UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Panggilan religius menurun di Vietnam

Mei 12, 2023

Panggilan  religius menurun di Vietnam

Para seminaris berkumpul untuk menandai Hari Doa Sedunia ke-60 di Paroki Tay Loc, Keuskupan Agung Hue pada 30 April. (Foto: UCA News)

Bartholomeus Hoang Thanh Tung, seorang sopir taksi sangat kecewa ketika putranya yang berusia 15 tahun berhenti sekolah di seminari menengah tahun lalu.

Tetapi, Tung mengakui bahwa kesalahan yang sama menimpa dia dan istrinya karena perselisihan rumah tangga adalah hal yang biasa terjadi saat itu. Karena penghasilan mereka kecil, Tung mengatakan istrinya sering bertengkar dengan dia.

Tung mengatakan putranya Hoang Le Thanh Huy tidak tahan dengan “ibunya yang bawel, yang sering meneriaki anggota keluarga dengan keras.”

Huy adalah salah satu dari tiga siswa yang kehilangan panggilan imamat mereka di paroki Tay Loc dalam dua tahun terakhir karena perselisihan rumah tangga dan kesulitan ekonomi, kata para pejabat.

Pastor Philip Hoang Linh, promotor panggilan di Keuskupan Agung Hue, yang mencakup paroki Huy, mengatakan ada 250 seminaris dua tahun lalu, tetapi sekarang turun menjadi 130 seminaris, berusia 10-18 tahun.

Siswa seperti Huy, yang menunjukkan niat untuk bergabung dengan seminari, diterima di seminari menengah keuskupan agung itu setelah mereka menyelesaikan SMA. Gereja lokal tidak lagi menjalankan seminari kecil setelah negara itu dipersatukan kembali di bawah kendali komunis.

Huy “dulunya adalah putra altar dan sangat ingin menjadi imam, tetapi kecewa dengan keluarga dan menyerah,” kata ayah tiga anaknya yang berusia 52 tahun.

“Saya tidak punya pilihan selain menerima keputusannya,” kata umat paroki di Provinsi Thua Thien Hue yang berbatasan dengan Laos.

Huy putus sekolah dan bekerja di toko  emas saudara perempuannya di kota Da Nang karena kesulitan keuangan keluarga, kata ayahnya.

Keuskupan Agung Hue mengirimkan setidaknya enam calon imam ke seminari tinggi setiap tahun. Saat ini, keuskupan agung itu  memiliki 63 frater dan 17 siswa calon imam di seminari menengah.

Pastor Linh mengatakan kesulitan ekonomi, ketidakharmonisan rumah tangga, migrasi, dan pengabaian iman adalah alasan berkurangnya panggilan imamat di keuskupan agung itu.

Paroki Tay Loc Huy, yang terdiri dari dua provinsi – Quang Tri dan Thua Thien Hue – kehilangan tiga frater setelah keluarga mereka pindah ke tempat lain demi mata pencaharian mereka.

Dalam kasus lain, Maria Nguyen Thi Dieu Anh mengatakan putranya Simon Dang Huu Da, 16, meninggalkan panggilannya sebagai calon imam Redemptoris tahun lalu setelah dia kehilangan pekerjaannya di sebuah pabrik karena kesehatannya memburuk.

Ibu tunggal itu dan putranya sekarang tinggal bersama orang tuanya di paroki Phuong Duc di Hue, ibu kota Provinsi Thua Thien Hue.

Da mengatakan setelah bisnis ibunya jatuh, dia dan keluarganya pergi ke tempat lain untuk menghindari pembayaran hutang.

“Kesulitan keuangan ibu saya sangat mengejutkan saya dan membuat malu keluarga saya. Jadi, saya tidak layak menjadi imam,” kata Da, yang memiliki tiga saudara kandung. Dia sekarang bekerja di bengkel perbaikan kendaraan.

Pastor Linh, imam paroki Tay Loc, mengatakan bahwa keuskupan agung itu sekarang menawarkan beasiswa kepada 100 calon imam untuk mempertahankan panggilan mereka.

Umat Katolik setempat juga didorong untuk mensponsori para calon imam, tambah imam itu.

Pastor Linh mengenang ketika dia menjadi calon imam, dia ingin menyerahkannya untuk menghidupi keluarganya, tetapi orang tuanya meminta seorang pastor paroki untuk mensponsori dia.

Suster Ephrem Mai Thi Loan dari Kongregasi  St. Paul de Chartres mengatakan semakin sedikit wanita yang memenuhi syarat untuk bergabung dengan kongregasinya  karena penurunan jumlah  perempuan yang menghadiri universitas dan perguruan tinggi akibat masalah keuangan.

Munculnya keluarga inti juga disebut sebagai alasan lain oleh Suster Loan.
Empat biara St. Paul de Chartres di Keuskupan Agung Hue, rumah bagi delapan kongregasi religius pria dan wanita, bersama-sama pernah menarik sedikitnya 25 gadis setiap tahun.

Sekarang, mereka memiliki tidak lebih dari tiga orang, kata Suster Loan.

Untuk membangkitkan minat dalam hidup bakti, “kami menawarkan beasiswa, mengatur pertemuan mingguan, dan mendorong mereka untuk mengambil bagian aktif dalam kegiatan amal dan mengunjungi panti kami untuk anak yatim piatu, orang lansia, penyandang disabilitas, penderita kusta, dan pasien HIV/AIDS. ”

Teresa Vu Thi Minh, siswa kelas 12 dari paroki Dai Loc, mengatakan dia berencana bergabung dengan Kongregasi Pecinta Salib Suci di Keuskupan Agung Hue meskipun orang tuanya ingin dia bekerja untuk menghidupi keluarga karena mereka kehilangan pekerjaan.

Minh, 17, mengatakan para biarawati telah memberinya beasiswa dan akomodasi. “Saya menemukan kegembiraan dan makna dalam kehidupan religius,” katanya.

Pastor Dominic Phan Hung, imam paroki Katedral Phu Cam di keuskupan agung itu, mengatakan jumlah panggilan di paroki itu telah turun dari 50 menjadi 36 dalam beberapa tahun terakhir.

Paroki berusia 341 tahun, yang telah menghasilkan dua uskup agung, 79 imam, dan 96 religius, memiliki jumlah panggilan terbanyak di keuskupan agung tersebut.

Pastor berusia 68 tahun itu mengatakan, paroki berupaya mempersiapkan panggilan muda dengan mengundang mereka untuk berdoa, mempelajari mata pelajaran Gereja, melakukan kegiatan rekreasi di luar ruangan, dan mengunjungi biara-biara religius.

Pastor juga perlu bertemu dengan orang tua mereka secara rutin untuk mendorong mereka memberikan teladan yang baik. “Keluarga berperan yang menentukan,” katanya.

James Dinh Cong Lanh, yang menjual permen di jalanan untuk mencari nafkah, mengatakan putranya yang berusia 15 tahun berencana untuk bergabung dengan kelompok calon  imam di paroki Tay Linh di keuskupan agung tersebut.

“Meskipun kami mengalami kesulitan ekonomi, saya berusaha menciptakan peluang yang baik baginya untuk mengejar panggilannya,” kata Lanh, 43 tahun.

“Saya pulang kerja lebih awal agar saya bisa pergi ke gereja bersamanya setiap hari,” kata Lanh.

Sumber: Religious vocations on the decline in Vietnam

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi