Mgr Suharyo tekankan kesejahteraan sosial dalam pesan Paskah

18/04/2017

Mgr Suharyo tekankan kesejahteraan sosial dalam pesan Paskah thumbnail

Uskup Agung Jakarta Mgr Ignatius Suharyo Hardjoatmodjo (tengah), Vikjen KAJ Pastor Samuel Pangestu Pr (kiri) dan Pastor Albertus Hani Rudi Hartoko SJ dari Paroki Katedral St. Perawan Maria Diangkat ke Surga di Jakarta.

 

Uskup Agung Jakarta Mgr Ignatius Suharyo Hardjoatmodjo menekankan kesejahteraan sosial bagi seluruh masyarakat dalam pesan Paskah yang disampaikan beberapa hari menjelang Pilkada DKI Jakarta putaran kedua.

Dalam pemilihan kepala daerah yang akan digelar 19 April tersebut, Gubernur Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok akan berhadapan dengan Anies Rasyid Baswedan, mantan menteri pendidikan dan kebudayaan.

Sebagian besar survei yang dilakukan oleh sejumlah lembaga menunjukkan bahwa Anies dan pasangannya, Sandiaga Salahuddin Uno, memiliki elektabilitas lebih tinggi dibanding Ahok dan Djarot Saiful Hidayat.

Misalnya, hasil survei yang dirilis minggu lalu oleh Media Survei Nasional (Median) menunjukkan bahwa pasangan Anies-Sandiaga memperoleh 49,8 persen, sementara pasangan Ahok-Djarot mendapatkan 43,5 persen.

Namun, survei yang dilakukan oleh Charta Politika menunjukkan hasil yang berbeda. Menurut hasil survei ini, pasangan Ahok-Djarot memperoleh 47,3 persen, sementara pasangan Anies-Sandiaga mendapat 44,8 persen.

“Harapan Gereja Katolik pasti sama dengan harapan seluruh masyarakat. (Pemenang) mengusahakan kesejahteraan sosial bagi seluruh warga Jakarta ini. Itu saya kira cita-cita dari kita semua, khususnya yang terumus dalam sila kelima Pancasila,” kata Mgr Suharyo pada konferensi pers di Gedung Karya Pastoral Keuskupan Agung Jakarta (KAJ), Minggu (16/4).

Mgr Suharyo kemudian menyebut contoh kasus mega korupsi e-KTP.

“Pertanyaannya, untuk apa semua itu? Jawabannya moga-moga tidak salah, semuanya itu adalah demi kekuasaan termasuk dalam rangka Pilkada … ,” katanya.

“Padahal sebetulnya kekuasaan itu adalah demi kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. Kalau kekuasaan yang diperebutkan sekarang ini, saya duga tidak dalam rangka kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia, tetapi kekuassan demi kekuasaan. Kalau seperti itu, jenis kemanusiaannya langsung bertentangan dengan sila kedua Pancasila: kemanusiaan yang adil dan beradab,” lanjutnya.

Menurut Mgr Suharyo, kesejahteraan sosial masih belum terwujud dengan baik.

“Saya sebagai umat Katolik, berilah hak-hak dasar umat beragama misalnya tempat ibadah. Karena bagi umat Kristiani, seringkali mendapat ijin (untuk membangun) tempat ibadah itu butuh waktu 10 tahun, 15 tahun, bahkan ada yang sepanjang 50 tahun juga susah. Karena apa? Karena pemerintah rupa-rupanya kurang berani memberikan hak warga negara,” kata Mgr Suharyo, juga ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

Sementara itu, Pendeta Gomar Gultom, sekretaris umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI), menghimbau umat Protestan di propinsi tersebut untuk menggunakan hak pilih mereka pada Pilkada putaran kedua nanti.

“Kami menghimbau Saudara untuk menggunakan hak pilih Saudara sebagai bentuk tanggung jawab iman percaya Saudara. Dengan memilih, Saudara bisa menentukan orang yang tepat untuk memimpin Jakarta untuk jangka waktu lima tahun ke depan,” katanya.

Ia juga mengingat umat Protestan agar tidak terjebak pada janji-janji manis yang belum teruji kebenarannya.

“Kami mengajak Saudara untuk sungguh-sungguh memilih di antara calon yang sudah teruji kecakapannya dalam mengabdikan diri kepada masyarakat. Perhatikan jejak para calon, apakah memang sudah memiliki rekam jejak yang berprestasi,” lanjutnya.

Pendeta Gultom juga menekankan pentingnya menjadikan Pancasila sebagai pedoman dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Katharina R. Lestari, Jakarta

Sumber: ucanews.com

 

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online