UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Jangan Takut Menghadapi Krisis, kata Paus kepada Yesuit

Desember 5, 2018

Jangan Takut Menghadapi Krisis, kata Paus kepada Yesuit

Paus Fransiskus berjabatan tangan dengan relawan setelah audinesi khusus untuk ulang tahun ke-20 pusat pelayanan Sardinia Solidarity di Aula Paulus VI di Vatikan pada 30 November. Paus meminta para anggota Serikat Yesus untuk tidak takut menghadapi krisis. (Foto: Vincenzo Pinto/AFP)

Tidak ada pertumbuhan tanpa mengalami krisis, dan tidak ada kemenangan tanpa pertempuran, kata Paus Fransiskus kepada sekelompok Yesuit minggu ini.

Faktanya, “kejahatan terburuk yang bisa terjadi pada kita, adalah tumbuh dalam kepuasan, berpuas diri, dan kehidupan duniawi yang melingkupi kehidupan spiritual seseorang,” kata paus.

Paus membuat pernyataan itu pada 3 Desember dihadapan staf dan siswa College of Gesu Internasional Roma, yang didirikan oleh Pastor Pedro Arrupe, pada tahun 1968.

Paus mengatakan kepada komunitas itu bahwa mereka dipanggil untuk memperkuat iman mereka di dalam Tuhan dan bertumbuh dalam cinta.

“Tanaman itu bertumbuh dari akar, yang tidak Anda lihat, tetapi mereka memegang segalanya. Dan pohon itu berhenti memberi buah, bukan karena hanya memiliki sedikit cabang, tetapi ketika akar mengering. Memiliki akar seperti memiliki hati yang dicangkokkan dengan baik “kepada Tuhan, yang memungkinkan hati itu berkembang dan hidup,” katanya.

“Tidak ada pertumbuhan tanpa krisis. Jangan takut akan krisis, karena itu perlu sama seperti tidak ada “buah tanpa pemangkasan, tidak ada kemenangan tanpa pertempuran.”

“Menumbuhkan dan merawat akar berarti berjuang tanpa istirahat menghadapi setiap keduniawian spiritual, yang merupakan kejahatan terburuk yang bisa terjadi,” lanjut Paus Fransiskus.

“Jika keduniawian seperti itu menyerang akar, maka selamat tinggal buah dan pohon. Bagi saya, ini adalah bahaya terbesar saat ini – keduniawian spiritual yang menuntun Anda pada klerikalisme, dan seterusnya,” katanya.

Dua tanda pertumbuhan positif adalah ketaatan dan kebebasan – kebebasan dari diri sendiri dan dari perbudakan yang dibawa oleh keegoisan, kata paus.

Para Yesuit dipanggil untuk memberikan diri kepada orang lain dan “menjaga dunia yang dicintai Tuhan.”

Para Jesuit dipanggil untuk tinggal di pinggiran, dalam situasi yang rumit, dan “di padang gurun umat manusia.”

Mereka mungkin menemukan diri mereka seperti anak domba di antara serigala, tetapi mereka tidak harus bertempur dengan serigala, karena mereka hanya seekor domba. Mereka tidak pernah akan menjadi seperti serigala, sehingga Yesus, Gembala yang Baik, akan tahu di mana domba-Nya berada,” kata Paus Fransiskus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi