Pengambilan organ secara paksa di Tiongkok timbul kegusaran

03/01/2017

Pengambilan organ secara paksa di Tiongkok timbul kegusaran thumbnail

Para pengikut Falun Gong di Hong Kong mempraktekkan pengambilan organ guna menggalang kesadaran tentang apa yang terjadi di Tiongkok dimana para pengikut Falun Gong ditindas oleh pemerintah komunis sejak 1999.

 

Selama lebih dari tiga jam, Zhu Junxiu, 62, menggambarkan apa yang dia hadapi ketika dia dipenjara di Tiongkok karena keyakinannya.

Ia dipukuli dengan tongkat listrik, disuntik dengan obat yang tidak diketahui, dikurung di ruang gelap gulita dengan bau pesing dan kotoran selama 40 hari.

Ini adalah beberapa contoh dari apa yang dialami Zhu agar dia melepaskan Falun Gong yang ia telah menganut sejak 1996.

Sepanjang wawancara dengan ucanews.com, Zhu duduk di bangku kecil di sebuah apartemen di Bangkok. Ia bersama suaminya. Ibukota Thailand itu telah menjadi tempat pengungsian mereka sejak mereka meninggalkan Tiongkok tahun 2013. Pada akhir Juli pasangan pergi ke AS bersama anak mereka.

Ketika Jiang Zemin, pemimpin Partai Komunis Tiongkok saat itu, memerintahkan penindasan terhadap para pengikut Falun Gong pada pertengahan tahun 1999, Zhu adalah pejabat tinggi di Biro Perpajakan. Dia juga anggota Partai.

Zhu berusaha mengajukan banding kepada pemerintah pusat di Beijing beberapa kali untuk memberitahu bahwa pemerintah salah menindas para pengikut Falun Gong. Akhirnya Zhu dipecat dari dari partai dan pekerjaannya.

Dari tahun 2000 hingga 2006 Zhu ditahan di sembilan penjara terpisah untuk jangka waktu hampir tiga tahun.

Di setiap penjara, Zhu mengatakan dia dan napi lainnya memiliki tabung darah. Hati dan ginjal juga diperiksa oleh para dokter profesional. Dia mengatakan bahwa tentara sering hadir dalam pemeriksaan tersebut.

0103c

Zhu Junxiu dan suaminya Yu Jiaqing dipenjara karena mereka adalah pengikut Falun Gong.

 

Bagi wartawan investigasi Amerika Serikat Ethan Gutmann, pengalaman pengungsi seperti Zhu di mana sejumlah besar pengikut Falun Gong yang dipenjara dan dibunuh oleh pemerintah Tiongkok untuk mengambil organ mereka.

“Panggilan termudah jika Anda adalah seorang pengikut yang masih muda dan sehat – tidak ada masalah fisik –  organ Anda dites,” kata Gutmann kepada ucanews.com dalam sebuah wawancara telepon.

Napi kriminal tidak melalui tes, jelasnya. Para pejabat kesehatan Tiongkok mengatakan, di masa lalu pihaknya mengambil organ dari para napi kriminal yang dijatuhi hukuman mati.

Gutmann juga mewawancarai mantan petugas keamanan dan para dokter profesional terkait transplantasi organ di Tiongkok. Di antara mereka adalah Dr. Ko Wen-je, seorang ahli bedah Taiwan dan walikota Taipei saat itu, mengatakan  bahwa sumber organ dari sebuah rumah sakit bukan dari para napi hukuman mati, tapi para napi dari Falun Gong.

Penelitian Gutmann dalam bukunya The Slaughter yang menyelidiki pengambilan organ yang diakui negara di Tiongkok.

“Pengambilan organ adalah inisiatif rumah sakit militer tahun 80-an (dan 90-an) karena mereka menangani eksekusi para tahanan,” kata Gutmann. “Ketika industri transplantasi meledak tahun 2000-an dengan masuknya Falun Gong (ke dalam sistem penjara),” katanya.

Angka hepatitis B sangat tinggi di kalangan napi kriminal, tetapi bukan puluhan ribu napi Falun Gong yang terkenal dengan gaya hidup bersih, kata Gutmann.

“Pada umumnya organ pengikut Falun Gong sangat diinginkan,” katanya. “Ginjal, hati dan paru-paru adalah transplantasi tiket besar.”

0103d

Klaim muncul tahun 2006 pengikut Falun Gong dibunuh oleh negara untuk ambil organ mereka yang sebagian besar dijual ke turis asing.

 

Di Barat, pasien mungkin menunggu beberapa tahun untuk organ yang cocok, tetapi di Tiongkok pasien dapat memperoleh organ dalam waktu beberapa minggu.

Gutmann memperkirakan bahwa industri transplantasi di Tiongkok dengan harga sekitar 7-9 miliar dolar AS setiap tahunnya. Tiongkok secara resmi mengatakan bahwa rumah sakit melakukan sekitar 10.000 transplantasi per tahun.

Angka yang sebenarnya, kata dia, adalah jauh lebih tinggi: sekitar 60.000 hingga 100.000 transplantasi dilakukan per tahun di Tiongkok. Angka ini berasal dari sebuah laporan yang dirilis 22 Juni bahwa Gutmann menulis bersama David Kilgour, mantan Sekretaris Negara Kanada, dan David Matas, seorang pengacara HAM yang disegani.

“(Pihak berwenang Tiongkok) mengatakan apa yang mereka pikir mereka bisa lolos – angka transplantasi yang mereka lakukan setiap tahun. Sehingga mereka mengatakan 10.000 atau kurang,” kata Gutmann.

Sehari setelah laporan itu dirilis, Matas mengatakan kepada subkomite gabungan Kongres AS bahwa perkiraan laporan datang setelah mempelajari data dari 700 rumah sakit di seluruh Tiongkok.

“Perbedaan meningkat dan kami menyimpulkan bahwa telah terjadi pembantaian yang jauh lebih besar terhadap pengikut Falun Gong untuk mengambil organ mereka,” katanya.

Matas juga menambahkan bahwa jumlah yang lebih kecil dari tahanan lainnya seperti Uighur, Tibet, dan Kristen telah dibunuh oleh negara demi organ mereka.

0103e

Penganut Falun Gong di kota Guangzhou mengalami penganiayaan atas keyakiman meraka sejak tahun 1999.

 

Pihak berwenang Tiongkok telah menyebut laporan 817 halaman, seperti yang mereka lakukan serupa pada laporan 140 halaman yang diterbitkan tahun 2006 oleh Kilgour dan Matas di mana mereka pertama menyatakan bahwa negara komunis itu membunuh sejumlah besar pengikut Falun Gong yang dipenjara demi mengambil organ mereka.

Tahun 2014, para pejabat Tiongkok mengatakan bahwa mereka mengandalkan para napi hukuman mati sebagai sumber organ dan beralih ke sistem berbasis sumbangan sukarela. Pada 2015 New York Times melaporkan bahwa para tahanan hanya menjadi direklasifikasi sebagai “warga negara” yang secara “sukarela” menyumbangkan organ mereka.

Transplantasi top Tiongkok Huang Jiefu menyatakan pada Maret tahun ini bahwa sistem donor sukarela dan donasi organ telah sukses. Mereka sedang membangun rumah sakit transplantasi, lapor Xinhua.

Profesor Maria Fiatarone Singh, dari Fakultas Ilmu Kesehatan/Sydney Medical School di University of Sydney, mengatakan kepada ucanews.com bahwa: “Tidak ada cara yang mungkin bahwa jumlah organ (sebagaimana tercantum dalam laporan) bisa datang dari registri donor organ baru didirikan di Tiongkok.”

Untuk memenuhi permintaan organ, Fiatarone Singh mengatakan harus ada kolam renang yang tidak disebutkan namanya dan tak terlihat “donor”, seraya menambahkan, “ada banyak indikasi bahwa ini adalah tahanan tak bersalah, terutama pengikut Falun Gong, tetapi juga agama minoritas lainnya.”

Mengingat temuan laporan itu, Benedict Rogers, wakil ketua Partai Konservatif Komisi Hak Asasi Manusia di Inggris, mengatakan bahwa sekarang perlu dilakukan penyelidikan independen terkait pengambilan organ di Tiongkok.

“Sebuah penyelidikan diperlukan dengan mandat dari pemerintah atau sekelompok badan pemerintah atau oleh PBB, kata Rogers.

Rekomendasi lain adalah Inggris memulai undang-undang yang akan membuat ilegal bagi warga Inggris melakukan perjalanan ke Tiongkok untuk transplantasi organ. Israel, Spanyol, dan Taiwan sudah memiliki undang-undang tersebut.

Gutmann melihat langkah-langkah seperti pariwisata melarang transplantasi organ yang diperlukan untuk mengatasi masalah, seraya menambahkan bahwa pemecahan masalah itu membutuhkan dunia medis – dalam bentuk The Transplantation Society (TTS).

“TTS harus melakukan hal-hal yang diperlukan,” kata Gutmann.

“TTS harus bekerja sama dengan sistem politik di seluruh dunia Barat yang tidak mau warga negara mereka menjadi bagian dari genosida,” kata dia.

“Pemerintah Barat tidak ingin warga negara mereka terlibat dalam genosida.”

Selama kesaksiannya dalam sidang kongres pada 23 Juni mantan ketua TTS, Dr. Francis Delmonico, tidak membantah temuan laporan baru, tapi mengatakan ia optimis bahwa generasi baru ahli bedah Tiongkok telah mereformasi industri transplantasi negara itu.

Tapi, Gutmann mengatakan temuan laporan itu mengungkapkan bahwa upaya TTS di Tiongkok yang mempromosikan reformasi etika telah membuahkan hasil.

“Ketika kita mulai melihat rumah sakit transplantasi mematikan maka TTS yang menjadi efektif. Itu tidak terjadi sekarang.”

0103f

Wartawan investigatif Amerika Serikat Ethan Gutmann bertemu dengan para pengikut Falun Gong dari Tiongkok yang mengungsi di Bangkok. 

 

Baca selengkapnya: ucanews.com

 

 

One Comment on "Pengambilan organ secara paksa di Tiongkok timbul kegusaran"

  1. Jenny Marisa on Tue, 3rd Jan 2017 8:38 pm 

    Segala dapat diperdagangkan di China.. semuanya adalah kejam.. Hewan langka, gading dsb. dan ini adalah yang paling jahat.. Tidak ada bedanya dengan korupsi yang terjadi disini. Semoga tidak ada negara yang mau membeli organ manusia dari Tiongkok..




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online