UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

November, bulan kematian

Nopember 7, 2022

November, bulan kematian

Seorang pria Serbia Kosovo mengunjungi makam kerabatnya selama Hari Peringatan Arwah Semua Umat Beriman di sebuah pemakaman di kota Mitrovica pada 19 Juni 2021. (Foto: AFP)

Oleh: Bill Grimm

Sejak zaman kuno di belahan bumi utara, mungkin terutama di Eropa, November telah menjadi bulan kematian.

Daun-daun layu dan berguguran. Tanaman-tanaman ditebang. Pohon-pohon diubah menjadi kayu bakar. Ternak disembelih untuk makanan musim dingin dan mengurangi jumlah mulut yang melahap persediaan biji-bijian dan pakan ternak yang menyusut. Gandum disimpan untuk musim paceklik dengan harapan bahwa akan ada cukup sisa untuk penanaman musim semi.
Matahari tenggelam lebih rendah di langit saat siang hari semakin pendek; akankah matahari kembali seperti dulu atau pergi begitu saja? Langit kelam yang dingin membawa lebih banyak salju.

Kekristenan Barat, pewaris lanskap November itu, telah begitu normatif bagi sebagian besar Gereja bahkan di Belahan Bumi Selatan, November adalah bulan kematian, dimulai dengan Hari Peringatan Arwah Semua Umat Beriman dan dilanjutkan dengan doa-doa bagi orang meninggal.

Filsuf Inggris Bertrand Russell menceritakan tentang seorang pria yang berpaling kepada seseorang saat makan malam bersamanya dan bertanya apa yang dia pikir akan terjadi padanya ketika dia meninggal.

“Pria itu mencoba mengabaikan pertanyaan itu, tetapi saat ditekan, ia menjawab, ‘Oh baik, saya kira saya akan mewarisi kebahagiaan abadi, tetapi saya berharap Anda tidak membicarakan hal-hal yang tidak menyenangkan seperti itu.'”

Jawaban paradoks itu menanggapi sikap kita terhadap kematian. Orang Kristen berkomitmen pada keyakinan bahwa kematian adalah pintu gerbang menuju kehidupan baru. Namun meskipun demikian, ketika dihadapkan dengan berita kematian, kita merasa takut dengan kematian itu. Bahkan Yesus takut akan kematian, seperti yang diilustrasikan dalam doanya di Getsemani.

Di mana kematian cocok dengan misteri manusia? Apakah itu hanya kebutuhan biologis, akibat dari “keusangan” kita? Apakah ini hanya bagian dari proses evolusi, menyingkirkan individu-individu dan spesies untuk memberi ruang bagi model yang lebih baru, yang mungkin lebih baik?

Itu adalah kematian, tetapi orang Kristen juga menyatakan bahwa kematian Yesus adalah keselamatan kita. Mengapa tradisi membuat hubungan di antara kematian Yesus dan keselamatan? Mengapa tidak ada realitas lain yang terkait erat dengan keselamatan?

Ada sesuatu tentang kematian itu sendiri yang membuat kematian itu mengingatkan akan penderitaan sebagai tindakan penyelamatan Kristus yang khas.

Kita mengatakan kematian adalah akibat dari dosa, hukuman atas keterasingan dasar yang kita miliki dari Tuhan, satu sama lain dan diri sejati kita, sebuah keterasingan yang kita sebut Dosa Asal. Tapi bagaimana jika sebaliknya? Bagaimana jika dosa adalah akibat dari kematian?

Jelas, kematian adalah bagian dari kehidupan. Semua makhluk hidup akan mati, bahkan mereka yang tidak berbuat dosa. Kematian dibangun ke dalam penciptaan.

Beberapa hewan tampaknya memiliki gagasan tentang kematian, tetapi tidak seorang pun selain diri kita sendiri yang memahami bahwa kematian bukanlah hanya sesuatu “di luar sana.” Bagi kita manusia, kematian sangat “dekat dan pribadi.” Sebenarnya, kematian itu adalah sesuatu yang akan terjadi pada saya suatu hari nanti.

Jadi, saya bersembunyi dari kematian dan keterbatasan yang mengingatkan saya akan hal itu. Saya menjadi terobsesi untuk menjaga Nomor Satu, diri saya sendiri. Saya meraih kekuasaan karena jika saya kuat, saya dapat membuat kematian tidak memiliki kuasa atas saya. Saya mencari ketenaran dan pujian karena saya ingin percaya bahwa saya terlalu penting untuk mati. Sebenarnya, itu adalah cobaan yang Yesus hadapi di padang gurun. Dia melawan mereka dan disalibkan.

Sepanjang sejarah, kita telah menyerah pada godaan. Kita telah membiarkan kematian menjauhkan kita dari Tuhan, dari satu sama lain dan dari diri sejati kita sendiri. Penolakan kita untuk menghadapi, menerima, dan bahkan mungkin dalam arti tertentu menerima kematian adalah sumber utama dosa.

Seperti yang dikatakan Thomas Browne pada abad ke-17, kematian adalah seorang saudara yang “setiap hari menghantui kita dengan kenang-kenangan sekarat.” Kita tidak selalu mengenali saudara ini. Namun, seperti saudara kandung manusia, begitu seseorang menunjukkan hubungan itu, kita mulai melihat kemiripan keluarga. Dan kita mulai memperhatikan dia bersembunyi di balik peristiwa-peristiwa dalam hidup kita dan kadang-kadang bahkan berparade secara mencolok melalui kehidupan itu.

Jadi, siapa atau apa saudara kematian ini?

Setiap hari, kita menghadapi situasi yang mengingatkan kita akan keterbatasan kita, situasi yang menjadi kendala bagi harapan dan aktivitas kita, atau secara sekilas mengingatkan kita bahwa kita tidak bertanggung jawab penuh atas hidup atau dunia kita. Situasi-situasi itu adalah saudara dari kematian. Faktanya, dampak kematian adalah yang paling kuat dan kreatif ketika kematian tidak muncul atas namanya sendiri.

Rencana gagal, harapan pupus, persahabatan berakhir, orang yang dicintai meninggal, semangat muda dan kesehatan memudar. Bencana alam dan politik menimpa kita. Masa lalu saya dan sebagian besar orang yang menjadi bagian darinya telah hilang selamanya. Setiap hari, hidup saya dilonggarkan atau dialihkan dengan berbagai cara. Pilihan yang saya buat membuka kemungkinan baru, tetapi menutup, mematikan, peluang yang belum saya pilih. Bahkan sesuatu yang begitu basi seperti hari hujan mengingatkan saya bahwa saya tidak memegang kendali, bahwa di suatu tempat di atas cakrawala sana menunggu akhir dari semuanya yang saya tidak berdaya.

Meskipun saudara kematian selalu bersama kita dan tidak akan meninggalkan kita sampai dia menyerahkan kita kepada kematian saudaranya, sebagian besar, kita tidak menyukainya. Kita takut padanya. Kita mencoba mengusirnya. Kita mencoba bersembunyi darinya. Kita menyamarkannya. Kita mengejeknya. Kita berpaling. Kita menyangkal kehadirannya.

Jadi, Yesus datang di antara kita untuk melakukan apa yang tidak bisa kita lakukan. Dia pergi ke kematian dengan semua ketakutan dan rasa takut yang kita miliki. Tapi dia pergi dengan keyakinan yang taat akan kasih Tuhan yang lebih kuat dari kematian.

Karena kita sadar akan kematian, kita dapat mencoba menghindarinya karena takut. Tetapi, di Salib Yesus, sekarang kita tahu karena kita sadar akan kematian, kita dapat menghadapinya dengan harapan karena dengan kematian dan kebangkitan-Nya Yesus telah menunjukkan bahwa kasih Allah yang memberi hidup tidak mati. Kasih itu tidak dikalahkan oleh kematian, baik kematian Yesus maupun kematian kita masing-masing.

Setiap hari Minggu adalah peringatan Kebangkitan, sesuatu yang harus kita ingat terutama, mungkin, pada hari Minggu bulan November.

William Grimm, penduduk asli Kota New York, adalah seorang misionaris dan pastor yang sejak 1973 telah melayani di Jepang, Hong Kong dan Kamboja. Lulusan Sekolah Jurnalisme Pascasarjana Universitas Columbia di New York, ia adalah penerbit emeritus aktif UCA News. Berbasis di Amerika Serikat, ia secara teratur memberikan kontribusi kolom, beberapa di antaranya telah dikumpulkan dalam e-book “Spoutings” UCA News. Dia juga pembawa acara homili hari Minggu populer yang disiarkan oleh UCA News setiap minggu. Kumpulan homili tersebut telah diterbitkan sebagai “Dialogue of One.”

Sumber:  November, month of death

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2022. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi