UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Visi Kristiani tentang manusia

Agustus 10, 2023

Visi Kristiani tentang manusia

Sebuah gereja Ortodoks Rusia bayangannya terpantul di sebuah gedung pencakar langit dan pusat bisnis di Moskow pada 25 Oktober 2021. (Foto: AFP)

Oleh Pastor Kuruvilla Pandikattu SJ

Salah satu elemen penting dari visi Kristiani tentang manusia adalah rasa hormat yang menjadi hak setiap orang. Berdasarkan ajaran Kristus, memperlakukan sesama manusia dengan rasa hormat dan saling menghargai adalah penting bagi kehidupan Kristiani.

Dalam artikel ini, kami ingin menerapkan pemahaman Kristiani tentang rasa hormat kepada komunitas-komunitas bisnis yang lebih besar. Rasa hormat adalah nilai etika yang penting untuk membangun dan mempertahankan praktik bisnis yang etis.

Rasa hormat mencakup memperlakukan individu dan pemangku kepentingan dengan bermartabat, menghargai perspektif yang beragam, dan menjunjung tinggi prinsip keadilan dan kesetaraan dalam konteks etika bisnis.

Menghormati orang lain adalah sebuah prinsip dasar etika pada umumnya dan etika bisnis pada khususnya, seperti yang dapat diamati. Setiap anggota tim harus memiliki suara dan kesempatan untuk berbagi pendapat dan ide dalam suasana yang mendukung.

Karyawan lebih mungkin untuk berkolaborasi dan bekerja sebagai tim jika tempat kerja mereka menumbuhkan rasa hormat terhadap individu tersebut.

Menghormati individu dan pemangku kepentingan

Penghormatan dalam etika bisnis dimulai dengan mengakui nilai dan martabat yang melekat pada setiap orang dan pemangku kepentingan. Ini termasuk karyawan, klien, pemasok, pemegang saham, dan masyarakat luas.

Menghormati orang lain membutuhkan sikap mendengarkan dengan penuh perhatian, menghargai sudut pandang yang beragam, dan menggabungkan kebutuhan dan perspektif orang lain ke dalam proses pengambilan keputusan.

Sikap penuh hormat memupuk lingkungan yang inklusif dan kolaboratif, di mana setiap orang merasa dihargai dan diberdayakan untuk memberikan kontribusi terbaik mereka.

Penghormatan dalam etika bisnis juga mengharuskan penegakan prinsip keadilan dan kesetaraan. Ini memerlukan penyediaan kesempatan kerja, pertumbuhan, dan kemajuan yang adil tanpa memandang jenis kelamin, ras, etnis, atau asal sosial ekonomi.

Menawarkan upah yang kompetitif, menyediakan kondisi kerja yang aman, dan memastikan akses yang sama ke sumber daya dan keuntungan merupakan komponen dari perlakuan yang adil. Dengan mendorong keadilan dan kesetaraan, bisnis menyamakan kesetaraan dan mengurangi diskriminasi, sehingga berkontribusi pada masyarakat yang lebih etis dan adil.

Komunikasi etis

Landasan praktik bisnis yang etis adalah komunikasi yang saling menghormati. Ini melibatkan  pemangku kepentingan dalam dialog yang terbuka, jujur, dan transparan.

Komunikasi yang penuh hormat mendorong sikap mendengarkan dengan penuh perhatian, kasih sayang, dan pemahaman. Ini memungkinkan pengungkapan sudut pandang yang beragam dan mempromosikan dialog konstruktif, yang dapat mengarah pada pengambilan keputusan dan pemecahan masalah yang lebih baik.

Komunikasi etis menumbuhkan kepercayaan, mengurangi konflik, dan memperkuat hubungan pemangku kepentingan.

Resolusi konflik dan manajemen perselisihan

Rasa hormat sangat penting dalam lingkungan bisnis untuk menyelesaikan konflik dan mengelola perselisihan.

Resolusi konflik yang penuh hormat memerlukan sikap memperlakukan semua pihak dengan adil, kasih sayang, dan objektivitas. Ini mempromosikan komunikasi terbuka, mendengarkan dengan penuh perhatian, dan penemuan solusi yang saling menguntungkan.

Menghormati beragam perspektif dan mengejar kesamaan dapat menghasilkan resolusi konflik yang lebih efektif, pemeliharaan hubungan, dan peningkatan lingkungan kerja yang positif.

Rasa hormat dalam etika bisnis berkontribusi pada pengembangan budaya organisasi yang positif. Ketika rasa hormat diprioritaskan, itu menjadi tertanam dalam nilai, norma, dan perilaku organisasi.

Budaya hormat memupuk kepercayaan diri, kerja sama tim, dan keterlibatan karyawan. Ini mendorong karyawan untuk membawa diri mereka yang sebenarnya ke tempat kerja, memupuk kreativitas dan inovasi, dan meningkatkan kepuasan kerja secara keseluruhan.

Selain menarik dan mempertahankan talenta terbaik, budaya rasa hormat memastikan karyawan merasa dihargai dan didukung dalam pengembangan profesional mereka.

Manfaat bagi bisnis dan masyarakat

Mempromosikan rasa hormat dalam etika bisnis memiliki banyak keuntungan bagi bisnis dan masyarakat. Praktik-praktik bisnis yang penuh hormat meningkatkan reputasi, mendorong kepercayaan dan loyalitas pelanggan dan pemangku kepentingan.

Budaya saling menghormati dalam suatu organisasi meningkatkan moral, produktivitas, dan retensi karyawan, yang mengarah ke tingkat kinerja dan profitabilitas yang lebih tinggi.

Selain itu, rasa hormat melampaui batas-batas organisasi, menganjurkan perilaku etis, ketidakberpihakan, dan tanggung jawab sosial dalam komunitas yang lebih besar.

Menghormati orang lain dapat ditingkatkan melalui penggunaan metode dasar berikut:
-Menerima umpan balik klien dan rekan kerja
-Menampilkan kebaikan dan kesopanan
-Tetap sopan bahkan selama perbedaan pendapat
-Menahan diri dari serangan pribadi
-Melacak komunikasi nonverbal kita, seperti bahasa tubuh dan ekspresi wajah, adalah sangat penting.

Kesimpulan

Rasa hormat adalah nilai fundamental dalam etika secara umum dan etika bisnis pada khususnya, karena meletakkan dasar bagi perilaku sehat dan hubungan positif dengan sesama manusia, dalam organisasi, dan dengan pemangku kepentingan.

Bisnis dapat menumbuhkan budaya integritas, kolaborasi, dan keadilan dengan merangkul rasa hormat berdasarkan harga diri dan martabat setiap individu yang terlibat.

Perilaku hormat mendorong pengambilan keputusan yang etis, komunikasi yang efektif, penyelesaian konflik, dan keberhasilan organisasi secara keseluruhan.

Bisnis berkontribusi pada sebuah masyarakat yang lebih etis dan harmonis dengan menjunjung tinggi rasa hormat sebagai prinsip yang mengatur.

Maka Gereja patut berbangga bahwa salah satu ajaran dasarnya, memperlakukan sesama manusia dengan hormat, meresap ke dalam dunia sekuler.

Untuk sebagian besar, rasa hormat yang pantas diterima setiap orang di dunia dapat ditelusuri ke visi  manusia Kristiani.

*Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi redaksi resmi UCA News. 

Sumber: The Christian vision of human being

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi