UCAN Indonesia Catholic Church News

Pejabat China melarang program musim panas untuk anak-anak paroki

14/07/2017

Pejabat China melarang program musim panas untuk anak-anak paroki thumbnail

Program untuk anak-anak ini dilakukan rutin setiap tahun. Tampak dalam foto tahun 2016 ini anak-anak memulai kelas kemah musim panas yang diadakan Paroki Katedra Maria Dikandung Tanpa Noda, Keuskupan Nanjing.

Pejabat keamanan negara di China timur telah melarang sebuah paroki untuk menjalankan sebuah perkemahan musim panas sehingga seorang imam mengajukan protes tertulis yang beredar di media sosial.

Pastor Wang Qingwen dari Keuskupan Xuzhou di provinsi Jiangsu timur mengajukan protes kepada sekretaris Partai Komunis kota Suqian atas larangan yang terjadi tanpa penjelasan.

Surat yang ditulis Wang kepada sekretaris Partai Suqian Wei Guoqiang, seorang direktur Asosiasi Patriotik Katolik yang diakui pemerintah Suqian, akhirnya viral di WeChat.

Dalam suratnya, imam tersebut, yang juga seorang direktur Asosiasi Patriotik Katolik yang diakui pemerintah Suqian, mengatakan bahwa dia terkejut mendengar dari pejabat agama pada tanggal 3 Juli bahwa Petugas keamanan tidak mengizinkan paroki untuk menjalankan kursus katekismus musim panas bahkan saat keuskupan lain mengadakan program serupa.

“Gereja-gereja di seluruh negeri telah memulai kamp, dan bahkan majalah dua bulanan Catholic Church di China melaporkan berita tentang kelas ini setiap tahun,” kata Pastor Wang.

Pastor Wang menulis bahwa konstitusi China memungkinkan warga negara bebas untuk beragama dan hukum internasional menetapkan bahwa anak-anak juga memiliki kebebasan beragama. Hak ini dijaga oleh orang tua mereka “bukan Partai dan pemerintah,” tulisnya.

Imam tersebut mencatat bahwa lebih dari 400 imam di seluruh China di kelompok obrolannya mengatakan kepadanya bahwa mereka menjalankan perkemahan musim panas. Dalam suratnya, Pastor Wang bertanya-tanya “mengapa petugas keamanan kota Suqian sendiri harus melarang kita?”

Menjalankan kamp semacam itu adalah cara yang populer bagi gereja di China untuk memberikan formasi kepada anak-anak umat Katolik dan juga sebagai kesempatan untuk menginjili anak-anak lain.

Wartawan dari ucanews.com tidak dapat menghubungi pastor Wang atau Uskup Wang Renlei dari Xuzhou, yang mendapat persetujuan ganda dari Vatikan dan pemerintah dalam tenggat waktu namun sumber gereja di paroki lain di Xuzhou mengatakan bahwa pihak berwenang yang sama tidak mengizinkan mereka mengadakan kelas musim panas tahun ini. Pihak berwenang juga tidak memberikan penjelasan untuk larangan tersebut.

Berbagai situasi camp

Tetapi situasi kelas musim panas di keuskupan lain di China beragam.

Seorang pastor paroki di Keuskupan Chengdu di provinsi Sichuan barat daya memastikan bahwa tidak ada hambatan pada kelas musim panas mereka karena “Partai dan departemen pemerintah sangat mendukungnya.”

Sementara Faith Press melaporkan bahwa Keuskupan Yichang di provinsi Hubei tengah mengadakan kelas katekismus 3-5 Juli untuk belasan anak berusia 5-14 tahun.

Namun, di provinsi Guangxi selatan, seorang pastor yang meminta untuk tidak ditulis namanya mengatakan bahwa mereka menjalankan program dengan cara yang rendah, “sama seperti mengundang anak-anak seorang teman untuk bermain di tempat kami selama beberapa hari.”

Di provinsi Henan, Pastor Paul, seorang imam yang tidak ingin mengungkapkan nama lengkap atau keuskupannya, mengatakan kepada ucanews.com bahwa keuskupannya diam-diam mengadakan sebuah program karena pihak berwenang setempat telah melarang mereka.

Imam tersebut menjelaskan bahwa selama kelas belajar yang dijalankan oleh pemerintah pada bulan Februari, mereka diingatkan akan “prinsip bahwa agama dan pendidikan harus dipisahkan.”

Pastor Paul mendengar bahwa seorang guru kamp mengundang orang tua Muslim untuk mengenalkan Islam di kelas.

“Klip video ini disebarkan oleh beberapa siswa dan menarik perhatian pemerintah untuk mengulangi pelarangan bahwa agama tidak boleh mengganggu pendidikan,” kata Pastor Paul.

“Saat ini kami diam-diam mengadakan kamp di sebuah paroki di pedesaan. Tidak mungkin melakukannya di kota,” kata pastor tersebut.

Di provinsi Zhejiang timur, Teresa, seorang awam dari komunitas gereja terbuka yang hanya mengenalkan nama babtisnya, mengatakan bahwa pihak berwenang melakukan intervensi dalam program mereka jika mereka terlalu terbuka.

“Jika tidak ada yang melaporkan kami ke pihak berwenang, kami akan terus menjalankan program sementara para pejabat akan berpura-pura tidak mengetahuinya,” kata Teresa. Pihak berwenang khawatir gereja tersebut adalah “bunga racun” di negara ini. Jadi, jika kita merendah, mereka membiarkan kita pergi. Kalau tidak, mereka akan turun tangan, “katanya.

ucanews.com




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. VIDEO: Memahami Masyarakat China Modern
  2. Aung San Suu Kyi Lamban, Warga Muslim di Asia Kecewa
  3. Paus Akui Gereja Terlambat Menangani Pelecehan Seksual
  4. Menjadi Gembala “Berbau Ikan Asin”
  5. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  6. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  7. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  8. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  9. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  10. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  1. Pengertian radikal adalah konsep kebersamaan dlm Al-Quran dan hadist TDK boleh m...
    Said Ali Hanafiah on 2017-09-25 10:39:31
  2. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  3. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  4. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  5. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  6. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  7. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  8. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  9. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  10. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
UCAN India Books Online