Pejabat Tiongkok dituduh mengambil organ pengikut Falun Gong dan Kristen ‘bawah tanah’

16/02/2017

Pejabat Tiongkok dituduh mengambil organ pengikut Falun Gong dan Kristen ‘bawah tanah’ thumbnail

Para praktisi Falun Gong menggelar protes di Hong Kong menuntut mantan Presiden Tiongkok Jiang Zemin dibawa kepengadilan.

 

Dua pejabat kesehatan Tiongkok kontroversial menghadiri pertemuan di Vatikan pekan lalu tentang perdagangan organ dan telah menuduh para ahli medis mengambil organ secara paksa.

Dalam sebuah langkah kontroversial yang menarik perhatian media, para mantan pejabat Tiongkok, Huang Jiefu, mantan wakil menteri kesehatan Tiongkok, dan Wang Haibo, bertanggung jawab untuk database transplantasi organ di Tiongkok, menghadiri KTT yang berlangsung 7-8 Februari di Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan, Vatikan.

Kedua pria itu banyak terlibat dalam pengambilan organ dari para tahanan di Tiongkok, kata Wang Zhiyuan, seorang dokter Tiongkok.

“Kami memiliki banyak bukti bahwa (kedua pejabat) itu terlibat dalam pengambilan organ ilegal,” kata Wang Zhiyuan, ketua Organisasi Penyelidikan Penganiayaan Falun Gong Internasional (WOIPFG) dan seorang ilmuwan penelitian di Harvard Medical School.

Huang, seorang ahli bedah hati, adalah juru bicara resmi untuk sistem transplantasi organ di Tiongkok, mengatakan bahwa panen organ itu dilakukan terhadap para terpidana mati, minoritas agama dan etnis seperti warga Uighur, Tibet, Kristen “bawah tanah” dan terutama Falun Gong.

Wang Zhiyuan mengatakan kepada ucanews.com bahwa selama operasi transplantasi hati tahun 2005, Huang memerintahkan dua hati cadangan sebagai ekstra. Operasi tersebut menggunakan waktu hampir 40 jam.

Menurut teknologi klinis, transplantasi hati harus dilakukan dalam waktu 15 jam. Jika mereka dapat disediakan hingga 40 jam, itu berarti organ-organ lain juga diambil dari orang-orang yang hidup, jelas Wang Zhiyuan.

Klaim Huang didukung dalam sebuah editorial yang ditulis bersama oleh Profesor Wendy Rogers, seorang pakar etika klinis dari Universitas Macquarie Australia, dan Dr. Jacob Lavee, ahli bedah transplantasi dari Israel, yang dipublikasikan secara online oleh jurnal medis otoritatif pada 7 Februari ketika pembicaraan tersebut dimulai di Vatikan.

Sebagai anggota komite inkumben Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok, badan penasehat utama Beijing, Huang adalah pejabat tinggi Tiongkok pertama berpartisipasi dalam pertemuan di Vatikan itu.

“Ini adalah sebuah penghinaan bahwa pertemuan Vatikan telah menjadi alat bagi Tiongkok untuk menutupi kejahatannya,” kata Wang Zhiyuan yang merupakan mantan dokter militer yang melarikan diri ke AS tahun 1995.

WOIPFG mengirim surat mendesak Paus Fransiskus tidak mengizinkan partisipasi Tiongkok dalam acara tersebut. Surat itu mengatakan bahwa Huang membantu mendirikan pusat transplantasi organ di Tiongkok, seraya menyatakan bahwa ahli bedah hati itu adalah salah satu pembedah terkenal telah secara langsung berpartisipasi dalam pengambilan organ secara paksa.”

Dokter lain menyuarakan keprihatinan

Enver Tohti, seorang etnis Uighur yang melarikan diri ke Inggris setelah ia mengambil bagian dalam pengambilan organ sebagai dokter bedah di barat Tiongkok selama 1990, adalah salah satu tanda tangan dari surat lain dari 10 ahli etika medis dan profesional menentang kehadiran Huang dalam pertemuan Vatikan.

“Kini pengambilan organ begitu merajalela di Tiongkok karena mereka dapat mengambil ginjal dalam empat jam,” kata Enver Tohti kepada ucanews.com.

Dia mengatakan bahwa KTT itu telah memberikan Tiongkok kesempatan untuk menghindari tuduhan pengambilan organ.

“Tiongkok menggunakan kekuatan ekonominya untuk memaksa negara lain untuk tunduk padanya, bahkan termasuk Paus. Ini tidak dapat diterima,” kata Enver Tohti.

Tanggapan Uskup

Uskup Marcelo Sanchez Sorondo, kanselir Akademi Ilmu Pengetahuan Kepausan, membela partisipasi Tiongkok dalam KTT yang dihadiri oleh hampir 80 dokter, aparat penegak hukum dan perwakilan organisasi kesehatan pemerintah dan non-pemerintah.

“Apakah benar mereka melakukan transplantasi organ ilegal di Tiongkok? Kita tidak bisa mengatakan itu. Tapi kita ingin memperkuat gerakan untuk perubahan,” kata uskup itu seperti dikutip media.

Kontroversi itu muncul pada saat Beijing dan Vatikan telah melakukan pembicaraan rahasia tentang pengangkatan uskup di negara komunis itu.

Beijing mengeluarkan peraturan pertama perdagangan melarang organ tahun 2007, namun perdagangan itu tetap merajalela karena negara itu menderita kekurangan drastis organ tubuh untuk disumbangkan.

Praktek menggunakan organ terpidana mati ‘untuk transplantasi dilarang tahun 2015.

Pada Juni tahun lalu, AS mengeluarkan resolusi yang mendesak pemerintah Tiongkok untuk menghentikan perampasan organ napi, dan mengakhiri penganiayaan terhadap Falun Gong.

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Sri Lanka batal mengikuti Asian Youth Day di Indonesia
  2. Uskup Pakistan menuntut tindakan tegas pada teroris
  3. Ratusan katekis belajar cara berbicara tentang seks kepada remaja
  4. Perempuan Katolik Bangladesh akhirnya mendapat jabatan tinggi
  5. Delegasi India ingin berbagi pengalaman iman di AYD Yogyakarta
  6. Surat Dari Roma: Pemecatan prefek Kongregasi Ajaran Iman
  7. Aktivis kecam Jokowi terkait perintah menembak penyelundup norkoba
  8. PM Singapura ingatkan ancaman kelompok ekstrimis
  9. Warga Timor-Leste inginkan koalisi pemerintahan yang pro-rakyat
  10. Kardinal Zen kritik pengadilan yang mendiskualifikasi anggota parlemen
  1. Semoga masalah ini cepat selesai....
    Said meldy on 2017-07-27 08:51:19
  2. Setuju Aurel....Gereja semestinya menjadi teladan dalam transparansi dan akuntab...
    Said puji astuti on 2017-07-26 15:28:50
  3. Biarin aja dah bapak pastor terhormat. Gk usa ikut campur. Langakh yang bagus ka...
    Said Narfin on 2017-07-26 15:12:19
  4. Sebagai awam Katolik saya sangat prihati dengan kemelut yang tengah terjadi di ...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-07-26 07:00:27
  5. Syalom, semua saudara. Tolong baca baik-baik, Pal Alex Marwata tidak mengatakan ...
    Said Aurel on 2017-07-24 16:04:09
  6. KPK ingin audit Gereja ? Gak salah, ada udang dibalik batu, ada unsur politik bs...
    Said Bonbon on 2017-07-23 21:19:37
  7. KPK tentunya tak berwenang mengaudit keuangan lembaga agama seperti gereja karen...
    Said Willy Nggadas on 2017-07-23 16:22:59
  8. Apapun undang-undangnya, soal perbuatan baik dalam hal ini gereja bebas korupsi...
    Said Alexander on 2017-07-23 07:02:14
  9. Good morning...
    Said Bienvenhu on 2017-07-23 05:19:23
  10. Pandangan yg rasional bila keterbukaan itu di mulai dari Gereja Katolik seperti ...
    Said Matias on 2017-07-22 21:51:12
UCAN India Books Online