UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Umat Katolik China Dilarang Menggelar Kegiatan Pendidikan Keagamaan

Agustus 7, 2019

Umat Katolik China Dilarang Menggelar Kegiatan Pendidikan Keagamaan

Umat Katolik di Nanjing mengadakan kegiatan perkemahan musim panas untuk anak-anak pada 2016.

Otoritas komunis di China daratan melakukan tindakan keras terhadap aktivitas-aktivitas umat Kristen, menyebarkan ketakutan di kalangan anggota gereja tentang masa depan mereka.

Keuskupan-keuskupan di China telah menerima peringatan terus-menerus tentang pelarangan kegiatan perkemahan musim panas dan banyak gereja lokal ditekan untuk membatalkan semua kegiatan terkait.

Beberapa anggota gereja khawatir tentang dampaknya terhadap perkembangan gereja.

Beberapa keuskupan dan paroki di negara tersebut biasanya secara rutin menyelenggarakan perkemahan bagi para siswa setiap liburan musim panas, dengan tujuan menumbuhkan iman mereka. 

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, pihak berwenang telah menyasar masalah keyakinan agama di kalangan kaum muda, dengan tidak hanya melarang anak-anak memasuki gereja, tetapi juga bahkan melarang gereja-gereja mengadakan perkemahan musim panas.

Dua keuskupan telah mengorganisir perkemahan musim panas di China utara tahun ini, tetapi hanya satu yang berhasil diselenggarakan, sementara yang lainnya harus dibatalkan.

Seorang anggota keuskupan yang hanya bisa disebut sebagai John, mengatakan kepada ucanews.com bahwa perkemahan pertama berhasil diadakan karena staf gereja mengundang anggota secara privat. Namun, ketika keuskupan secara terbuka mempromosikan yang kedua, pemerintah melarangnya.

John mengatakan tidak ada masalah jika paroki mengorganisir perkemahan secara privat dan hanya mempublikasikannya setelah acara tersebut. 

“Tidak apa-apa jika perkemahan diadakan secara privat tetapi setelah go public, itu tidak diperbolehkan. Itu harus dilakukan secara rahasia, ”katanya.

Seorang anggota gereja lainnya mengatakan kepada ucanews.com bahwa sebuah keuskupan di utara Cina berencana untuk menyelenggarakan kelas musim panas di sebuah paroki besar, tetapi mereka memindahkannya ke sebuah paroki kecil di desa karena takut pihak berwenang mengetahuinya.

John mencatat bahwa beberapa keuskupan di provinsi yang sama tidak mempromosikan kegiatannya sebagai program terkait pendidikan, tetapi menjelaskannya dengan rumusan bahwa “orang tua yang bekerja tidak dapat mengurus anak-anak mereka selama liburan musim panas, sehingga paroki mengatur kegiatan musim panas untuk anak-anak sebagai gantinya. “

Dia menyatakan pemerintah tidak akan mengizinkan gereja untuk mengadakan kegiatan apa pun untuk anak-anak yang dianggap terkait pendidikan dan menambahkan: “Bahkan jika mereka menerapkan sesuai dengan aturan [pemerintah] mereka, mereka tidak akan disetujui.”

Di Cina selatan, seorang pengusaha Katolik yang menginisiasi  pelajaran doa bawah tanah juga ingin mengadakan pelajaran Kitab Suci musim panas tetapi membatalkan gagasan itu karena takut ditangkap oleh pihak berwenang.

Seorang awam Katolik, Peter, mengatakan kepada ucanews.com bahwa pada tahun-tahun sebelumnya, pengusaha ini juga menyelenggarakan dua kelas untuk siswa, satu di luar negeri dan lainnya di kantor setempat, dengan akomodasi yang disediakan untuk para siswa dan guru yang dipekerjakan dari Hong Kong.

Tahun ini, katanya, rencananya sama dengan tahun-tahun sebelumnya – satu diadakan di luar negeri tetapi yang lokal dibatalkan.

“Saya juga mendaftarkan anak saya, tetapi pengusaha itu kemudian mengatakan bahwa ‘karena suasana baru-baru ini menjadi lebih buruk,’ itu harus dibatalkan,” kata Peter.

Dia menduga pembatalan itu terjadi karena pengusaha itu “merasakan banyak tekanan dan takut akan dampaknya pada bisnisnya.” 

Dia menjelaskan bahwa karena perusahaan yang menyediakan “lokasi perkemahan” adalah pembayar pajak besar yang memiliki hubungan dekat dengan pihak berwenang, “ dia mungkin tidak ingin pemerintah tahu bahwa perusahaannya mengumpulkan begitu banyak anak untuk kegiatan keagamaan. ”

Anak-anak dicuci otak untuk menyukai partai komunis

Anggota lainnya, Joseph, menyatakan harapannya bahwa Gereja dapat terus mengorganisasi perkemahan musim panas untuk menumbuhkan iman anak-anak, yang tidak hanya meletakkan fondasi yang baik untuk pengembangan gereja tetapi juga memungkinkan anak-anak untuk membentuk pandangan yang sehat tentang kehidupan sejak usia muda.

Dia mengatakan Partai Komunis China (PKC) telah mencuci otak generasi muda dalam pendidikan selama beberapa dekade.

Ia menyatakan, mereka yang diajar oleh partai telah tumbuh menjadi orang-orang egois yang lemah secara moral, beberapa bahkan menjadi nasionalis yang ekstrim dan parokial. 

Ini adalah kehancuran kehidupan, katanya.

John menambahkan bahwa niat PKC untuk membatalkan kegiatan perkemahan musim panas adalah untuk melepaskan anak-anak dari Gereja. Dengan demikian, ikata dia, partai itu bisa terus mencuci otak anak-anak, yang kemudian menjadi pion mereka. Itu juga akan memotong generasi penerus gereja, karena tidak akan bisa berkembang, sehingga PKC akan mencapai tujuannya memanipulasi kepercayaan agama rakyat.

Tentang pembatalan kelas Alkitab dan perkemahan musim panas, John mengatakan: “Beberapa pasti karena dibatalkan sendiri, tetapi beberapa dibatalkan karena orang memberi informasi kepada pihak berwenang. Saya percaya salah satu kegiatan perkemahan yang gagal kami selenggarakan karena dilaporkan kepada mereka; selalu ada anggota komite lingkungan atau orang lain yang berkeliaran di gereja. “

Dia berpikir hanya ada dua jenis informan: seseorang yang tinggal dan bersosialisasi dengan warga setempat atau orang dalam. Motif para informan ini beragam, katanya.

“Satu mungkin disuap, yang lain mungkin dicuci otaknya untuk berpikir bahwa dia mencegah kerusakan, dan yang lain mungkin karena perselisihan internal,” katanya.

“Perselisihan internal sangat normal di Gereja. Beberapa orang mungkin melaporkan siapa saja yang tidak ia sukai. Ini juga keburukan orang Cina daratan, yang hidup untuk bersenang-senang tanpa peduli apakah orang lain hidup atau mati, ”katanya terus terang.

UCAN Indonesia
Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi