UCAN Indonesia Catholic Church News

Biarawati lansia di India melamar untuk mendapat dana pensiun negara

18/04/2017

Biarawati lansia di India melamar untuk mendapat dana pensiun negara thumbnail

Para biarawati Katolik berpartisipasi dalam sebuah prosesi Paskah di India.

 

Sepuluh biarawati Katolik lansia yang melamar untuk mendapat dana pensiun dari pemerintah di Negara Bagian Kerala, India, menuduh bahwa Gereja tidak mendukung mereka secara memadai.

Para biarawati itu melamar guna mendapat dana pensiun bulanan sebesar 1.100 rupee (16 dolar AS) yang tersedia bagi perempuan lansia yang belum menikah di Negara Bagian Kerala. Mereka adalah milik Kongregasi Suster-suster St Anne dari Tiruchirapalli yang berbasis di Trivandrum, ritus Latin, keuskupan agung itu. Para biarawati itu berusia di atas 60 tahun, demikian superior kongregasi itu yang tidak mau menyebutkan namanya.

Media lokal melaporkan bahwa aplikasi para biarawati itu diabaikan.

Sebuah laporan di Times of India mengutip Suster Agnes, 63, salah satu pelamar, mengatakan bahwa mereka tidak memiliki uang, bahkan untuk membeli obat. Namun, kepala biara mereka mengatakan kepada ucanews.com bahwa media salah melaporkan.

“Mereka mengajukan dana pensiun karena mereka merasa memiliki hak karena mereka belum menikah. Mereka mendekati pemerintah untuk meminta hak mereka sebagai warga negara dan bukan karena mereka memiliki masalah keuangan,” kata superior.

Ketua Komite Kesejahteraan Perusahaan Thiruvananthapuram, Geetha Gopal mengatakan aplikasi pensiun di kementerian keuangan bagi “pensiunan normal” tidak tersedia untuk para religius.

Pastor Eugene Pereira, vikjen Keuskupan Agung Trivandrum, mengatakan para biarawati itu salah memahami. Pensiun itu ditujukan kepada wanita lansia tanpa sistem pendukung atau tidak menikah karena kemiskinan keuangan.

“Biarawati tidak dapat dimasukkan ke dalam kategori tersebut karena mereka telah memilih hidup selibat berdasarkan kehidupan religius. Mereka telah membuat pilihan mereka sesuai dengan komitmen mereka dan mereka tidak bisa sekarang mencari keuntungan disisihkan karena wanita rentan,” katanya.

Imam itu mengatakan para biarawati tidak menghadapi kesulitan keuangan. “Jika mereka mendekati keuskupan sebelum mendekati pemerintah negara kami bisa membimbing mereka dengan baik,” katanya.

Kongregasi Suster-suster St Anne dari Tiruchirapalli didirikan tahun 1880 di India untuk bekerja di antara orang miskin, lemah, terpinggirkan dan perempuan muda yang melarat, khususnya para janda, dalam sistem sosial yang mengabaikan dan menindas para janda dan perempuan miskin. Sekarang ordo itu telah menjadi kongregasi internasional dengan lebih dari 1.000 biarawati.

Sementara itu, sebuah forum mantan pastor dan suster mengatakan perawatan yang diberikan kepada biarawati lansia itu, pada kenyataannya, tidak memadai. “Biara menggunakan biarawati selama mereka sehat dan kemudian mereka dibuang setelah mereka menjadi tua dan kehilangan kesehatan mereka,” kata Reji Njallani, ketua forum itu kepada ucanews.com.

“(Forum kami) siap membantu mereka jika Gereja mengakui ketidakmampuan mereka untuk mengurus biarawati lansia dan imam,” katanya.

Skema kesejahteraan negara bagian itu, diperkenalkan tahun 2004, saat ini disediakan untuk sekitar 71.500 perempuan di Kerala.

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online