UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Otoritas China Geledah Ribuan Rumah Muslim di Xianjiang

Nopember 21, 2017

Otoritas China Geledah Ribuan Rumah Muslim di Xianjiang

Foto yang diambil pada 25 Juni , 2017 ini memperlihatkan polisi sedang melakukan patroli di pasar malam di Masjid Id Kah di Kashgar, Wilayah Otonomi Xianjiang Uighur sebelum Idul Fitri

Pihak berwenang di wilayah Xinjiang di wilayah barat laut China dilaporkan telah menggeledah rumah 30.000 anggota kelompok etnis Muslim Kazakshtan selama beberapa minggu terakhir, menyita alquran, sajadah, dan barang-barang religius lainnya.

Seorang warga di daerah Tekes, Prefektur Otonomi Ili Kazakh, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa dia baru saja kembali ke China setelah melakukan perjalanan melintasi perbatasan di Kazakhstan untuk menemukan kampung halamannya yang penuh dengan polisi.

Dia mengatakan bahwa nama dan nomor kartu identitasnya ditambahkan ke daftar pencarian orang (DPO) “yang dicari polisi” bersama 60 orang Kazakh lainnya, karena “kembali ke China setelah lama tidak ada.”

“Antara 25 Oktober dan 1 November, rumah dan tempat tinggal 30.000 orang Kazakh digeledah secara paksa,” kata sumber tersebut.

“Mereka mencari Al Quran, sajadah dan Tasbih, dan apapun yang bertuliskan nama Allah atau Nabi Muhammad.”

Dia mengatakan orang Han Tionghoa di daerah itu, yang juga menghabiskan waktu di Kazakhstan, ditinggalkan sendirian saat terjadi tindakan keras tersebut.

“Mereka menyita semua jenis barang religius,” katanya.

Sumber kedua, penerjemah bahasa Kazakh, memberikan laporan serupa.

“Di daerah Tekes, 30.000 rumah digeledah oleh polisi untuk mencari Al Quran, sajadah dan juga pakaian yang dibeli di Kazakhstan, dan barang dikirim dari Kazakhstan,” kata sumber tersebut. “Polisi menyita semuanya.”

Sumber tersebut mengatakan pejabat telah memperingatkan orang-orang untuk tidak menyembunyikan barang apapun, jika tidak mereka akan menghadapi konsekuensi lebih berat jika ditemukan kemudian.

Minoritas juga ditekan untuk menghadiri upacara pengibaran bendera pagi hari, di mana orang-orang mendapat perhatian saat lagu kebangsaan diperdengarkan, kata mereka.

Serangan Tekes terjadi setelah pihak berwenang China memerintahkan keluarga minoritas etnis minoritas di Xinjiang untuk menyerahkan barang-barang keagamaan pada bulan September yang lalu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi