Pendukung anti-hukuman mati melakukan perang salib di Kongres

20/02/2017

Pendukung anti-hukuman mati melakukan perang salib di Kongres thumbnail

Seorang pastor bergabung dalam protes anti-hukuman mati di luar gedung DPR di Manila pada 14 Februari.

 

Para pastor dan biarawati, yang telah bersuara menolak penerapan kembali hukuman mati di Filipina, harus melobi di Kongres untuk menentang pengesahan sebuah rancangan undang-undang (RUU) yang bisa menerapkan kembali hukuman mati, kata anggota Komisi Pastoral Penjara Konferensi Waligereja Filipina.

“Ketika (legislator) melihat bahwa ada banyak orang menolak, termasuk pastor dan suster, mereka tidak boleh memaksa melawan warga bersuara,” kata Rodolfo Diamante.

“Mari kita menyampaikan kepada kongres kita agar tidak mendukung hukuman mati. Itulah yang kita bisa melakukan,” kata Diamante.

“Menyampaikan kepada mereka untuk tidak mengorbankan prinsip-prinsip tentang masalah ini,” katanya saat pertemuan para pendukung anti-hukuman mati di Manila pada 15 Februari.

Pleno berdebat mengenai RUU penerapan kembali hukuman mati terkait narkoba dan kejahatan keji sedang berlangsung di DPR.

Diamante mengatakan kehadiran pastor dan suster selama perdebatan itu akan meningkatkan kepercayaan kepada para legislator yang menentang RUU itu.

“Para legislator anti-hukuman mati juga meminta bantuan Gereja untuk hadir dalam sidang di Kongres,” katanya.

Mgr Agung Socrates Villegas, Uskup Agung Lingayen-Dagupan, ketua Konferensi Waligereja Filipina, mendesak para uskup, imam, dan suster untuk menghadiri sidang di kongres.

“Tapi, itu tidak berarti bahwa mereka semua harus hadir,” kata Diamante, seraya menambahkan bahwa umat Katolik secara keseluruhan juga harus menggunakan kesempatan untuk berdoa guna mencerahkan para legislator.

Ketua DPR telah mengumumkan bahwa mereka mengharapkan ada suara terkait pembahasan RUU itu pada 8 Maret.

Dukungan internasional

Sejumlah anggota parlemen dari Asia Tenggara telah bergabung seruan menolak RUU untuk menghidupkan kembali hukuman mati.

Dalam pernyataan yang dirilis pada 15 Februari, para legislator dari seluruh kawasan itu mengatakan mereka “menolak penerapan kembali hukuman mati di Filipina.”

“Kami bersama para legislator Filipina yang berjuang RUU ini dan mendukung mereka dalam perjuangan mereka, yang didasarkan pada bukti kuat bahwa kebijakan ini salah bagi negara,” demikian pernyataan Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia .

RUU yang diperdebatkan memungkinkan hukuman mati juga diterapkan kepada 21 kejahatan, termasuk pembunuhan dan pemerkosaan, serta pengkhianatan, penjarahan dan narkoba.

Jika RUU itu lolos dan ditandatangani menjadi undang-undang, kritikus mengatakan itu akan melanggar kewajiban Filipina pada hukum internasional di bawah Protokol Opsional Kedua Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, yang diratifikasi negara itu tahun 2007.

Sementara Filipina dan Kamboja adalah satu-satunya negara Asia Tenggara di mana hukuman mati dihapuskan, tiga negara lainnya – Laos, Myanmar, dan Brunei Darussalam – tidak mengeksekusi siapa pun dalam 25 tahun terakhir.

Timor Leste, sebuah negara pengamat ASEAN, secara hukum telah menghapuskan hukuman mati. Lima negara anggota ASEAN – Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam – mempertahankan hukuman mati.

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Misionaris lansia di India terancam dideportasi
  2. Uskup Korea bandingkan janji kampanye presiden dengan ajaran Gereja
  3. Pendeta asal Taiwan ditangkap karena nyanyikan lagu kebaktian
  4. Renungan Minggu Paskah III, 30 April 2017
  5. Cina melarang bayi Muslim menggunakan nama-nama berikut
  6. Pemimpin Muslim berusaha agar pejuang Abu Sayyaf menyerahkan diri
  7. Salib di Kerala dihancurkan pemerintah Komunis
  8. Hati yang tertutup sulit menemukan arti kebangkitan
  9. Kelompok militan desak agar Asia Bibi segera digantung
  10. Pemerintah di Mindanao adopsi program rehabilitasi narkoba Gereja
  1. Wajar saja kalau timbul kekhawatiran di kalangan minoritas karena kelompok radik...
    Said Aan Monterado on 2017-04-21 12:14:35
  2. Salut tuk kerja keras tim, tapi kritik utk peran pastor/suster, tetep aja yg kat...
    Said andreas jacob on 2017-04-17 14:16:16
  3. Menurut saya jika kita melihat dengan kondisi bangsa saat ini lebih bagus waktu ...
    Said Nick on 2017-04-15 10:04:04
  4. Saya harap juga setiap gereja di Jakarta dipersiapkan keamanannya.....
    Said Jenny Marisa on 2017-04-12 13:14:03
  5. Artikel ini bisa membantu para mahasiswa/i yang sedang membuat tugas....
    Said Natalino de Araujo Salsinha on 2017-04-11 15:21:13
  6. Kami salut dengan prinsip gereja yang dipertahankan oleh para Uskup di Filipina,...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-04-10 16:48:31
  7. salam saja...
    Said njlajahweb on 2017-04-10 00:17:06
  8. Sangat membanggkan akhirnya ada pulah Perhatian Pemerintah yang sangat besar bag...
    Said Beby on 2017-04-08 20:13:11
  9. Luar biasa n profisiat Mgr. Agust Agus Pr. untuk keputusan ini. Terima kasih bua...
    Said Bius Galmin on 2017-04-07 19:22:15
  10. Puji dan sukur kepada Tuhan yang maha esa telah ada sekolah tinggi katolik nege...
    Said mbah kung on 2017-04-07 14:26:01
UCAN India Books Online