias on 2017-07-22 21:51:12
UCAN India Books Online