UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Melakukan kehendak Tuhan berarti bekerja untuk perdamaian, kata paus kepada kelompok Yahudi

Nopember 24, 2022

Melakukan kehendak Tuhan berarti bekerja untuk perdamaian, kata paus kepada kelompok Yahudi

Paus Fransiskus bertemu dengan perwakilan Kongres Yahudi Dunia di Vatikan. (Foto: berita Vatikan)

Umat Kristen dan umat Yahudi dipanggil untuk memberikan kesaksian iman mereka dengan “bekerja untuk membuat dunia lebih bersaudara, memerangi bentuk ketidaksetaraan dan mempromosikan keadilan yang lebih besar,” kata Paus Fransiskus kepada para anggota Kongres Yahudi Dunia (WJC).

“Bersama-sama kita mengakui bahwa perang, setiap perang, selalu dan di mana pun merupakan sebuah kekalahan bagi seluruh umat manusia,” kata paus kepada kelompok itu pada 22 November. “Pikirkan konflik di Ukraina, perang moral yang mengancam Yahudi dan Kristen, merampas orang yang mereka cintai, rumah, harta benda, dan nyawa mereka!”

Sebelum bertemu dengan paus, komite eksekutif WJC mengadakan sesi khusus dengan para pejabat Vatikan dan diplomat Takhta Suci. Pertemuan tersebut berfokus pada penguatan ikatan di antara Vatikan dan WJC, yang mewakili komunitas Yahudi di lebih dari 100 negara.

Paus Fransiskus mengatakan kunjungan itu “memberikan saksi dan memperkuat ikatan persahabatan yang mempersatukan kita” dan membangun lebih dari 50 tahun dialog resmi sejak Konsili Vatikan Kedua.

Umat Katolik dan umat Yahudi, katanya, telah belajar untuk menyadari bahwa mereka “berbagi harta spiritual yang tak ternilai”, dimulai dengan iman kepada satu Tuhan yang menciptakan langit dan bumi, “yang tidak hanya menciptakan umat manusia, tetapi membentuk setiap manusia menurut gambar dan citranya sendiri.”

Bersama-sama “kita percaya bahwa Yang Mahakuasa tidak menjauh dari ciptaan-Nya, tetapi telah mengungkapkan dirinya, tidak hanya berkomunikasi dengan segelintir orang yang terisolasi, tetapi berbicara kepada kita sebagai umat,” kata paus.

Orang Kristen dan orang Yahudi juga percaya bahwa hidup bukanlah sebuah perjalanan “menuju ketiadaan, tetapi menuju perjumpaan dengan Yang Maha Tinggi yang menjaga kita” dan yang telah berjanji, “di akhir zaman, sebuah kerajaan damai yang abadi, di mana segala sesuatu berada bahwa sebuah ancaman terhadap kehidupan manusia dan koeksistensi akan berakhir,” kata paus.

Kekerasan, penindasan dan eksploitasi tidak akan berakhir, katanya, orang Kristen dan orang Yahudi tidak hanya hidup dalam harapan, tetapi mereka tahu bahwa mereka dipanggil untuk melakukan apa yang mereka bisa untuk mewujudkan rencana Tuhan bagi dunia.

Tantangan adalah besar, kata paus kepada para anggota WJC.

“Berapa banyak manusia, yang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, dilanggar martabatnya sebagai akibat dari ketidakadilan yang menyiksa dunia kita dan merupakan penyebab mendasar dari begitu banyak konflik, yang melahirkan perang dan kekerasan!”

“Dia yang menciptakan segala sesuatu dengan keteraturan dan keharmonisan mendesak kita untuk membersihkan ketidakadilan yang menelan hidup berdampingan persaudaraan di dunia ini,” kata paus.

“Sebagai orang Yahudi dan orang Kristen,” katanya, “mari kita berusaha melakukan semua yang mungkin dilakukan secara manusiawi untuk mengakhiri perang dan membuka jalan perdamaian.”

Sumber: Doing gods will means working for peace, pope says

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2022. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi