UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Paus Fransiskus: Perdamaian Dimulai Dari Rumah 

Nopember 6, 2018

Paus Fransiskus: Perdamaian Dimulai Dari Rumah 

Paus Fransiskus mengadakan Misa untuk para kardinal dan uskup yang telah meninggal dunia sepanjang tahun ini di Basilika St. Petrus di Vatikan pada 3 November. Paus Fransiskus mengatakan manusia harus menolak egoisme dan persaingan.

Paus Fransiskus mengatakan perdamaian dunia harus dimulai dari hati setiap individu dan keluarga mereka dengan mengatakan “tidak” pada egoisme dan persaingan.

“Jika kita membaca berita tentang perang – pikirkan tentang kelaparan yang dialami oleh anak-anak di Yaman, ini akibat dari perang – ‘ini sangat mengerikan, kasihan bayi-bayi miskin,’ tetapi mengapa mereka tidak punya makanan untuk dimakan?” tanya Paus Fransiskus dalam homili yang disampaikannya pada Misa yang diadakan pada Senin (5/11) di kapel di kediamannya di Kota Vatikan.

Misa dirayakan selang beberapa hari setelah media melaporkan kematian Amal Hussain, seorang bocah perempuan berumur 7 tahun asal Yaman.

Foto bocah perempuan tersebut yang diambil oleh Tyler Hicks dalam The New York Times pada pertengahan Oktober lalu memunculkan keprihatinan baru akan dampak kerusakan akibat perang di Yaman yang dirasakan oleh warga sipil yang tidak berdosa.

“Perang yang sama yang kita kobarkan di rumah, di lembaga-lembaga kita” karena persaingan dan gosip semakin banyak bermunculan dan mengarah pada perang yang sesungguhnya yang menewaskan umat manusia, kata Paus Fransiskus dalam Misa pagi itu.

“Maka,” kata Paus Fransiskus, “perdamaian harus dimulai dari sana: di dalam keluarga, di paroki, di lembaga, di tempat kerja dengan selalu mencari kesepahaman dan kesepakatan dan bukan kepentingan seseorang.”

Menurut bacaan Injil St. Lukas untuk hari itu, Yesus menceritakan tentang seorang Farisi terkemuka yang ketika mengadakan perjamuan hendaknya ia tidak mengundang sahabat atau saudaranya yang merasa wajib membalas kepadanya melainkan mengundang orang miskin.

“Berbahagialah engkau karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalasnya kepadamu,” kata orang Farisi itu.

Pesan Yesus, kata Paus Fransiskus, adalah menghindari perbuatan yang dilakukan hanya untuk kepentingan diri sendiri dan memilih sahabat hanya berdasarkan pada keuntungan yang bisa diperoleh.

Hanya memikirkan bagaimana sebuah hubungan bisa memberi keuntungan merupakan bentuk keegoisan, kata Paus Fransiskus. Sementara Yesus berkotbah tentang hal sebaliknya: persenan, hal yang “memperluas wawasan seseorang karena hal ini bersifat universal.”

Kenyataannya, kata Paus Fransiskus, “Yesus datang kepada kita bukan untuk mengumpulkan banyak benda atau membentuk sebuah pasukan. Bukan, bukan itu. Ia datang untuk melayani kita, memberi kita segalanya secara cuma-cuma.”

Dalam bacaan pertama untuk hari itu, kata Paus Fransiskus, St. Paulus memberi nasihat kepada jemaat di Filipi agar menjadi “sehati sepikir dalam satu kasih, satu jiwa” karena memilih sahabat berdasarkan pada apa yang bisa diraih oleh seseorang selalu memecah-belah komunitas.

“Persaingan dan kesombongan,” atau harga diri yang berlebihan, merupakan dua hal yang selalu bertentangan dengan kerukunan dan kesepakatan dalam sebuah keluarga atau komunitas, kata Paus Fransiskus.

Di dalam keluarga dan bahkan di paroki, kata Paus Fransiskus, gosip sering muncul oleh karena persaingan sebab orang berpikir bahwa cara termudah untuk menjadi pusat perhatian orang lain adalah “menjelekkan orang lain lewat gosip.”

 

One response to “Paus Fransiskus: Perdamaian Dimulai Dari Rumah ”

  1. Antoniustabesi says:

    Yes.i agree with it.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi