UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Peringkat Perdamaian Negara Asia Jatuh 

Juni 14, 2018

Peringkat Perdamaian Negara Asia Jatuh 

Myanmar, Kamboja dan Banglades merosot dalam indeks keamanan dan keamanan global tahunan.

Asia  menjadi tempat yang kurang damai, demikian  menurut Indeks Perdamaian Global 2018, dengan contoh situasi terkini  di Kamboja dan Myanmar yang memburuk di kawasan ini.

Lembaga Ekonomi dan Perdamaian yang berpusat di Australia menempatkan tingkat keselamatan dan keamanan di  163 negara, termasuk tingkat militerisasi dan dampak dari konflik yang sedang berlangsung.

Myanmar turun  15 tingkat ke peringkat 122 dunia karena kekerasan yang terus berlangsung terhadap minoritas etnis Muslim Rohingya, sementara Kamboja merosot 18 tingkat ke peringkat 96 sebagai akibat dari penindasan Perdana Menteri Hun Sen terhadap partai politik oposisi utama.

Krisis kemanusiaan di Myanmar memiliki efek domino di negara tetangga Bangladesh, peringkat ke-93, yang merosot 10 tingkat dan terus mengalami penurunan terbesar di antara negara-negara  Asia Selatan.

Meskipun perbaikan dalam stabilitas politik dan pengendalian terorisme, hubungan Banglades dengan negara-negara tetangga menurun, sebagian karena masuknya sekitar 700.000 pengungsi Rohingya.

“Kedamaian daerah dan wilayah cenderung naik dan turun bersamaan, menyiratkan bahwa upaya untuk menyelesaikan konflik perlu menyatukan pandangan regional daripada pandangan nasional yang sempit,” kata laporan Indeks Perdamaian Global.

Wilayah Asia-Pasifik mengalami peningkatan 5 persen dalam skor “teror politik”, yang berkorelasi dengan penurunan perdamaian di kawasan dan penyatuan rezim yang lebih otoriter.

Filipina, di mana pembunuhan di luar hukum terhadap ribuan tersangka narkoba dan pertempuran berdarah di  Filipina bagian selatan dengan militan Islam, turun satu k e peringkat ke-137.

Di Kamboja, juru bicara Kementerian Pertahanan Chum Socheat mengatakan, peringkat bawah negaranya tidak adil karena tidak ada konflik kekerasan.

Pemimpin oposisi Kamboja Kem Sokha ditangkap pada  September atas tuduhan pengkhianatan dan partainya, Partai Penyelamatan Nasional Kamboja, dibubarkan  paksa.

Sementara itu, Myanmar seharusnya memiliki peringkat lebih rendah dalam daftar, menurut Maung Zarni, seorang penasihat di Pusat Studi Ekstremisme di Eropa

“Myanmar menjadi salah satu dari tiga terbawah, setelah Suriah dan Yaman,” katanya, membandingkan penganiayaan di sana dengan Nazi Jerman tahun 1930-an.

Zarni mengatakan dia telah bertemu dengan puluhan wanita dan anak-anak Rohingya yang melarikan diri ke Banglades.

“Trauma mereka tidak kurang dari trauma yang diderita oleh korban genosida lainnya,” katanya. “Mereka mengalami ketakutan  seumur hidup.”

Secara global, dampak ekonomi dari kekerasan adalah Rp 206.640  triliun – naik 2 persen dalam indeks terbaru.

Sekitar  Rp27 832.000 per orang, dampak ekonomi global dari kekerasan lebih tinggi dari banyak tempat  lain dalam dekade terakhir.

Pakistan terlihat mengalami sedikit perbaikan, tetapi peringkat ke-151 tetap menjadi negara yang paling tidak damai di kawasan itu, kedua setelah Korea Utara, ke-150. Singapura, peringkat delapan, dan Jepang, kesembilan, adalah satu-satunya negara Asia yang menembus 10 besar.

India sedikit meningkat, naik satu tingkat  ke-136, seperti juga Nepal (84), Sri Lanka (67) dan Bhutan (19). Sementara itu, Cina dan Thailand, dianggap  negara kategori “sedang” dalam hal  kedamaian masing-masing di tingkat ke-112 dan ke-113.

 

DAFTAR:

8 – Singapura, naik 3

9 – Jepang, turun 1

19 – Bhutan, naik 5

25 – Malaysia, naik 4

34 – Taiwan, naik 3

46 – Laos, turun 2

46 – Mongolia, turun 1

49 – Korea Selatan, turun 6

55 – Indonesia, bawah 2

59 – Timor-Leste, turun 5

60 – Vietnam, tidak ada perubahan

67 – Sri Lanka, naik 5

84 – Nepal, naik 4

93 – Bangladesh, turun 10

96 – Kamboja, turun 18

100 – Papua Nugini, turun 3

112 – China, naik 3

113 – Thailand, naik 7

122 – Myanmar, turun 13

136 – India, naik 1

137 – Filipina, turun 1

150 – Korea Utara, tidak ada perubahan

151 – Pakistan, naik 1

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi