UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Paus Fransiskus: Doa Akan Membuat Kita Tahu Siapa Allah Sebenarnya

Januari 4, 2019

Paus Fransiskus: Doa Akan Membuat Kita Tahu Siapa Allah Sebenarnya

Paus Fransiskus memutar bola di jarinya bersama pemain sirkus asal Kuba saat audiensi mingguan di Aula Paulus VI di Vatikan pada 2 Januari 2019. (Foto: Tiziana Fabi/AFP)

Orang-orang Kristen tidak lebih baik daripada orang lain, tetapi mereka tahu bahwa Tuhan adalah ayah mereka dan mereka dipanggil untuk memancarkan sinar kebaikanNya di dunia ini yang haus akan kebaikan, yang haus akan kabar baik,” kata Paus Fransiskus dalam audiensi umum pertamanya ditahun 2019.

Homili paus kali ini adalah lanjutan dari serangkaian kotbat tentang Doa Bapa Kami. Dia juga menyambut seniman dari CirCuba, sirkus nasional Kuba, yang tampil di Roma selama liburan Natal dan Tahun Baru.

Salah satu pemain meminta paus yang dengan senang hati membantunya dalam aksinya dengan menyeimbangkan bola berputar di jarinya. Di akhir audiensi pada 2 Januari, Paus memuji para pemain sirkus atas kerja keras mereka dan cara mereka mengangkat semangat orang-orang dengan pertunjukan mereka.

Inti dari khotbah audiensi Paus Fransiskus adalah penjelasan tentang bagaimana Injil Matius menyajikan Doa Bapa Kami sebagai bagian dari Khotbah Yesus di Bukit, yang juga mencakup Delapan Sabda Bahagia.

Dengan menyampaikan sabda bahagia, Yesus menegaskan berkat dan kebahagiaan dari “sejumlah kategori manusia, baik pada masa Yesus, maupun sekarang, tidak dihargai.”

“Berbahagialah orang miskin, lemah lembut, penyayang, rendah hati. Ini adalah revolusi Injil! Di mana Injil berada, di situ ada revolusi karena Injil tidak membiarkan segala sesuatu sebagaimana adanya,” kata paus.

Dengan ucapan bahagia itu, lanjut Paus Fransiskus, Yesus memberi tahu orang-orang bahwa mereka yang dalam hatinya membawa misteri Allah yang mengungkapkan kemahakuasaannya dalam cinta dan pengampunan” adalah mereka yang paling dekat untuk memahami Dia.

Paus mengatakan inti dari Khotbah di Bukit adalah: “Kamu adalah putra dan putri Bapamu yang di surga,” dan itulah yang menjadi asalah mengapa Yesus kemudian mengajar orang banyak untuk berdoa Bapa Kami.

Merangkum kotbahnya dalam bahasa Spanyol, Paus Fransiskus mengatakan Tuhan tidak ingin disanjung dengan pujian yang panjang, seperti yang dilakukan para penyembah berhala agar para dewa tidak marah. Cukuplah berbicara denganNya seperti seorang ayah yang tahu apa yang kita butuhkan bahkan sebelum kita memberitahunya.

“Orang Kristen bukanlah seseorang yang mencoba menjadi lebih baik dari yang lain, tetapi orang yang tahu dia adalah orang berdosa,” kata paus.

Seorang Kristen tahu bagaimana berdiri di hadapan Allah dengan kekaguman, dan memanggilnya bapak dan berusaha memancarkan kebaikannya di dunia. Yesus mendesak para pengikutnya untuk tidak menjadi seperti orang-orang munafik yang berdoa agar dilihat, kata paus.

“Seberapa sering kita melihat skandal orang-orang yang pergi ke gereja, yang menghabiskan berjam-jam di sana atau pergi ke sana setiap hari tapi kemudian mereka membenci orang lain atau berbicara buruk tentang orang lain. Ini adalah skandal. Lebih baik tidak pergi ke gereja,” kata paus.

“Jika kamu pergi ke gereja, hiduplah seperti seorang anak (Tuhan) dan seperti saudara atau saudari bagi orang lain, “kata Paus Fransiskus.

Dalam mengajar doa Bapa Kami, Yesus membantu para pengikutnya untuk mempelajari esensi dari doa dan berhenti berpikir bahwa menggunakan lebih banyak kata-kata membuat doa lebih baik.

“Orang-orang kafir berpikir bahwa dengan berbicara, berbicara, berbicara, mereka berdoa.”

“Berdoa tidak seperti burung beo, yang mengulangi kata-kata tanpa akhir. Tidak, doa datang dari hati, dari dalam. Itu bahkan bisa berupa doa hening,” kata paus.

Pada dasarnya, cukup dengan menempatkan diri kita di bawah tatapan Tuhan, dan mengenali cinta kebapakannya. Itu sudah cukup untuk didengar.

“Betapa indahnya berpikir bahwa Tuhan kita tidak membutuhkan pengorbanan untuk mendapatkan cintanya. Dia tidak membutuhkan apa-apa,” kata paus.

“Dia hanya meminta agar kita tetap membuka saluran komunikasi dengannya untuk mengetahui secara terus menerus bahwa kita adalah anak-anak kesayangannya.”

One response to “Paus Fransiskus: Doa Akan Membuat Kita Tahu Siapa Allah Sebenarnya”

  1. Gregorius Supraptono says:

    Kita bisa mengenal Allah, Bapa kita, secara bertahap, dalam keheningan dan tidak serta merta mengenal Allah secara keseluruhan.
    Pikiran kita tidak mungkin mampu merangkum seluruh esensi Allah.
    Bahwa pengenalan itu melalui pewahyuan (dalam KS) , kita tetap mengimaniNya secara konkrit, dengan tindakan nyata yang berlandaskan iman.
    Kita patut bersyukur, karena Yesus telah mengajarkan doa Bapa Kami.,Kita boleh menyapa Allah, dengan sebutan Bapa….berwibawa tetapi dekat,akrab…Bahasa yang manusiawi sekaligus illahi!
    Saya berterima kasih, boleh membaca kiriman yg amat bermutu dari UCAN!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi