UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Penghargaan SIGNIS Beri Harapan bagi Pembuat Film Muda  

September 3, 2018

Penghargaan SIGNIS Beri Harapan bagi Pembuat Film Muda  

SIGNIS yang dikelola Katolik mengadakan festival film pendek di Kolombo di bawah spanduk 'Pemimpin Masa Depan' Penghargaan SIGNIS ke-41 Tahun 2018 bersama 100 artis. Kardinal Malcolm Ranjith, para uskup, imam dan biarawati menghadiri acara penghargaan tersebut pada 25 Agustus di Bandaranaike Memorial International Conference Hall (BMICH) di ibukota negara itu. (Foto: ucanews.com)

Sebuah organisasi Katolik selama empat dekade terakhir terus mempromosikan bakat sinematik di Sri Lanka, sebuah negara yang masih dilanda oleh warisan perang saudara  yang telah lama berjalan, karena ia berburu  menjadi ‘The Next Big Thing’ dalam hal bakat sutradara.

Sejumlah  orang merasa ada celah besar untuk diisi setelah pembuat film paling terkenal di negara itu, Lester James Peiris, meninggal pada  April pada usia 99 tahun usai mendapatkan  pengakuan global atas sinema Sinhala. Banyak pengamat perfilman menganggapnya sebagai “Bapak sinema Sinhala” dan disejajarkannya dengan teman seangkatannya dari India, Satyajit Ray.

Pada  Agustus, organisasi yang biasa disebut SIGNIS itu, menyelenggarakan festival film pendek di bawah panji “Sutradara Masa Depan” bersama dengan upacara penghargaan  menyoroti isu-isu sosial dan generasi penerus dari film-film sinematik yang  hebat lainnya.

Roshan Edward, yang bekerja sebagai editor video dan color grader di sebuah perusahaan swasta di Kolombo, menuntut hadiah pertama untuk debutnya, Wind Through the Holes.

Film ini menceritakan penderitaan seorang ibu Tamil yang kehilangan putranya, seorang anggota Pembebasan Macan Tamil Eelam (LTTE), selama perang 26 tahun yang berakhir pada 2009 ketika militer menghancurkan separatis.

Jalan ceritanya diawali dengan perjumpaan seorang  ibu saat dia berkeliling kota mencoba  membujuk editor foto simpatik untuk merapikan foto lama putranya mengenakan seragam LTTE  tetapi tidak berhasil. Di setiap toko dia ditolak karena stigma sosial yang melekat pada kelompoknya.

Edward mengatakan dia terkejut  menerima hadiah utama dan  ini mencerminkan bagaimana SIGNIS dan juri akademisi universitas dan direktur veteran berpikiran terbuka terhadap materi sensitif.

“Saya pikir itu menambah lebih banyak kredibilitas pada penghargaan SIGNIS. Ini menunjukkan mereka independen dan tidak bias,” katanya kepada ucanews.com.

“Kami memiliki banyak pembuat film muda berbakat di Sri Lanka yang dapat bersaing di tingkat internasional, tetapi mereka membutuhkan dukungan dan dorongan,” kata pemain berusia 36 tahun itu.

“Lihat saja kualitas yang kami miliki di sini. Juri termasuk pembuat film yang dihormati dan saya bersaing dengan tuntutan lebih dari 100 cerita pendek.”

 

Setelah menghabiskan sembilan tahun di industri yang mengedit film dan iklan orang lain, dia mengatakan pengakuan baru ini telah menginspirasinya untuk segera memulai skrip baru.

Didirikan oleh Majelis Organisasi Independen Sinema Katolik (OCIC) di Roma  tahun 2001, SIGNIS adalah gerakan eklesial awam Katolik bagi para profesional di media komunikasi, termasuk pers, radio, TV, bioskop, pendidikan media dan banyak lagi yang berpusat  di Brussels.

Meskipun beroperasi secara global, di Sri Lanka itu adalah hal yang paling dekat industri film domestik untuk Academy Awards.

Selama lebih dari empat dekade, SIGNIS telah mendorong para pembuat film baru untuk bereksperimen dan fokus pada bahasa sinema dan TV. Festival film pendek tahun ini diadakan bersamaan dengan Penghargaan SIGNIS tahunan 2018. Gerakan Gereja Katolik untuk para profesional media menganugerahkan penghargaan pada film, cerita pendek dan acara TV  mengenali para profesional yang sangat terampil di industri.

Acara tahun ini diadakan di Aula Konferensi Internasional Bandaranaike Memorial (BMICH) di ibukota dan berfokus pada “vitalitas pemuda.”

Kardinal Malcolm Ranjith menghadiri upacara penghargaan pada 25 Agustus dengan para uskup, imam, biarawati dan tokoh-tokoh regional.

Fathima Shanaz, seorang wanita Muslim yang memenangkan tempat ketiga untuk film pendeknya, Hope, yang berfokus pada subjek sensitif perkawinan anak, mengatakan dia ingin memberikan “suara kepada orang yang tidak memiliki suara” sambil mengangkat isu-isu hak asasi manusia yang penting.

Dia mengatakan dia sangat berhutang budi kepada sejumlah aktor Sri Lanka populer yang telah menawarkan layanan mereka secara gratis.

“Ini adalah film pendek kedua saya dan saya akan membuat yang lain  Desember ini,” kata Shanaz, seorang dosen di Universitas Kolombo.

“Saya membuat film pendek pertama saya tahun 2006 jadi saya sudah melakukan ini selama 12 tahun sekarang.”

Pastor Lal Pushpadewa Fernando adalah pastor yang bekerja sebagai direktur Komisi Nasional Komunikasi Sosial, yang membantu menyelenggarakan acara tahun ini.

Dia mengatakan rencananya  memperluas cakupannya tahun depan dengan meluncurkan Penghargaan Asia SIGNIS dan mengundang aktor muda berbakat dari daerah  berpartisipasi.

Tujuannya adalah  mendorong kolaborasi yang lebih besar dan lebih meningkatkan tantangan di kalangan seniman lokal sementara juga memberikan kredit kepada pembuat film muda yang tersebar di seluruh Asia, katanya.

“Saya tidak suka menyebutnya sebagai kompetisi, tetapi ini adalah festival film  membantu calon pembuat film,” kata Pastor Fernando.

“Tahun ini SIGNIS menerima sekitar 100 pelamar dalam tiga bahasa (Tamil, Sinhala, Inggris) dan kami berupaya  mengisi kekosongan dengan memberi mereka sebuah platform,” katanya.

“Penghargaan SIGNIS diadakan di 10 atau lebih negara sekarang, tetapi penghargaan Sri Lanka sudah dianggap yang paling bergengsi di Asia,” tambahnya.

“Di sini kita tidak memiliki agenda agama tersembunyi. Tidak ada bias terhadap partai politik, kepentingan komersial atau stasiun TV.

Penghargaan ini terdiri dari 20 kategori termasuk sutradara terbaik, aktor/aktris terbaik, sinematografi, juru kamera, musik, editing, pencahayaan dan akhirnya penghargaan prestasi seumur hidup.

Jackson Anthony, seorang aktor, sutradara, penyanyi, produser, dan penulis skenario pemenang penghargaan, menyambut baik upaya yang dilakukan oleh SIGNIS untuk merangsang industri film domestik dengan membantu memberikan generasi baru pembuat film tentang paparan dan dorongan yang mereka butuhkan.

“Merupakan harapan saya bahwa setidaknya beberapa dari mereka mengikuti jejak orang-orang Sri Lanka,” katanya.

Peiris, seorang sutradara film, produser dan penulis skenario, meninggalkan sepatu besar diisi ketika dia lulus pada  April tetapi juga menginspirasi generasi muda Sri Lanka  mengikuti impian mereka. Dia sering dipuji sebagai ikon nasional yang menyinari kehidupan keluarga pedesaan di film-filmnya.

Pada 1956 ia menembak Rekava (Line of Destiny) sepenuhnya di luar rumah di Sri Lanka.  Itu dianggap sebagai titik balik dalam evolusi sinema Sri Lanka.

“Sebelum Peiris datang, industri film Sinhala sangat dipengaruhi oleh, dan ditiru dengan  akting yang diputar di industri perfilman India selatan,” kata Irangani Serasinghe, seorang aktris film yang sangat populer di Sri Lanka yang muncul di lebih dari lima film Peiris .

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi