UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Misa Pertama di Gereja yang Telah Terkubur Selama 204 tahun

Mei 25, 2018

Misa Pertama di Gereja  yang Telah Terkubur Selama 204 tahun

Uskup Legazpi Mgr Joel Baylon merayakan Ekaristi di gereja Budiao pada 11 Mei. (Foto: Rhaydz Barcia)

Di bawah pohon-pohon lebat yang berusia beberapa abad, Uskup Joel Baylon dari Legazpi memimpin perayaan Ekaristi di reruntuhan gereja Budiao, di kota Daraga, pada 11 Mei.

Ini adalah pertama kalinya dalam 204 tahun Misa dirayakan di sana.

Reruntuhan gereja yang baru-baru ini ditemukan, setelah terkubur oleh abu selama letusan dahsyat gunung berapi Gunung Mayon di dekatnya  tahun 1814.

Perayaan itu mempertemukan orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan keturunan dari penduduk awal, mengenang gereja pada berabad-berabad itu, yang merupakan pusat kehidupan masyarakat sebelum tragedi yang menewaskan lebih dari seribu orang.

Dalam kotbahnya, Uskup Baylon menekankan perlunya memahami “kisah masa lalu.” Dia mengatakan ada upaya sebelumnya untuk menggali gereja tersebut, tetapi keuskupan tidak mengizinkannya.

“Kami akhirnya mengizinkan penggalian … bagi kami penting untuk mengetahui sejarah gereja dan bagaimana gereja itu dibangun oleh biarawan Fransiskan,” kata prelatus itu.

Selama pemerintahan Spanyol, dan sebelum letusan 1814, desa Budiao konon merupakan tempat sumber air panas dan adu Banteng.

Desa itu terletak 20 kilometer dari gereja lain yang terkubur di desa Cagsawa.

Jalan berlumpur antara dua desa melintasi enam saluran sungai yang penuh dengan puing-puing gunung berapi yang jatuh dari lereng gunung berapi itu selama ledakan-ledakan di masa lalu.

Dinding gereja di Budiao berdiri sebagai saksi bisu atas kemarahan alam di tahun-tahun sebelumnya.

Tujuan penggalian, yang dipimpin oleh arkeolog dari University of the Philippines, adalah  melihat ke dalam bagunan, mempelajari ruang batu, bahan bangunan, dan teknik bangunan, serta  mempelajari lebih lanjut tentang perabotannya dan perlengkapan.

Lee Anthony Neri, direktur situs penggalian, mengatakan timnya belum menemukan bahan berharga karena mereka belum mencapai lantai bagunan, termasuk altar.

Dia mengatakan umat Katolik di sekitar desa itu akan menjadi penerima manfaat dari penelitian ini karena gereja adalah “warisan iman.”

Para peneliti sejauh ini telah menggali dan menemukan batu gamping yang digunakan untuk bangunan, kerang, dan batu vulkanik yang diyakini telah digunakan dalam pembangunan gereja.

Kerang laut termasuk di antara bahan baku yang digunakan untuk perekat dalam penyemenan yang digunakan dalam konstruksi. Cangkang kerang mungkin telah dipanaskan dan dihancurkan halus sebelum ditambahkan ke dalam campuran.

Tingkat kerusakan gereja masih belum diketahui, meskipun dinding utara, timur, dan barat tetap utuh.

Berdasarkan catatan sejarah, misionaris Fransiskan pertama tiba di Manila pada 24 Juni 1577, dan tinggal bersama Agustin di kota Walled di Intramuros.

Dari tahun 1578 dan seterusnya, para biarawan diberangkatkan ke daerah Bicol, ke Budiao dan Cagsawa, untuk menginjili orang-orang lokal dan membangun tempat-tempat ibadah.

Kapel dan gereja awal terbuat dari daun lontar dan bambu yang kemudian digantikan oleh kayu, batu bata, batu kapur, dan batu kerikil.

Gereja di Budiao adalah bekas Visita, atau kapel desa, di dekat Cagsawa sebelum dipisahkan pada 29 November 1786 di bawah perlindungan Asunción de la Nuestra Senora tertentu.

Selama letusan 1814, gereja batu Budiao terkubur dan desa ditinggalkan. Menurut cerita hanya pastor paroki yang selamat karena berpegangan pada pohon kelapa.

Sebuah cacatan dari seorang biarawan, Francisco Aragoneses, mengatakan “sungai api, asap tebal dan abu” menutupi desa sementara orang-orang tergoncang oleh gempa bumi yang ganas.

Sang biarawan menulis bahwa pada 1 Februari 1814, sekitar pukul delapan pagi, Gunung Mayon mulai memuntahkan  batu karang, pasir, dan abu yang diikuti oleh “sungai api besar”.

Letusan 1814 adalah salah satu dari dua letusan Gunung Mayon terbesar dalam sejarah. Itu terdengar jauh sampai provinsi Samar di Filipina tengah, begitulah ceritanya.

Abu dan puing-puing dari letusan mengubur desa di sekitar Budiao dan Cagsawa, di mana sekitar 1.200 orang yang berlindung di dalam gereja terkubur hidup-hidup.

Sementara gereja Budiao benar-benar terkubur, fasad, menara lonceng, dan atapnya hancur, menara gereja Cagsawa selamat dan telah menjadi landmark provinsi Albay.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi