UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Para Uskup Jepang Gabungkan Kembali Seminari Tinggi

Maret 8, 2018

Para Uskup Jepang Gabungkan Kembali  Seminari Tinggi

Kampus Seminari Tinggi Fukuoka, Jepang, akan digunakan oleh lima keuskupan dari provinsi gerejawi Nagasaki.

Konferensi Waligereja Jepang memutuskan untuk sekali lagi membagi dua kampus Katolik Jepang  menjadi dua seminari, mengubah kembali gabungan antara kampus Tokyo dan kampus Fukuoka yang berlangsung  tahun 2009.

Pada pertemuan paripurna biasa 1968 Konferensi Waligereja Jepang (CBCJ), 16 uskup memutuskan Seminari Tinggi  Jepang, yang memiliki kampus di kedua kota tersebut, akan dipisahkan menjadi dua Seminari Tinggi Antar-Keuskupan.

CBCJ mengeluarkan sebuah pernyataan yang menjelaskan latar belakang Seminari Tinggi  Jepang dan keputusan terakhir para uskup. Pernyataan tersebut tertanggal 20 Februari yang dirilis di situs CBCJ tiga hari kemudian.

Seminari Tinggi Jepang terdiri dari dua kampus, yang pada awalnya dikenal sebagai Seminari  Antar-Keuskupan Tokyo dan Seminari Tinggi  St. Sulpice Fukuoka.

Seminari Tinggi Tokyo dikelola oleh para Yesuit dari tahun 1947-1970, sebelum   diserahkan ke komite CBCJ.  Serikat Para Imam Santo Sulpice  mengelola Seminari Tinggi  Fukuoka sejak 1948.

Di bawah sistem gabungan, para calon imam diosesan  membagi tahun-tahun pembinaan  mereka di Seminari Tinggi selama enam tahun di antara dua kampus tersebut, yang berjarak 900 kilometer.

Menurut pernyataan CBCJ, para uskup mulai meninjau  kembali penggabungan  tersebut tahun 2014    karena kesulitan keuangan  dan kepegawaian yang dihadapi dalam menjaga kedua kampus tersebut.

Para uskup cenderung setuju bahwa seharusnya hanya ada satu seminari tinggi tapi mereka tidak dapat memutuskan kampus mana yang harus tetap dipertahankan.

Para prelatus  dari provinsi gerejani Tokyo dan Osaka ingin bekerja sama dengan Universitas Sophia yang dikelola Yesuit di Tokyo.

Namun, para uskup dari provinsi Nagasaki ingin mendidik para galon imam  mereka secara integral berdasarkan metode Sulpician.

Beberapa umat Katolik juga berpendapat bahwa mempertahankan dua kampus atau seminari tinggi adalah cara yang lebih baik untuk menarik panggilan lokal.

Pada sidang pleno luar biasa CBCJ pada  September 2017, para uskup dari Nagasaki, Fukuoka, Kagoshima dan Oita mengusulkan untuk mendirikan sebuah  Seminari Tinggi Antar-Keuskupan.

Setelah keputusan CBCJ bulan lalu, Seminari Tinggi Fukuoka akan digunakan oleh kelima keuskupan di provinsi Nagasaki. Sementara itu 11 uskup dari keuskupan lain akan mengirim para frater mereka ke Tokyo.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi