UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Paus Sarankan untuk Membantu Kaum Muda Mempertegas Panggilan Mereka

Juni 7, 2019

Paus Sarankan untuk Membantu Kaum Muda Mempertegas Panggilan Mereka

Sebuah foto Paus Fransiskus berjabat tangan dengan orang-orang ketika ia meninggalkan lapangan Santo Petrus di akhir audiensi umum mingguannya pada 27 Maret. (Foto: Vincenzo Pinto/AFP)


Terlalu sering ketika umat Katolik mencoba berbicara kepada orang muda tentang penegasan panggilan mereka, “seolah-olah kita berbicara bahasa Esperanto kepada mereka, karena mereka tidak mengerti apa-apa,” kata Paus Fransiskus.

Para uskup, pastor, religius, dan orang dewasa lainnya harus belajar berbicara dalam bahasa orang muda dan harus menghindari tekanan kepada orang muda  untuk memasuki seminari atau bergabung dengan ordo religius, kata paus pada 6 Juni dalam pertemuan orang-orang untuk mempromosikan panggilan di Eropa.

Dengan munculnya teknologi baru dan media sosial, tambahnya, orang muda sekarang tahu cara menghubungi orang lain, “tetapi mereka tidak berkomunikasi.”

“Berkomunikasi mungkin adalah tantangan yang kita hadapi dengan kaum muda,” kata paus.

“Komunikasi; persekutuan; kita harus mengajari mereka bahwa komputer itu bagus, ya; memiliki semacam kontak, tapi ini bukan bahasa. Ini adalah bahasa ‘gas’. Bahasa yang sebenarnya adalah berkomunikasi, berbicara.”

Para peserta dalam Kongres Pelayanan  Pastoral Panggilan di Eropa berada di Roma untuk mempelajari cara-cara mengimplementasikan rekomendasi yang dibuat selama Sinode Para Uskup tentang kaum muda dan penegasan panggilan  pada Oktober.

Berangkat dari pidatonya yang dipersiapkan, Paus mengatakan dia lebih suka berbicara “sedikit dari luar dengan apa yang datang dari hati saya.”

Mengutip kata-kata Paus Benediktus XVI, Paus Fransiskus mengatakan “Gereja tumbuh melalui ketertarikan, bukan penyebaran agama” dan mengingat suatu saat ketika sejumlah ordo religius Italia pergi ke Filipina pada awal 1990-an untuk mencari panggilan untuk dibawa kembali ke Italia.

Mencari panggilan “bukan tentang mencari ke mana harus membawa orang-orang seperti para biarawati” yang “pergi ke sana dan membawa gadis-gadis ke sini,” katanya. “Saya ingin membereskan ini karena semangat penyebaran agama menyakiti kita.”

Sebaliknya, Gereja harus membantu kaum muda belajar bagaimana “berdialog dengan Tuhan” dan bagaimana bertanya kepada-Nya, ‘Apa yang Anda inginkan dari saya?'”

“Ini penting, ini bukan keyakinan intelektual,” kata paus. “Tidak, pilihan panggilan harus lahir dari dialog dengan Tuhan, tidak peduli apa panggilan mereka.”

Orang-orang muda, katanya, harus dibantu untuk sampai pada titik di mana mereka dapat berkata, “Tuhan merestui saya untuk maju dalam kehidupan ini, di jalan ini.”

Paus Fransiskus mengatakan dengan  membantu kaum muda menemukan panggilan mereka adalah pekerjaan yang melelahkan dan membutuhkan “kesabaran dan kemampuan yang besar untuk mendengarkan.”

“Itu tidak mudah, itu tidak mudah, tetapi Anda tidak dapat maju dengan gagasan yang sudah terbentuk sebelumnya atau pemaksaan doktrinal murni, dalam arti kata yang baik: ‘Anda harus melakukan ini!’ kata paus.

 “Tidak, kamu harus menemani, membimbing dan membantu sehingga pertemuan dengan mereka membuat mereka melihat apa jalan hidup mereka.”

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi