UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Setelah Kongres Partai Komunis, Agama-agama di China akan Hiruk Pikuk

Oktober 19, 2017

Setelah Kongres Partai Komunis, Agama-agama di China akan Hiruk Pikuk

Seorang pilisi China menjaga gerbang depan Forbidden City di Beijing, 28 September. China mengadakan Kongres Patai ke-19 pada 18 September yang merupakan acara 5 tahunan di mana President Xi Jinping diprediksi akan menerima mandat untuk periode kedua sebagai pemimpin Partai Komunis. (Nicolas Asfouri/AFP)

Bagi minoritas agama di China, mengatakan bahwa tahun ini merupakan tahun yang sulit akan menjadi sebuah pernyataan yang meremehkan. Pemerintah dengan cepat mengubah Daerah Otonomi Xinjiang Uyghur menjadi sebuah wilayah kepolisian dan undang-undang baru sekarang membatasi sebagian besar wilayah Tibet untuk akses ke dunia luar China.

Namun setelah Kongres Partai ke 19 dimulai minggu ini – di mana Presiden China Xi Jinping akan merombak pemerintahannya, memilih pemimpin inti di Politbiro – pemantau hak asasi manusia kuatir bahwa, mengingat sepak terjang pemerintah China saat ini, situasi bagi minoritas agama di negara tersebut mungkin menjadi lebih hiruk pikuk lagi.

“Sejauh ini, dorongan pemerintah China untuk memperketat kontrol di seluruh dewan – termasuk agama – menunjukkan pandangan suram untuk kebebasan beragama di China untuk tahun-tahun yang akan datang,” ujar Maya Wang, peneliti senior  Divisi Asia di Human Rights Watch kepada ucanews. com.

“Di atas kerangka dasarnya untuk mengendalikan agama-agama, yaitu bahwa pemerintah membatasi kegiatan keagamaan hanya pada lima agama yang diakui secara resmi dan hanya di tempat-tempat keagamaan yang disetujui secara resmi, saya berharap bahwa pemerintah akan terus mendorong Cinaisasi agama yang lebih besar. Itu berarti pemerintah akan melanjutkan kampanyenya untuk membatasi pengaruh asing, ikatan dan pendanaan terhadap agama-agama di China, “kata Wang, yang mencatat bahwa ini sudah menjadi tren di Xinjiang dan Tibet.

Cinaisasi agama semacam itu juga mencakup praktik agama Katolik yang berada di bawah pengawasan Asosiasi Patriotik Katolik China (CPA), sebuah badan yang dibentuk oleh Administrasi Negara untuk Urusan Agama (SARA) pemerintah. Penolakan CPA untuk mengakui para imam Vatikan menyebabkan banyak umat Katolik beribadah secara ilegal di bawah tanah. Ketika ucannews.com menyelidiki gereja-gereja besar yang disponsori CPA di Beijing tahun lalu, Gereja-gereja itu kebanyakan kosong.

Pada bulan Juli, di pesta Kongres Partai, direktur SARA Wang Zuoan mengatakan kepada semua anggota Partai Komunis untuk melepaskan agama. Wang mengatakan bahwa anggota juga dilarang mendukung agama untuk pembangunan ekonomi atau tujuan budaya.

Langkah Wang Zuoan untuk mengekang kebebasan ini, terutama menjelang Kongres Partai, tidak dipresiksi sebelumnya. Pada bulan April tahun lalu, Xi meletakkan sebuah cetak biru yang sangat dinanti bagaimana pemerintah menangani agama yang sedang berkembang – dan prognosisnya suram, karena presiden China menaruh sebagian besar penekanan pada pembatasan kebebasan beragama sambil memperkuat kekuatan Partai Komunis.

“[Cetak biru] menekankan tema agama sebagai saluran pemerintahan Partai Komunis, hak pemerintah untuk mengatur agama, Cinaisasi doktrin agama, dan mencegah infiltrasi ‘agama’ asing dengan ketat, memastikan kader Partai Komunis adalah atheis yang kukuh, “kata William Nee, peneliti China di Amnesty International, kepada ucanews.com.

“Perlu beberapa tahun agar cetak biru ini diterapkan secara rinci, jadi saya memprediksi pembatasan yang lebih besar terhadap agama karena kebijakan terperinci dan personil sudah ditetapkan,” kata Nee.

Pembatasan itu sudah mulai terwujud, dan banyak yang memiliki konsekuensi luas bagi kelompok minoritas agama.

Di Xinjiang, ada pemeriksaan dari pintu ke pintu untuk melihat apakah orang memiliki benda keagamaan atau sedang berdoa. Pihak berwenang dilaporkan telah menghentikan orang secara acak untuk melihat apa yang ada di telepon mereka, dan fasilitas penahanan untuk orang yang memeluk agama telah berkembang di seluruh wilayah untuk apa yang disebut pembinaan politik.

Sementara itu, orang-orang Tibet menghadapi penolakan kebebasan berbicara, berkumpul dan bergerak dan wihara Buddha Tibet terbesar di China, Larung Gar, terus-menerus dibongkar.

“Sulit untuk melihat bagaimana keadaan menjadi semakin buruk dalam hal kebebasan beragama di Tibet dan Xinjiang, tapi mungkin bisa,” kata Nee. “Sampai batas tertentu, wilayah ini berfungsi sebagai eksperimen dengan model baru pengendalian sosial yang ekstrem … dan jika pemerintah menganggap kebijakan ini berjalan dengan baik, maka mereka dapat menggunakannya untuk melawan sasaran lainnya juga.”

Sebagian besar pembatasan ini adalah gagasan dari Sekretaris Partai Chen Quanguo, yang dipindahkan dari jabatannya di Tibet, di mana pemerintah menganggapnya sukses dalam memadamkan kerusuhan, ke Xinjiang tahun lalu. Dia secara luas diperkirakan menjadi bagian dari Politbiro dan serangkaian tindakan keras di Xinjiang dan Tibet dapat diartikan sebagai ambisi politiknya untuk bangkit di pemerintahan.

Retorika intensif yang mengarah pada Kongres Partai bisa menjadi penekanan, karena acara hanya terjadi setiap lima tahun dan dikelilingi oleh kemegahan. Tentu, ada beberapa spekulasi mengenai apakah garis keras kebebasan beragama hanyalah pembicaraan yang sulit.

“Ada semacam harapan di kalangan aktivis di China bahwa kampanye pemerintah yang tanpa belaskasihan memberikan kontrol lebih besar terhadap masyarakat di bawah Presiden Xi kemungkinan akan lebih lunak setelah Kongres Partai ke-19, karena dia akan menyelesaikan perjalanannya yang lazim untuk mengkonsolidasikan kekuasaan selama masa jabatan pertamanya, “kata Wang.

“Saya tidak harus berbagi optimisme itu karena Presiden Xi telah menunjukkan ambisi besar dalam membangun dirinya sebagai pemimpin inti yang kuat,” katanya.

“Dengan kata lain, dorongan untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan mungkin jauh dari selesai.”

 

Lihat juga:

After Party Congress, no respite for religions in China

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi