UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Jenazah biarawati yang utuh tunjukkan warisan umat Katolik kulit hitam AS

Mei 29, 2023

Jenazah biarawati yang utuh tunjukkan warisan umat Katolik kulit hitam AS

Jenazah Suster Wilhelmina Lancaster, yang mendirikan Kongregasi Suster-suster Maria Benediktin, Ratu Para Rasul, hanya mengalami sedikit pembusukan sejak wafatnya empat tahun lalu. (Foto: Kongregasi Suster-suster Perawan Maria, Ratu Para Rasul)

Penemuan baru-baru ini tentang jenazah seorang biarawati kulit hitam di Missouri, Amerika Serikat (AS), terlihat tidak rusak yang menyoroti kekayaan warisan umat Katolik kulit hitam di negara itu, kata para ahli kepada OSV News.

Selama penggalian pada 28 April, jenazah Suster Wilhelmina Lancaster dari Kongregasi Suster-suster Maria Benediktin — pendiri Ordo Suster-suster Maria Benediktin Ratu Para Rasul, di Missouri — terlihat sedikit berubah sejak wafatnya pada Mei 2019 dalam usia 95 tahun.

Kongregasinya, yang telah berusaha memindahkan jenazahnya ke tempat suci baru, tercengang saat menemukan jenazah biarawati itu masih utuh — meskipun tidak diawetkan, kata komunitas religius itu dalam brosur yang disediakan di biaranya.

Jenazah yang utuh telah lama dianggap sebagai tanda kesucian ilahi dalam tradisi Katolik dan Ortodoks, dan lebih dari 100 orang kudus yang dikanonisasi karena jenazah masih utuh.

Setelah prosesi rosario pada 29 Mei, jenazah akan diletakan dalam kotak kaca di tempat suci, kata komunitas religius itu, seraya menambahkan devosi kepada Suster Wilhelmina telah “dilakukan rutin”, alasan kanonisasinya “dapat diperkenalkan.”

Dalam pernyataan pada 22 Mei, Keuskupan Kansas City-St. Joseph, Missouri, mengakui kondisi jenazah biarawati itu telah “menimbulkan perhatian luas.”

Sementara itu, keuskupan menekankan perlunya “melindungi  jenazah yang utuh … memungkinkan penyelidikan menyeluruh.”

Saat berita menyebar, ratusan peziarah  berbondong-bondong ke biara untuk menyentuh dan berdoa dekat jenazah biarawati itu – bersama dengan tiga biarawati Afrika-AS lainnya yang sekarang berada di tahap menuju orang kudus.

Kondisi jenazah ini “mewujudkan kebenaran hakiki bahwa sejarah orang kulit hitam ada dan selalu menjadi sejarah Katolik di AS,” kata Shannen Dee Williams, profesor sejarah di Universitas Dayton, Ohio.

Saat ini, enam orang Katolik kulit hitam berada dalam tahap menuju  kanonisasi: Suster Maria Elizabeth Lange (1784-1882), pendiri Kongregasi Suster-suster Maria Benediktin, di mana Suster Wilhelmina menjadi anggotanya sebelum ia mendirikan ordonya sendiri; Suster Henriette Delille (1813-1862), pendiri Kongregasi Suster-suster Keluarga Kudus; Julia Greeley (1833-1918), mantan budak yang mempromosikan devosi kepada Hati Kudus Yesus; Suster Thea Bowman (1937-1990), masuk Kongregasi Suster-suster Fransiskan Adorasi Abadi; Pierre Toussaint (1776-1853), mantan budak yang menjadi pengusaha dan dermawan; dan Augustus Tolton (1854-1897), mantan budak yang menjadi imam Katolik kulit hitam pertama dari AS.

Williams mengatakan kepada OSV News bahwa Suster Wilhelmina – lahir tahun 1924 sebagai Maria Elizabeth Lancaster di St. Louis – adalah “keturunan kulit hitam beragama Katolik yang menjadi budak” selama era Jim Crow (1870-1950).

Dalam brosur yang dirilis setelah wafatnya, Suster Wilhelmina mengatakan orangtuanya telah mendirikan sekolah menengah Katolik untuk para siswa kulit hitam sampai uskup agung pada saat itu “mengakhiri diskriminasi orang kulit hitam di keuskupan itu.”

Salah satu dari delapan ordo dari orang kulit hitam dalam sejarah AS, Tarekat Oblat berdiri sebagai “persaudaraan Katolik Roma pertama di dunia modern yang didirikan oleh wanita keturunan Afrika,” kata Williams.

“Sejak awal abad ke-19, Suster-suster Oblat mempromosikan panggilan kepada  pemudi Katolik kulit hitam yang terpanggil untuk hidup religius, tetapi melarang masuk ke ordo Oblat kulit putih semata-mata atas dasar warna kulit dan ras di AS, Kanada, Amerika Latin dan Karibia.”

Suster-suster Oblat kemudian “mendirikan  tiga ordo,” kata Williams: Suster-suster Hati Maria Tak Bernoda; Suster-suster Fransiskan dari Hati Maria Yang Maha Mulia; dan Suster-suster Maria Benediktin, Ratu Para Rasul, yang didirikan oleh Suster Wilhelmina.

Komunitas Suster-suster Maria Benediktin Ratu Para Rasul  kemudian pindah ke daerah pedesaan di keuskupan Kansas City-St. Joseph tahun 2006 atas undangan Uskup Robert W. Finn.

Awalnya didirikan sebagai asosiasi umat beriman, komunitas tersebut diangkat tahun 2014 menjadi status Institut Religius Keuskupan. Tahun 2018, komunitas itu memperoleh pengakuan resmi sebagai biara.

Suster Wilhelmina bendita-cita “Ordo Maria Benediktin antar-ras dan kontemplatif”, yang “menjembatani perbedaan rasial dalam Gereja Katolik,” kata Williams.

Jenazah Suster Wilhelmina  juga menegaskan kembali panggilan universal untuk kekudusan, kata Pastor Stephen Thorne, seorang imam dari Keuskupan Agung Philadelphia dan direktur proyek khusus untuk Kongres Katolik Kulit Hitam Nasional di Baltimore.

Ketika umat Katolik kulit hitam bersiap untuk berkumpul pada Juli untuk Kongres Katolik Kulit Hitam Nasional – yang diselenggarakan pada berbagai interval sejak 1889 – Pastor Thorne mengatakan dia berharap akan merenungkan lebih dalam tentang kehidupan Suster Wilhelmina.

Sumber: Nuns incorrupt remains point to rich heritage of US black Catholics

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi