UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Misa Terbuka Paus Menjadi Even Terbesar dalam Sejarah Myanmar

Nopember 30, 2017

Misa Terbuka Paus Menjadi Even Terbesar dalam Sejarah Myanmar

Paus Fransiskus memimpin Misa terbuka di Yangon, 29 November dan dihadiri lebih dari 150.000 umat (Vincenzo Pinto/AFP)

Paus Fransiskus merayakan Misa di ruang terbuka selama dua jam untuk sekitar 150.000 orang di Yangon pada 29 November. Pada kesempatan itu paus berkotbah tentang pengampunan dan memuji upaya gereja, meskipun jumlahnya kecil, di seluruh negeri.

Misa tersebut merupakan sebuah acara terbesar yang diselenggarakan di Myanmar, mencakup sekitar 150 kardinal, uskup dan imam di atas panggung. Basaha Inggris, Burma, Latin dan Italia digunakan selama Misa.

Paus Fransiskus berpakaian jubah hijau dan emas, sementara paduan suara para biarawati dan imam mengenakan pakaian putih dengan sulaman biru V di bagian depan pakaian mereka.

Sebelum misa, paus melewati kerumunan dari belakang dengan sebuah mobil pick-up terbuka berwarna putih dengan pelindung depan dari kaca transparan dan penutup atap.

Dalam homilinya Paus Fransiskus menekankan pengampunan dan kemudian meminta karya Karuna Myanmar (Caritas) Katolik dalam hal memberikan bantuan untuk sejumlah besar laki-laki, wanita dan anak-anak, tanpa memandang agama atau latar belakang etnis.

“Saya tahu bahwa banyak di Myanmar menanggung luka kekerasan, luka yang terlihat dan tidak terlihat,” kata Paus Fransiskus dalam bahasa Italia, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Burma untuk umat.

“Ada godaan untuk menanggapi luka-luka ini dengan kebijaksanaan duniawi, seperti yang dilakukan oleh raja pada bacaan pertama, sangat cacat. Kita berpikir bahwa penyembuhan bisa datang dari kemarahan dan balas dendam. Namun cara membalas dendam bukan jalan Yesus, cara Yesus sangat berbeda, Ketika kebencian dan penolakan membawanya ke gairah dan kematiannya, dia menanggapi dengan pengampunan dan kasih sayang, “katanya sebelum meluangkan waktu untuk memuji usaha gereja yang hanya berjumlah 1 persen dari populasi di sebuah negara berpenduduk 51 juta jiwa.

“Saya tahu bahwa gereja di Myanmar telah berbuat banyak untuk membawa rahmat penyembuhan Tuhan kepada orang lain, terutama yang paling membutuhkan. Ada tanda-tanda yang jelas bahwa walaupun dengan sarana yang sangat terbatas, banyak komunitas mewartakan Injil ke minoritas kesukuan tidak pernah dengan memaksa atau menggunakan kekerasan tapi selalu dengan ajakan dan sambutan, “kata paus.

“Di tengah kemiskinan dan kesulitan, banyak di antara Anda menawarkan bantuan praktis dan solidaritas kepada orang miskin dan menderita. Melalui pelayanan harian para uskup, imam, para religius dan katekis, dan terutama melalui karya terpuji Caritas Myanmar dan bantuan dermawan yang diberikan oleh Masyarakat Misi Kepausan, gereja di negara ini membantu sejumlah besar pria, wanita dan anak-anak, terlepas dari latar belakang agama atau etnis mereka. ”

Banyak yang menghadiri misa tersebut adalah peziarah yang telah melakukan perjalanan dari seluruh pelosok Myanmar karena sebagian besar umat Katolik di negara tersebut tinggal di negara bagian Kachin, Shan, Karen dan Kayah.

Sebelum Misa, lebih dari 120.000 umat Katolik dan orang-orang dari agama lain berkumpul di lapangan olahraga Kyaikkasan sambil melambaikan bendera. Mereka berteriak “Papa Fransiskus” saat kendaraan paus memasuki lapangan dan melakukan tur di sekitar ribuan peziarah.

Saw Zabinus, 60, seorang Katolik dari Keuskupan Taungngu, di negara bagian Shan Utara, mengatakan bahwa dia telah menunggu sejak pukul 2 pagi, karena dia sangat senang bisa bertemu dengan paus dan menghadiri misa publik.

“Kunjungannya sangat membantu umat Katolik minoritas untuk memperdalam iman kami dan memiliki hubungan baik dengan agama-agama lain,” kata Zabinus kepada ucanews.com. Dia mengatakan bahwa kunjungan paus akan mendorong perdamaian di negara ini.

Peter, seorang pemuda Katolik berusia 18 tahun dari Gereja St. Anthony  Yangon yang bekerja sebagai sukarelawan di Misa tersebut, mengatakan bahwa ini adalah sebuah hak istimewa. Dia mengatakan bahwa dia tidak dapat mengungkapkan kegembiraan dan suka citanya, terutama saat paus melakukan tur di kendaraannya menjelang Misa.

“Saya sangat senang karena saya mendapat kesempatan untuk menjadi sukarelawan di Misa. Kesempatan ini sekali dalam hidup saya,” kata Peter kepada ucanews.com.

Hkun Htun Aung, seorang insinyur Buddhis dan sipil yang membantu pembangunan panggung untuk Misa Paus, mengatakan bahwa dia senang memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Paus Fransiskus dan adalah hal yang baik bahwa seorang pemimpin Katolik telah mengunjungi mayoritas umat Buddha di negara ini.

“Kekristenan berfokus pada cinta dan kedamaian, dan Buddhisme juga menekankan belas kasihan dan cinta kasih, dan paus datang ke Myanmar untuk membawa perdamaian,” kata Htun Aung, seorang etnis Pa-oo dari kota Pekha di Negara Bagian Shan di mana mayoritas adalah orang Kristen.

Dia menambahkan bahwa ada hubungan baik antara umat Buddha dan orang Kristen karena umat Buddha berpartisipasi dalam perayaan Kristen dan orang Kristen juga datang ke upacara Buddhis.

2 responses to “Misa Terbuka Paus Menjadi Even Terbesar dalam Sejarah Myanmar”

  1. Bernardus Wato Ole says:

    Syukur, Paus Fransiskus telah meneguhkan iman kristiani di negeri yang selama ini penuh dengan persoalan kebendician antaretnis. Semoga umat kristiani menjadi saksi injil Yesus Kristus bagi bangsa Myanmar dalam mewujudkan cinta dan perdamaian, meskipun jumlahnya hanya 1% dari 51juta penduduk.

  2. E. Nugroho says:

    Mohon maaf, “passion” di sini sehrsnya diterjemahkan sbg “penderitaan”, bukan “gairah”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi