UCAN Indonesia Catholic Church News

Gereja India sambut baik UU anti diskriminasi terhadap pengidap HIV

17/04/2017

Gereja India sambut baik UU anti diskriminasi terhadap pengidap HIV thumbnail

Para siswa di Kolkata ikut mengambil bagian dalam merayakan Hari AIDS bulan 1 Des.r 2016(Kuntal Chakrabarty/IANS)

Parlemen India pada 11 April mengesahkan undang-undang yang melarang diskriminasi terhadap orang yang menderita HIV, yang dianggap para aktivis akan membantu mereka menjalani kehidupan yang bermartabat.

Undang-undang tersebut melarang diskriminasi dalam bidang pekerjaan, pendidikan, perumahan dan perawatan kesehatan dan mengakhiri praktek tes HIV sebagai prasyarat untuk akses ke pekerjaan dan lingkungan sosial lainnya.

“Diskriminasi yang mereka hadapi melampaui kata-kata,” kata Pastor Roby Kannanchira, yang mengkoordinasi perawatan dan pendidikan anak-anak yang hidup dengan HIV di Negara Bagian Kerala.

“Bahkan dokter-dokter di fasilitas pemerintah menolak untuk menerima mereka. Sekolah menolak untuk mengakui mereka. Mereka menelan diskriminasi ini dan menjadi manusia yang terpinggirkan,” kata imam yang secara berkala menyelenggarakan kemah bagi 200 anak-anak tersebut untuk membantu mereka mendukung satu sama lain.

“Undang-undang itu diharapkan membantu kami untuk beranjak ke tingkat berikutnya dalam mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang melakukan diskriminasi terhadap anak-anak kita,” katanya.

Ini akan membuat “orang sadar bahwa diskriminasi adalah kejahatan dan menyebabkan masyarakat umum mengakui dan menerima orang yang hidup dengan penyakit itu,” katanya.

Dengan undang-undang ini, “kita memiliki satu senjata yang lebih untuk melawan diskriminasi. Ini juga menunjukkan bahwa pemerintah berkomitmen untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik bagi orang yang hidup dengan HIV,” kata Pastor Mathew Perumpil, sekretaris kantor Konferensi Waligereja India untuk kesehatan.

Gereja Katolik menjalankan ratusan rumah perawatan khusus bagi orang yang hidup dengan HIV dan sebagian besar pengguna layanan secara rutin berbicara tentang diskriminasi sosial yang mereka hadapi.

Menteri Kesehatan Federal J.P. nadda mengatakan undang-undang  “bersejarah” dan “berdirinya komitmen untuk perlakuan yang sama bagi orang dengan HIV.”

“Itu bukan mau menunjukkan sebelum RUU ini orang-orang ini tidak diberdayakan tetapi dengan berlalunya RUU ini mereka akan mendapatkan kekuatan lebih,” kata Nadda.

Organisasi-organisasi internasional yang bergabung dengan Program PBB untuk HIV / AIDS (UNAIDS) menyambut gembira undang-undang ini.

“Ini merupakan langkah maju yang penting bagi orang yang hidup dan terkena dampak HIV di India dan di seluruh dunia,” kata Steve Kraus, Direktur Tim Dukungan Regional UNAIDS untuk Asia dan Pasifik dalam sebuah pernyataan.

“Peraturan ini mulai menghilangkan hambatan dan memberdayakan masyarakat untuk menantang pelanggaran hak asasi manusia ,” kata Kraus.

Aktivis yang bekerja untuk orang yang hidup dengan HIV mengatakan undang-undang baru ini akan membantu orang-orang untuk hidup normal.

Menurut National AIDS Control Organization, India memiliki kira-kira 2,1 juta penderita dengan penyakit ini pada tahun 2015. Mereka telah dipaksa untuk menyembunyikan kondisi mereka karena prasangka.

Baca juga: India’s landmark law for people living with HIV




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online