UCAN Indonesia Catholic Church News

Mayoritas Siswa SMK Muhammadiyah Ini Beragama Kristen

01/08/2017

Mayoritas Siswa SMK Muhammadiyah Ini Beragama Kristen thumbnail

Untuk meningkatkan mutu SMK Muhammdiyah Serui, Ustad Herianto telah melakukan beberapa langkah strategis, baik secara internal maupun eksternal, misalnya meningkatkan fasilitas sekolah, tenaga SDM dan mutu sekolah. (SangPencerah.id)

Satu diantara puluhan ribu sekolah Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah yang sangat  membanggakan adalah SMK Muhammadiyah Serui. Sekolah kejuruan  ini terletak di Jalan Kamboja, Kecamatan Yapen Selatan, Kabupaten Kepulauan Yapen, Provinsi Papua.

SMK Muhammadiyah Serui berdiri pada Tahun 2005. Pada Tahun 2007,  SMK Muhammadiyah ini telah mengembangkan jurusan Teknik Gambar Bangunan dan Teknik Konstruksi Kayu. Sekolah ini pun terus berkembang seiring melajunya waktu. Beberapa fasilitas dan kelengkapan-kelengkapan sekolah juga terus dipenuhi.

Pada Tahun Pelajaran Baru 2017/2018 ini, SMK Muhammadiyah Serui menerima 102 siswa baru. Jumlah ini terdiri atas 66 siswa masuk pada Program Keahlian Desain Permodelan dan Informasi Bangunan, sedangkan 36 siswa masuk pada Program Keahlian Bisnis Konstruksi dan Properti.

Murid baru yang berjumlah 102 siswa-siswa baru ini berasal dari berbagai daerah di Kepulauan Yapen. Dari 102 siswa baru ini, hanya 8 siswa yang muslim sedangkan sisanya yakni 94 siswa atau sekitar 92 % dari total keseluruhan siswa baru  memeluk Agama Kristen Protestan.

Meskipun sekolah Muhammadiyah ini memiliki siswa mayoritas non muslim, tak ada masalah dan konflik serius terkait keberagaman  yang terjadi disekolah. “Alhamdulillah kehidupan disekolah kami penuh toleransi, kami juga memiliki guru-guru kristiani untuk mendidik anak-anak.”, ujar Ustad Herianto, Kepala SMK Muhammadiyah Serui.

Untuk meningkatkan mutu sekolah, Ustad Herianto telah  melakukan beberapa langkah strategis. Baik secara internal maupun eksternal. Secara internal dengan meningkatkan fasilitas sekolah, tenaga SDM dan mutu sekolah.

Sedangkan secara eksternal terus menjalin kerja sama dengan berbagai pihak, khususnya sekolah-sekolah maju yang ada di Jawa. Beberapa bulan  yang lalu, Ustad Herianto juga mengirimkan pelajar-pelajar dan tenaga pengajar Perguruan Muhammadiyah Serui untuk belajar dan berkompetisi  robotika di Jawa. Berhari-hari mereka mengapung dilautan dari Pegunungan Papua menuju ke Cilacap demi meraih mimpi-mimpi, mewujudkan pendidikan berkemajuan.

SMK Muhammadiyah Serui telah  memiliki banyak prestasi, baru-baru ini pelajar SMK Muhammadiyah Serui meraih kejuaraan olah raga dalam kompetisi basket. Pada kompetisi Olimpiade Al Qur’an (OLYQ) Internasional di Bandung, pelajar Perguruan Muhammadiyah Serui juga turut serta dan meraih medali emas dan perak.

Walaupun banyak kemajuan, ada keterbatasan yang dihadapi perguruan Muhammadiyah Serui ini. Diantaranya sulitnya menemukan tenaga pendidik yang dibutuhkan. Rencananya SMK Muhammadiyah Serui akan mendirikan Program Keahlian baru, Agrobisnis dan Peternakan.

Dalam keterbatasan, pejuang-pejuang pendidikan di Muhammadiyah Serui memiliki mimpi besar dalam mewujudkan pendidikan berkemajuan. Mereka juga memiliki kebanggaan tersendiri karena bisa mengaktualisasikan keberagaman dan toleransi dalam kehidupan sehari-hari. Keberagaman yang ada di Perguruan Muhammadiyah Serui, merupakan bagian dari wajah Muhammadiyah yang hangat, moderat, toleran dan menghargai perbedaan.

Saat yang lain masih berdebat, berwacana, mengejar proyek-proyek dengan jargon “toleransi”, atau memanfaatkan isu toleransi dan keberagaman untuk kepentingan tertentu. Muhammadiyah sudah mempraktikkan toleransi secara otentik untuk kepentingan umat, seabad lebih perjalanan waktu.

Selengkapnya silahkan baca di Sang Pencerah




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. VIDEO: Memahami Masyarakat China Modern
  2. Aung San Suu Kyi Lamban, Warga Muslim di Asia Kecewa
  3. Paus Akui Gereja Terlambat Menangani Pelecehan Seksual
  4. Menjadi Gembala “Berbau Ikan Asin”
  5. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  6. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  7. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  8. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  9. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  10. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  1. Pengertian radikal adalah konsep kebersamaan dlm Al-Quran dan hadist TDK boleh m...
    Said Ali Hanafiah on 2017-09-25 10:39:31
  2. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  3. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  4. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  5. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  6. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  7. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  8. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  9. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  10. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
UCAN India Books Online