UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Biden diharapkan bawa perdamaian dalam kunjungan ke Tanah Suci

Juni 23, 2022

Biden diharapkan bawa perdamaian dalam kunjungan ke Tanah Suci

Para demonstran membawa bendera-bendera Israel di Tepi Barat, Kota Tua Yerusalem selama sebuah protes untuk menandai Hari Yerusalem pada 29 Mei. (Foto: AFP)

Oleh: Ben Joseph

Gereja-gereja di Yerusalem, dimana setiap jengkal tanah  memiliki arti sejarah, warisan, dan keaslian tiga agama Abrahamistik, sedang menantikan kunjungan Presiden Amerika Serikat Joe Biden bulan depan.

Biden akan melakukan perjalanan ke Timur Tengah mulai 13-16 Juli sebagai bagian dari tur tiga negaranya di Palestina, Israel, dan Arab Saudi. Rencana perjalanan berlangsung pada saat meningkatnya kegelisahan dan berkurangnya kehadiran orang Kristen di tanah di mana Yesus hidup untuk memberitakan Injil dan wafat.

Akibat kekerasan selama beberapa dekade, orang-orang Kristen dari Gereja Ortodoks Timur dan Oriental, Gereja Katolik dan Gereja Protestan beremigrasi secara massal dari Yerusalem. Kehilangan kehadiran Kristen, Tanah Suci pada akhirnya dapat direduksi menjadi museum, yang menarik para pengunjung asing dan peziarah internasional untuk melihat peninggalan kehidupan berdampingan multi-agama sebelumnya.

Mengomentari kunjungan presiden Katolik itu ke Tanah Suci, Theophilos III, patriark Ortodoks Yunani di Yerusalem, menjelaskan bahwa kelompok-kelompok ekstremis Israel dengan dukungan diam-diam dari pemerintah yang berkuasa merupakan ancaman bagi kehidupan komunitas Kristen.

Patriarkat Ortodoks Yunani, pemilik tanah terbesar kedua di Israel setelah pemerintah, pekan lalu kehilangan tiga aset real estate di area Gerbang Jaffa di Kota Tua Yerusalem yang diduduki setelah Mahkamah Agung Israel menolak petisinya untuk membatalkan kesepakatan yang mencurigakan.

Karena proses perdamaian di antara Israel dan Palestina yang banyak diakui macet tanpa titik temu, rencana pencaplokan sepihak diprakarsai oleh aktor-aktor individu dan pemukiman ilegal sedang meningkat.

Meminta pemerintah AS untuk menjauhkan diri dari pakaian radikal, patriark itu mendesak Biden untuk mencari solusi terkait serangan terhadap gereja-gereja dan biara-biara yang “dilakukan oleh kelompok-kelompok ekstremis, dalam pikap diam  otoritas resmi Israel.”

Orang Kristen Palestina di Israel terkonsentrasi di Galilea di Israel bagian utara dan di sekitar Jaffa dan Israel tengah. Di wilayah pendudukan Palestina, orang Kristen tinggal terutama di wilayah Yerusalem, Betlehem dan Ramallah, yang berfungsi sebagai ibu kota administratif de facto Palestina.

Betlehem hanya memiliki satu dari lima keluarga yang beragama Kristen — satu dekade sebelumnya mereka memiliki lebih dari 84 persen di tempat kelahiran Yesus itu. Di Israel, umat Kristen 2 persen dari 9,5 juta penduduknya.

Tahun 1922, ketika kekuasaan  jatuh pada era Ottoman, umat Kristen mencakup 11 persen dari populasi Palestina, yang kini telah berkurang menjadi hanya 1 persen.

Uskup Agung Yasser Ayyash, Vikaris Patriarkat Gereja Katolik Yunani Melkite, yang berada dalam persekutuan penuh dengan paus, meminta Presiden Biden untuk memasukkan dalam agendanya tentang kekerasan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok ekstremis di Tanah Suci.

Hosam Naoum, Uskup Agung Gereja Anglikan di Yerusalem, Yordania dan Timur Tengah, menyerukan lebih banyak kesadaran di antara komunitas internasional tentang perangkap yang membahayakan kehadiran orang Kristen di seluruh Tanah Suci.

Perjalanan tiga negara akan dimulai di Israel dan Biden akan mengunjungi Yerusalem Timur, yang memiliki situs-situs tersuci Yudaisme, Kristen dan Islam, seperti Masjid al-Aqsa dan Gereja Makam Suci.

Yerusalem Timur diakui sebagai bagian dari Negara Palestina oleh 138 negara. Ia diduduki oleh Israel setelah direbut selama Perang Enam Hari tahun 1967. Otoritas Palestina menuntut agar Yerusalem Timur dijadikan ibu kota negara Palestina di masa depan dan kunjungan Biden dapat menyebabkan harapan besar bagi warga Palestina tentang masa depannya.

Perjalanan Presiden AS itu ke Israel bertujuan untuk meningkatkan integrasi negara Yahudi itu ke kawasan Timur Tengah yang bergejolak. Kesepakatan Indo-Abraham dan pengelompokan empat negara I2U2 (AS, UEA, Israel, dan India) akan digunakan oleh Presiden Biden sebagai batu loncatan untuk mendapatkan lebih banyak sambutan bagi Israel di wilayah tersebut.

India, yang berpengaruh besar di Timur Tengah dengan populasi pekerja ekspatriat yang besar, akan membantu perusahaan Israel dan AS untuk memasarkan teknologi-teknologi mutakhir mereka di antara negara-negara Timur Tengah.

Dari Israel, Biden akan terbang langsung ke Jeddah—rute yang jarang digunakan yang memerlukan persetujuan Saudi—yang ditujukan untuk normalisasi hubungan dengan negara Yahudi dan Arab Saudi.

Biden juga akan pergi ke Tepi Barat untuk bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Pertemuan itu kemungkinan akan diadakan di Betlehem.

Abbas akan menekan Biden untuk membuka kembali misi-misi untuk Palestina di Yerusalem dan Washington karena popularitasnya yang jatuh di antara orang-orang Palestina dieksploitasi oleh Hamas, sebuah gerakan perlawanan Islam yang berjuang untuk pendirian negara Islam independen di Palestina yang bersejarah.

Upaya Biden dimaksudkan untuk mempertahankan superioritas militer Israel di Asia Barat dan meningkatkan hubungan strategis pemerintah AS dengan Israel, satu-satunya negara di antara sembilan kekuatan nuklir yang tidak mengakui memiliki senjata nuklir.

Rudal dan senjata tidak akan membawa perdamaian bagi tiga agama Abrahamistik yang terkait dengan politik identitas etnis di Tanah Suci. Akan lebih baik bagi mereka semua jika Biden memberi kesempatan perdamaian di Tanah Suci.

* Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi editorial resmi UCA News.

Sumber: Biden should give peace a chance in holy land

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2022. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi