Pemimpin Katolik dan Protestan di Pakistan desak sensus yang akurat

16/02/2017

Pemimpin Katolik dan Protestan di Pakistan desak sensus yang akurat thumbnail

Anthony Naveed dari forum Kerukunan Antaragama, Uskup Sadiq Daniel dari Gereja Pakistan dan Mgr Joseph Coutts, Uskup Agung Karachi menghadiri sebuah konferensi di Karachi yang fokus pada pentingnya sensus mendatang.

 

Para pemimpin Katolik dan Protestan di Pakistan telah mendesak agar sensus dilakukan secara akurat karena hal itu dapat mempengaruhi berapa banyak minoritas di kursi parlemen yang tersedia untuk umat Kristiani di negara mayoritas Muslim itu.

Pada konferensi yang diadakan pada 13 Februari di Karachi para uskup Katolik dan Protestan mendesak para pekerja pastoral mereka untuk memberikan penyadaran di kalangan umat Kristiani terkait sensus yang dijadwalkan pada Maret.

Mgr Joseph Coutts, Uskup Agung Karachi dan Uskup Sadiq Daniel dari Gereja Pakistan bersama-sama memimpin konferensi itu untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah tersebut di kalangan klerus, pekerja pastoral, pekerja sosial, dan politisi Kristen.

“Mari kita melangkah maju menyatukan seluruh bangsa tanpa perbedaan keyakinan, mari kita melibatkan para pekerja pastoral, termasuk uskup, pendeta, katekis dan orang awam, untuk mendapatkan angka yang benar,” kata Uskup Agung Coutts.

Uskup Daniel mengatakan bahwa sensus ini sangat penting bagi komunitas Kristen. “Hal ini tidak hanya penting untuk pembangunan, tetapi juga hak-hak kita di negara ini,” kata uskup Anglikan itu.

Kedua Gereja itu sepakat menggalang kampanye penyadaran setelah pertemuan doa Minggu, kelas Alkitab, dan program Gereja lainnya.

“Majelis nasional memiliki 145 kursi termasuk 10 kursi untuk anggota minoritas, tapi sekarang majelis nasional menjadi 342 kursi, tapi masih ada hanya 10 kursi untuk minoritas,” kata Zahid Farooq, seorang pekerja sosial yang menghadiri acara tersebut.

“Kita harus bekerja sama untuk mendapatkan hak-hak dasar kita di negara kita. Sensus ini tidak hanya akan menentukan masa depan kita, tetapi juga akan menguntungkan kaum minoritas di Pakistan,” tambahnya.

Anthony Naveed, asisten khusus untuk Kerukunan Antaragama, berbicara dalam sesi tentang bagaimana berpartisipasi terbaik dalam sensus.

“Ini akan menjadi kesempatan bagi kita untuk menuntut hak-hak kita. Saya mendorong setiap keluarga mempersiapkan dokumen mereka termasuk kartu identitas mereka dengan baik,” kata Naveed.

Sensus terakhir di Pakistan diadakan tahun 1998. Sesuai sensus penduduk nasional tahun 1998, minoritas terdiri 2,8 persen dari penduduk Pakistan. Mereka termasuk Hindu, Kristen, Sikh, Parsi, Qadiyani dan Yahudi. Kristen berjumlah 2,6 juta jiwa – minoritas terbesar kedua di negara itu.

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online