Sarapan gratis bersama Sinterklas sambut perayaan Natal

16/12/2016

Sarapan gratis bersama Sinterklas sambut perayaan Natal thumbnail

Sinterklas saat membagikan cokelat untuk anak SD dan TK usai sarapan bersama di Malang Town Square, Kota Malang, 15 Desember. (Foto: Kompas.com)

 

Manajemen Malang Town Square (Matos) Kota Malang menyediakan sarapan gratis untuk menyambut Hari Natal, Kamis (15/12/2016).

Berlangsung di depan pusat perbelanjaan Matos, sarapan gratis itu diikuti oleh sejumlah anak SD dan TK serta pejalan kaki yang melintas di lokasi tersebut.

Marketing Communication Manager Malang Town Square, Rahayu Sasmitha mengatakan, ada berbagai menu yang disediakan untuk sarapan gratis itu. Di antaranya nasi goreng, nugget, roti, telur goreng, scamble dan minuman.

“Kegiatan ini berlangsung selama dua hari. Sekarang hari terakhir,” katanya, seperti dilansir Kompas.com.

Ia menjelaskan, sarapan gratis itu terbuka untuk umum mulai pukul 7.30 WIB hingga pukul 10.00 WIB.

Di hari pertama, sarapan gratis itu menghabiskan 600 porsi dan di hari kedua menghabiskan 750 porsi lebih.

Sasmitha menyebut, kegiatan sarapan gratis untuk menyambut perayaan Natal itu sudah yang ke tujuh kalinya digelar.

Dalam kesempatan itu, ia biasa mengundang anak difabel untuk sarapan bersama sinterklas.

Joy To The Lord, siswa kelas V SDK Santa Maria 3 Kota Malang mengaku senang dengan adanya sarapan gratis itu. Menurutnya, sarapan gratis itu bisa memupuk kebersamaan.

“Senang, bisa makan bareng sama teman,” ungkapnya.

Ellen Gracia Alfa Yulianto, siswa lainnya mengungkapkan hal yang sama. Ia mengaku senang karena bisa sarapan bersama sinterklas.

“Saya makan nasi goreng. Saya senang bisa makan sama sinterklas,” ungkapnya.

Belajar dari teladan Maria

Di masa menyambut Natal ini, kiranya meneladani Maria, ibu Yesus, kata Pendeta Ruth K. Wangkai  dalam khotbah ibadah Pra-Natal Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Manado di Hotel Aston Manado, Rabu (14/12), seperti dilansir Tribunnews.com.

“Menyambut Natal, perhatian kita tidak hanya tertuju apa Sang Juru Selamat Yesus Kristus, tapi juga pada Maria. Sosok yang menerima amanat Tuhan untuk mengandung dan melahirkan Yesus,” katanya.

Ia menjelaskan kajian teologis terkait sosok Maria menurut sejumlah golongan Kristen. “Maria digambarkan sebagai perawan tersuci, yang dipilih Allah untuk mengandung sang juru selamat,” ujar Ketua Dewan Pengurus Nasional (DPN) Persekutuan Perempuan Berpendidikan Teologi (Peruati) ini.

Di sisi lain, Maria berani mengambil resiko dengan melawan tatanan sosial saat itu. Ia patuh pada perintah Allah. Ini sikap yang perlu untuk diteladani.

“Mengandung di luar nikah dalam tatanan masyarakat tentu hal yang tercela. Tapi Maria berani mengambil resiko itu, dan taat pada perintah Tuhan,” ujar Pendeta Ruth.

Dalam kaitannya dengan tugas-tugas jurnalis, Ruth mengingatkan agar wartawan peka terhadap persoalan sosial dan berani mengambil resiko untuk terjadinya perubahan dan transformasi.

“Hendaknya kita belajar dari keteladanan Maria,” pinta dia.

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Delegasi India ingin berbagi pengalaman iman di AYD Yogyakarta
  2. Surat Dari Roma: Pemecatan prefek Kongregasi Ajaran Iman
  3. Aktivis kecam Jokowi terkait perintah menembak penyelundup norkoba
  4. PM Singapura ingatkan ancaman kelompok ekstrimis
  5. Warga Timor-Leste inginkan koalisi pemerintahan yang pro-rakyat
  6. Kardinal Zen kritik pengadilan yang mendiskualifikasi anggota parlemen
  7. Pendukung Mgr Hubertus Leteng meminta umat membela uskup
  8. Paus sumbang €25.000 untuk membantu warga di Afrika Timur
  9. Setelah kelompok teroris, ini target serangan Duterte berikutnya
  10. India memberikan pelatihan bagi jutaan PRT
  1. Setuju Aurel....Gereja semestinya menjadi teladan dalam transparansi dan akuntab...
    Said puji astuti on 2017-07-26 15:28:50
  2. Biarin aja dah bapak pastor terhormat. Gk usa ikut campur. Langakh yang bagus ka...
    Said Narfin on 2017-07-26 15:12:19
  3. Sebagai awam Katolik saya sangat prihati dengan kemelut yang tengah terjadi di ...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-07-26 07:00:27
  4. Syalom, semua saudara. Tolong baca baik-baik, Pal Alex Marwata tidak mengatakan ...
    Said Aurel on 2017-07-24 16:04:09
  5. KPK ingin audit Gereja ? Gak salah, ada udang dibalik batu, ada unsur politik bs...
    Said Bonbon on 2017-07-23 21:19:37
  6. KPK tentunya tak berwenang mengaudit keuangan lembaga agama seperti gereja karen...
    Said Willy Nggadas on 2017-07-23 16:22:59
  7. Apapun undang-undangnya, soal perbuatan baik dalam hal ini gereja bebas korupsi...
    Said Alexander on 2017-07-23 07:02:14
  8. Good morning...
    Said Bienvenhu on 2017-07-23 05:19:23
  9. Pandangan yg rasional bila keterbukaan itu di mulai dari Gereja Katolik seperti ...
    Said Matias on 2017-07-22 21:51:12
  10. Sudah saatnya gereja accountable. https://www.naulinovation.com:8443/onebody/...
    Said Leonard on 2017-07-22 17:15:48
UCAN India Books Online