UCAN Indonesia Catholic Church News

Kematian datang di tengah malam

05/01/2017

Kematian datang di tengah malam thumbnail

Para anggota keluarga bergabung dalam prosesi pemakaman Carlo Isles.

 

Pada 16 November tahun lalu, Carlo Isles tidak pulang. Pagi hari berikutnya, jenazahnya ditemukan.

“Pengedar, pecandu, tidak ditolerir,” demikian secarik kertas yang diletakan di atas jenazahnya.

Kepala Carlo diikat dengan pita, pergelangan tangannya diikat dengan tali, dan dadanya penuh luka tusukan.

Carlo bukanlah seorang pencandu, kata pamannya, Ramon. Carlo atau Caloy adalah seorang anak muda yang sesekali mengisap ganja.

Sebagai anak muda, Carlo gagap ketika ia berbicara. Pada usia 22 tahun, ia mudah tertipu seperti ketika ia berusia 15 tahun.

Jenazah Carlo ditemukan di sebuah desa di distrik bisnis Makati, beberapa kilometer dari rumahnya di kota Pasay, Manila.

Teman Carlo mengatakan pemuda itu diculik oleh orang bersenjata beberapa meter dari rumahnya dan dibawa pergi dengan mobil.

Bagi Kepolisian Filipina, Carlo adalah salah satu dari 6.000 korban pembunuhan terkait narkoba dalam enam bulan terakhir.

20161201 Family and friends in the wake of Rey Carlo Isles, 22, who was summarily executed on November 16, 2016. His body was found on Horse St., Barangay San Isidro, Makati City, where a paper was left on top of his body with words, "Barker na tulak ng droga, wag tularan." According to Carlo's uncle Ramon Isles, he was neither a barker nor a pusher.

Kerabat dan teman-teman Carlo berkumpul di luar rumah keluarganya. 

 

‘Sama seperti seorang anak’

Malam itu ia terakhir terlihat, Carlo membeli obat untuk neneknya yang sedang sakit di apotek terdekat. Dia meninggalkan rumah setelah membawa obat tersebut kepada neneknya

Ramon mengatakan pergi ke luar rumah adalah normal bagi Carlo karena “dia bukan seperti anak kecil.”

Carlo bekerja sebagai “joki.” Uang yang diperolehnya hanya cukup untuk membeli makanan ringan atau ganja.

Ada pembicaraan di sekitar masyarakat bahwa Carlo diambil oleh orang-orang dengan mobil putih. “Mereka mengambil siapa pun … berdasarkan kecurigaan,” kata Ramon.

Pada malam yang sama Carlo meninggal, tujuh jenazah lain ditemukan dengan cap bertuliskan “pencandu” narkoba.

Ramon merasa gusar ketika Carlo tidak kembali malam itu. Ia sangat mencintai keponakannya itu.

Dalam kegelapan malam, pamannya mencari ke mana saja, mengitari jalan-jalan kota itu, ke kantor polisi di mana para tersangka kriminal ditahan dan bahkan di kamar jenazah.

“Saya berdoa kepada Tuhan agar Carlo kembali kepada kami, mudah-mudahan masih hidup,” kata Ramon.

Di salah satu kamar mayat, Ramon berada di dalam sebuah ruangan yang penuh dengan mayat, beberapa tertutup selimut, beberapa tanpa pakaian.

Ramon segera mengidentifikasi Carlo setelah melihat tanda-tanda di kedua kekinya.

Siapa yang harus disalahkan

“Siapa yang harus saya salahkan atas kematiannya?” tanya Ramon.

Di atas peti matinya Carlo diletakkan seekor anak ayam, sebuah simbolisme Filipina untuk menandakan kematian yang tidak adil dan seruan untuk keadilan.

Di luar rumah Ramon banyak teman Carlo berduka atas kematian pemuda itu.

Ketika Ramon merayakan ulang tahun ke-53 beberapa bulan sebelumnya, ia berziarah ke sebuah tempat doa di mana terdapat patung ajaib “SP Maria Manaoag” di Provinsi Pangasinan.

Ramon berdoa agar Tuhan melindungi keluarganya dari bahaya, termasuk Carlo.

“Saya terus berdoa, tapi saya terus bertanya mengapa ini terjadi,” katanya.

20161201 A lone chick rests atop the casket of Rey Carlo Isles, 22, who was summarily executed on November 16, 2016. His body was found on Horse St., Barangay San Isidro, Makati City, where a paper was left on top of his body with words, "Barker na tulak ng droga, wag tularan." According to Carlo's uncle Ramon Isles, he was neither a barker nor a pusher.

Seekor anak ayam diletakkan di atas peti  jenazah Carlo Isles menandakan kematian yang tidak adil. 

 

Perang terhadap narkoba ‘tidak normal’ lagi

Pada hari Minggu pertama bulan Desember, Carlo dimakamkan. Prosesi panjang dari keluarga dan teman-teman menuju tempat pemakaman.

Ramon mengeluarkan seutas rosario saat ia beli selama ziarah. Dia menempatkan rosario itu di samping jenazah Carlo sambil meratap, “Aku minta maaf kalau aku punya kekurangan. Aku sangat mencintaimu.”

Ramon tidak menyembunyikan keraguan melawan pemerintah hari ini.

Dia mengatakan bahwa lebih dari 6.000 orang tewas. Perang pemerintah Filipina melawan narkoba  adalah “tidak normal” lagi.

Sementara kematian Carlo tidak terjadi selama operasi polisi, Ramon curiga dari otoritas.

“Polisi seharusnya melindungi orang. Apakah mereka masih melakukan hal itu? Apakah mereka bersalah?” tanya Ramon.

Di rumah Ramon, lilin dinyalakan di samping foto Carlo, di tembok tertulis kata-kata dari pemuda itu: Memilih Duterte. Presiden Duterte, Duterte, Duterte.”

Sumber: ucanews.com

 

One Comment on "Kematian datang di tengah malam"

  1. Jenny Marisa on Thu, 5th Jan 2017 11:16 am 

    Tragedi yang tidak tidak terbayarkan dengan kebaikan apapun.. 6000 nyawa tidak dinilai… Filipina sungguh malang.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online