UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

5 orang Kristen Korea Utara ditangkap terkait pertemuan doa

Mei 30, 2023

5 orang Kristen Korea Utara ditangkap terkait pertemuan doa

Seorang anak berdiri di depan mozaik propaganda di Pyongyang pada 1 Desember 2016. (Foto: Jones/AFP/Getty Images)

Lima orang Kristen tetap berada dalam tahanan polisi setelah penangkapan mereka di Korea Utara karena mereka diduga melakukan pertemuan doa bawah tanah pada akhir April, kata sebuah laporan.

Mereka yang ditangkap adalah anggota keluarga yang sama yang pertemuan doa mereka digerebek menyusul informasi dari seorang informan tak dikenal, lapor Radio Free Asia (RFA) pada 28 Mei.

Doa mingguan di rumah sebuah keluarga di Tongam, sebuah desa dekat kota Sunchon di Provinsi Pyongan dihentikan oleh polisi dan membawa mereka pergi.

Seorang penduduk yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada RFA bahwa mereka yang ditangkap tidak melanggar hukum apa pun karena mereka tidak terlibat dalam penyebaran keyakinan mereka selama pertemuan pada 30 April.

“Mereka berdoa dan membaca Alkitab bersama,” katanya. “Mereka berkumpul dengan kerabat mereka dan [berdoa] ‘Ya Yesus, Tuhan Yesus…,’ seperti itu. Dan kemudian mereka ditangkap,” kata warga itu.

“Di lokasi kebaktian, polisi menyita puluhan Alkitab dan menangkap semua orang yang hadir,” tambah warga.

Meski mendapat tekanan dari pihak berwenang, kelima orang Kristen yang ditahan itu menolak meninggalkan agama mereka, kata sumber itu.

“Seorang anggota staf dari badan peradilan memberi tahu kami bahwa mereka menolak untuk memberi tahu dari mana mereka mendapatkan Alkitab mereka dan mengatakan, ‘Semua untuk Yesus, bahkan hingga mati,’” kata sumber itu.

Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USIRF) menempatkan Korea Utara sebagai salah satu pelanggar kebebasan beragama atau berkeyakinan terburuk di dunia.

Pemerintah ultra-komunis itu “dilaporkan terus mengeksekusi, menangkap, dan menyiksa secara fisik individu untuk kegiatan keagamaan mereka,” kata laporan itu.

Kelompok HAM, Open Doors, yang berbasis di AS mengklaim dalam sebuah laporan bahwa sekitar 50.000-70.000 orang Kristen dipenjara di Korea Utara.

Open Doors melaporkan bahwa umat Kristiani Korea Utara mengalami penganiayaan yang “keras dan intens” dan “kehidupan bagi umat Kristiani… adalah tekanan yang konstan; tangkap atau mati.”

Menurut seorang penduduk kedua yang tidak disebutkan namanya, desa Tongam memiliki gereja besar yang berdiri bahkan setelah Jepang menduduki Semenanjung Korea tahun 1905 dan menjadikan Shinto sebagai agama negara.

“Gereja itu berada di kaki gunung,” kata warga kedua.

“Saya mengetahuinya karena ibu saya memberi tahu saya bahwa itu adalah tempat para misionaris sebelum pembebasan [dari penjajahan Jepang tahun 1945].”

Desa itu digerebek dua kali oleh aparat tahun 1997 dan 2005 dan umat beriman dikirim ke kamp kerja paksa.

Sunchon memiliki dua gereja Katolik dan 31 gereja Protestan sebelum semenanjung itu dibebaskan dari kekuasaan Jepang.

Dalam beberapa dekade terakhir, sebagian besar umat beriman hilang karena pembersihan negara. Korea adalah negara bersatu dan diperintah oleh dinasti Joseon selama berabad-abad (1392-1887) hingga pendudukan Jepang.

Kekristenan mulai menyebar dan berkembang pesat pada abad ke-18 dan ke-19 meskipun mengalami penganiayaan dari penguasa Joseon.

Pemerintahan kolonial Jepang berakhir tahun 1945 setelah Perang Dunia II dan Korea terpecah menjadi dua. Korea Selatan yang demokratis memihak Barat sementara rezim komunis mengambil alih Utara di bawah pengaruh Soviet.

Ketidaksepakatan atas penyatuan akibatnya menyebabkan Perang Korea (1950-53), ketika pasukan komunis menginvasi Korea Selatan, menyebabkan sekitar empat juta orang tewas dan sekitar 10 juta orang mengungsi.

Komunis melakukan penganiayaan brutal terhadap orang Kristen dengan mencap mereka sebagai kolaborator kekuatan Barat pimpinan AS. Gereja dihancurkan dan orang Kristen disiksa dan dibunuh, memaksa sebagian besar orang Kristen melarikan diri ke Selatan.

Laporan USCIRF menunjukkan bahwa siapa pun yang “tertangkap mempraktikkan agama atau dicurigai menyimpan materi keagamaan secara pribadi akan dikenakan hukuman berat, termasuk penangkapan, penyiksaan, pemenjaraan, dan eksekusi” di Korea Utara.

Dalam buku putih Oktober 2020, Pusat Basis Data LSM untuk Hak Asasi Manusia Korea Utara (NKDB) melaporkan 1.411 kasus penganiayaan agama termasuk 126 pembunuhan dan 94 penghilangan.

Laporan tersebut didasarkan pada laporan saksi mata para pembelot dari Korea Utara antara 2007 dan Juli 2020 dan sumber lainnya.

Meskipun ada pembatasan ketat terhadap agama, orang Kristen terus mempraktikkan iman mereka dengan tidak menonjolkan diri, kata laporan.

Alkitab dan materi keagamaan lainnya diselundupkan ke negara itu melintasi perbatasan China dan didistribusikan melalui jaringan rahasia yang didirikan oleh umat beriman.

Sumber: 5 N-Korean christians held for illegal prayer gathering

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi