UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Gereja Terus Berupaya Membebaskan Imam dan Biarawati dari Penjara di India

September 18, 2018

Gereja Terus Berupaya Membebaskan Imam dan Biarawati dari Penjara di India

Polisi India berkumpul di luar Biara MC pada 4 Juli di mana seorang anggota staf dan seorang biarawati bekerja sebelum penangkapan mereka terkait tuduhan perdagangan anak di Ranchi, India. (Foto: AFP)

Umat Kristiani di India akan meminta Pengadilan Tinggi Negeri Jharkhand menjadi jaminan atas seorang imam Katolik dan seorang biarawati yang  dipenjara setelah pengadilan yang lebih rendah menolak untuk membebaskan mereka.

Pastor Alphonse Aind SJ ditangkap pada 22 Juni atas tuduhan bersekongkol dengan pemerkosaan lima wanita, sementara Suster  Concilia MC ditangkap pada 4 Juli karena dituduh menjual anak-anak dari panti asuhan yang ia kelola.

Pastor Xavier Soreng SJ mengatakan pada 13 September bahwa jaminan akan dicari untuk Pastor Aind sesegera mungkin.

Pengadilan distrik Khunti menolak menggunakan jaminan pada 10 September karena imam itu terkait dengan salah satu terdakwa utama dalam kasus perkosaan geng dan diduga gagal menghentikan terdakwa menculik para wanita.

“Ini adalah tuduhan palsu. Kami berharap bahwa imam itu akan mendapatkan keadilan,” kata Pastor Soreng kepada ucanews.com.

Para pemimpin Gereja mengatakan bahwa Pastor Aind, kepala sekolah menengah  yang dikelola Yesuit di desa Kochang,  distrik Khunti, dijebak karena pemerintah negara bagian itu, yang dikuasai oleh Partai Bharatiya Janata (BJP)  pro-Hindu, diam-diam mendukung gerakan radikal Hindu terhadap orang Kristen.

Lima aktivis sosial pementasan drama jalanan di sekolah itu diculik dan diperkosa oleh enam orang pria pada 19 Juni, dilaporkan karena tema drama itu menyinggung gerakan suku untuk otonomi di wilayah tersebut.

Pastor Aind menghadapi tuduhan konspirasi, pembiaran terhadap penculikan dan geng pemerkosaan dan mendukung kegiatan anti-negara.

Penerapan jaminan untuk Suster  Concilia diajukan ke Pengadilan Tinggi pada 6 September setelah pengadilan yang lebih rendah menolak jaminannya pada 20 Juli.

“Kasus ini belum terdaftar untuk disidangkan,” kata Pastor Peter Martin, seorang pengacara dan konsultan dalam kasus ini.

Biarawati itu dituduh menjual anak-anak dari panti asuhan yang terkait dengan rumah bagi ibu yang tidak menikah yang dijalankan kongregasinya di ibukota negara bagian Ranchi. Panti itu milik Kongregasi MC yang didirikan  St. Ibu Teresa dari Kalkuta yang mulai dibangun tahun 1950.

Kongregasi MC telah mengakui bahwa seorang penjaga dan seorang anggota staf berkoordinasi menjual seorang bayi kepada pasangan yang tidak memiliki anak karena biarawati itu mempercayai seorang anggota staf.

Anggota staf yang dipercaya diberi tanggung jawab  menyerahkan bayi ke pusat kesejahteraan anak distrik itu, sebagai kebijakan tidak mengakui bayi yang diterimanya. Itu membuat para biarawati tidak memiliki cara  memeriksa apakah bayi-bayi itu menyerah.

“Kami tahu biarawati itu tidak bersalah dan dia akan mendapatkan keadilan dari Pengadilan Tinggi,” kata Pastor Martin kepada ucanews.com

Kekerasan dan intimidasi terhadap orang Kristen terus meningkat sejak BJP berkuasa pada 2014, kata para pemimpin Kristen.

Pemerintah Jharkhand bulan lalu memerintahkan penyelidikan terhadap 88 LSM Kristen yang mendapatkan sumbangan asing. Penyelidikan juga dilakukan terhadap semua rumah yang dikelola oleh Tarekat MC di negara bagian tersebut.

Tempat tinggal dan kantor Pastor Stanislaus Lourdusamy, 82 tahun, diserbu sebelum dia dituduh melakukan kegiatan anti-negara pada 28 Agustus dalam insiden pelecehan terakhir.

Uskup Auksilier Mgr Telesphore Bilung dari keuskupan Ranchi mengatakan kelompok Hindu menentang pekerjaan misionaris Kristen di antara orang-orang miskin dan suku.

Mereka ingin menodai citra Gereja dan menciptakan kesan bahwa para misionaris Kristen adalah pelanggar hukum dan kriminal, katanya.

Negara bagan itu memiliki sekitar satu juta orang Kristen atau 4,3 persen dari populasi. Kehadiran Kristennya hampir dua kali lipat angka 2,3 persen untuk India secara keseluruhan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi