UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Dua Kardinal dari Myanmar dan Filipina Kunjungi Pengungsi di Banglades

Juli 31, 2019

Dua Kardinal dari Myanmar dan Filipina  Kunjungi Pengungsi di Banglades

Kardinal Charles Maung Bo, uskup agung Yangon berbicara dengan keluarga pengungsi Rohingya di kamp pengungsi Kutupalong di Banglades selama kunjungan pertamanya pada 29 Juli. (Foto: Caritas Banglades)

Kardinal Luis Antonio Tagle, uskup agung  Manila, Filipina, dan Kardinal Charles Maung Bo, uskup agung Yangon, Myanmar, bergabung dengan para uskup Banglades dalam kunjungan dua hari ke kamp-kamp pengungsi Rohingya di distrik Cox’s Bazar, Banglades tenggara.

Kardinal Tagle, ketua Caritas Internationalis, konfederasi internasional dari  165 badan bantuan  Katolik, dan Kardinal Bo, ketua Federasi Konferensi-konferensi Waligereja Asia (FABC) mengunjungi kamp-kamp itu pada 29 Juli.

Sehari sebelumnya, para uskup juga bertemu dengan Muhammad Abul Kalam, ketua Komisi Pengungsi dan Pemulihan Banglades, badan utama negara itu, yang mengawasi sekitar satu juta pengungsi Rohingya yang tinggal di sekitar 30 kamp pengungsi di Cox’s Bazar.

Sebagian besar warga Rohingya melarikan diri ke Banglades menyusul dua penumpasan militer yang mematikan di Negara Bagian Rakhine Myanmar  tahun 2016 dan 2017.

Abul Kalam mengatakan dia senang dengan kunjungan dua pemimpin Gereja Katolik terkemuka itu dan dia menjelaskan kepada mereka “sebuah tinjauan umum tentang krisis.”

“Saya menyampaikan kepada mereka tantangan raksasa yang kami hadapi dan mengatakan kepada mereka bahwa kami menghargai berbagai kegiatan yang dilakukan oleh Caritas untuk para pengungsi,” kata Kalam kepada ucanews.com.

“Kami telah mengimbau mereka untuk melanjutkan dukungan Gereja. Saya percaya para kardinal sekarang memiliki gagasan bagus tentang berbagai tantangan yang dialami para pengungsi, terutama risiko selama musim hujan serta masalah kesehatan dan lingkungan. 

”Pada kunjungan dua hari itu para pejabat tamu yang didampingi  oleh Kardinal Banglades Patrick D’Rozario, uskup agung Dhaka, Mgr Musa M. Costa OSC, uskup agung Chittagong dan Uskup Gervas Rozario, uskup Rajshahi.

Ini adalah kunjungan kedua Kardinal Tagle ke kamp-kamp pengungsi Rohingya – kunjungan pertamanya pada Desember tahun lalu – dan kunjugan pertama bagi Kardinal Bo.

Para uskup agung itu mengunjungi dan berbicara dengan sejumlah keluarga pengungsi Rohingya di Kamp 4 dan Kamp 17 di Kutupalong, kamp pengungsi terbesar di Cox’s Bazar, yang menampung lebih dari 400.000 warga Rohingya.

Mereka kemudian bertemu dengan staf dan relawan Caritas di kamp-kamp, termasuk tempat penampungan sementara dan distribusi tabung LPG kepada para pengungsi.

Kunjungan ini dilakukan secara eksklusif atas “alasan kemanusiaan” atas nama Caritas Internationalis dan FABC dan tidak bersifat “diplomatik”, kata James Gomes, direktur Caritas Chittagong, yang mengoordinasikan kunjungan di kamp-kamp itu.

“Kunjungan terakhir Kardinal Tagle terbatas pada kegiatan Caritas di kamp. Kali ini, ia bertemu dengan para pejabat pemerintah dan melihat kegiatan lembaga bantuan lainnya,” kata Gomes kepada ucanews.com.

 “Saya percaya dia mendapatkan pandangan yang lebih luas tentang situasi yang menantang di kamp-kamp.”

Kardinal Bo berbicara dengan keluarga-keluarga Rohingya dalam “bahasa mereka sendiri” dan mereka gembira dan termotivasi, katanya.

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi