UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Orang muda Katolik Korea menemukan ‘rumah bersama’ di Mongolia

September 1, 2023

Orang muda Katolik Korea menemukan ‘rumah bersama’ di Mongolia

Orang muda Korea mencelupkan kaki mereka ke dalam air di Danau Khovsgol, danau air tawar terbesar di Mongolia selama perjalanan mereka baru-baru ini ke negara tersebut. (Foto: Catholic Times)

Maria Lee Du-na tidak tahu apa yang diharapkan ketika dia berangkat ke Mongolia untuk pertama kalinya pada akhir Juli dalam kelompok yang terdiri dari sembilan orang muda Korea Selatan dan seorang guru.

Perjalanan 12 hari ke negara Asia Tengah itu menjadi pengalaman sekali seumur hidup bagi remaja Katolik berusia 15 tahun asal Seoul tersebut.

“Saya bisa fokus pada diri saya sendiri dengan merenungkan tentang diri saya yang asli, yang Tuhan ciptakan pada awalnya, dalam keheningan,” kata Lee, merenungkan pengalamannya di alam dan komunitas itu selama perjalanan pada 24 Juli – 4Agustus.

Lee mengatakan perjalanan ini memberikan “penyembuhan” baginya setelah tumbuh dalam masyarakat yang sangat kompetitif seperti Korea di mana hampir “setiap orang hidup dengan luka dan kekhawatirannya masing-masing.”

“Orang yang terluka merasakan kasih Tuhan terhadap ciptaan di alam yang indah dan mengalami kesembuhan tubuh dan pikiran. Alam memiliki kekuatan cinta dan penghiburan Tuhan,” katanya.

Kunjungan ini merupakan bagian dari program pertukaran International Student Support Group yang disponsori oleh Kongregasi Salesian Don Bosco.

Peristiwa ini terjadi sekitar sebulan sebelum perjalanan bersejarah Paus Fransiskus ke Mongolia pada 31 Agustus – 4 September. Terdapat sekitar 1.500 umat Katolik di negara yang diperkirakan berpenduduk 3,3 juta jiwa.

Kunjungan kaum muda ini juga menyinggung ensiklik lingkungan hidup Paus yang terkenal tahun 2015, Laudato Si, yang menyerukan upaya global bersama untuk melindungi alam, menghentikan polusi, dan memerangi perubahan iklim.

Di Mongolia, kelompok orang muda itu menerima  bimbingan dari Pastor Simon Lee Ho-yeal, seorang misionaris Salesian Korea yang melayani di negara tersebut selama lebih dari dua dekade.

Pastor Lee tinggal di Darkhan, kota terbesar kedua di negara itu, sekitar 230 kilometer dari ibu kota negara, Ulaanbaatar, di mana ia mengelola pusat pelatihan  untuk kaum muda dan sekolah untuk anak-anak miskin setempat.

Tiga siswa dari sekolah Pastor Lee telah dipilih untuk tampil dalam paduan suara anak-anak selama kunjungan paus.

Imam tersebut mengajak rombongan pemuda tersebut berkendara ke Selenge, sekitar 60 kilometer dan satu jam perjalanan dari Darkhan, melewati dataran berumput dan sejumlah kawanan kambing dan domba.

Hampir tidak ada manusia kecuali para pengunjung, dan tidak ada suara kecuali suara mobil mereka. Tim yunior itu tertawa sesekali meskipun mengalami guncangan kendaraan yang tidak biasa dan melelahkan di jalan yang tidak beraspal.

Saat kelompok tersebut mencapai lokasi pegunungan, imam tersebut meminta untuk berhenti dan meminta semua untuk bergabung dalam “upacara tradisional Mongolia.”

Mereka mendaki gunung, seperti orang Mongolia yang mendaki bukit pada hari pertama Tahun Baru Imlek saat matahari terbit untuk menerima berkat dari alam.

Di gunung, mereka berdiri dalam barisan, memutar tangan searah jarum jam dan berdoa memohon berkat Tuhan. Mereka memejamkan mata dan terdiam sekitar satu menit.

“Inilah saatnya untuk merasakan misteri ciptaan Tuhan, yang pada mulanya menciptakan manusia dan alam, bumi, rahim yang menampung kehidupan,” kata Pastor Lee kepada kelompok tersebut.

“Saya telah melakukan ini di Mongolia selama 23 tahun,” katanya sambil tersenyum.

Penghormatan terhadap kesucian alam

Pastor Lee mengatakan dia percaya tradisi Mongolia adalah bukti penghormatan mereka terhadap kesucian alam.

Saat para pengunjung memandang ke seberang dataran tinggi berumput, mereka menemukan tebing demi tebing, ternak, danau, sungai kecil, kanal, dan ladang gandum.

Kelompok ini melakukan perjalanan sekitar 700 kilometer dengan bus untuk mengunjungi Danau Khovsgol, danau air tawar terbesar di Mongolia, yang secara lokal dikenal sebagai “Laut Ibu” karena airnya jernih.

Danau ini berada di wilayah utara yang berbatasan dengan Siberia, Rusia, dan sekitar 200 kilometer dari Danau Baikal, danau air tawar terbesar di dunia.

Mereka bergegas melihat air danau yang jernih. Mereka menyaksikan bunga aster yang tak terhitung jumlahnya bermekaran di tepi sungai, dan kawanan sapi datang untuk minum air secara berkelompok.

Beberapa di antara mereka bergegas mencelupkan tangan dan kakinya ke dalam air.
Salah satu anggota kelompok mengatakan menurutnya Mongolia adalah daerah pedesaan dan tandus, namun ia takjub menemukan ciptaan Tuhan yang indah lainnya.

“Sepertinya Tuhan mengutus kami ke Mongolia untuk benar-benar merasakan betapa indahnya Mongolia. Aku merasa Tuhan sangat menyayangiku,” katanya.

Rombongan bermalam di tepi danau. Keesokan paginya, mereka mendaraskan Rosario sambil berjalan-jalan di hutan terdekat.

Merasakan sentuhan kasih Tuhan

Maria Choi Ji-won, 20, dari Seoul, mengatakan jika seseorang dapat merasakan sentuhan kasih Tuhan, semua tuntutan duniawi menjadi sia-sia.

“Tuhan, tidak seperti dunia, tidak meminta apa pun lagi,” kata Choi. “Banyak hal yang dituntut masyarakat, seperti lapangan kerja dan kemandirian ekonomi, menjadi beban. Aku senang dengan kasih Tuhan kepadaku.”

Pastor Lee merayakan Misa di alam terbuka di Jianghai, di tepi barat danau.

Ia berdoa agar seluruh masyarakat segera disembuhkan dari berbagai macam luka.

“Kami adalah makhluk yang terluka. Kami disakiti oleh masyarakat, budaya, dan anggota keluarga yang tinggal bersama kami. Saya harap kalian yang tersakiti oleh kenyataan yang mengedepankan pendidikan manusia di atas alam, dapat disembuhkan melalui Misa ini,” kata imam itu dalam homilinya.

Raphael Noh Dong-wook, 17, yang belajar di Filipina, mengatakan kunjungan tersebut membantunya pulih dari berbagai aspek kehidupan yang melelahkan.

“Saya lelah secara fisik dan mental karena tinggal di asrama yang dibatasi.” Saya depresi dan lesu karena perasaan terputus yang kronis,” katanya.

“Saya menyukai kuda-kuda yang merumput dengan santai di danau rawa, saya banyak tertawa atas kebebasan yang Tuhan berikan kepada saya melalui alam,” tambahnya.

Pastor Lee juga menunjuk pada jaringan kereta api Trans-Siberia yang melewati Provinsi Selenge paling utara di Mongolia. Kereta ini menghubungkan Asia dengan Eropa melalui Rusia.

“Banyak orang dari Rusia dan Eropa datang dan pergi ke Mongolia dengan berbagai alat transportasi melalui sudut jalan ini. Karena negaranya terkurung daratan, maka terhubung ke Eropa hanya dengan melintasi Rusia,” jelasnya.

Kelompok ini juga mengunjungi pusat pemuda yang dikelola Salesian dan sebuah sekolah di Darkhan dimana mereka bersosialisasi dengan pemuda dan anak-anak setempat.

Viviana Kim Jeong-in, 28, seorang guru di Sekolah Menengah Gyeonggi Changjo di Kota Anseong di Korea Selatan, mengatakan dia telah melakukan banyak perjalanan seperti yang terjadi di Mongolia.

“Saya telah mengunjungi banyak negara termasuk Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Malaysia dan Mongolia. Saya telah mengunjungi Nepal 21 kali,” katanya kepada Catholic Peace Broadcasting Corporation.

Dia mengatakan dia menemukan keindahan dan kasih Tuhan di alam dan kerja sukarela untuk komunitas yang terpinggirkan.

Di Nepal, dia mengunjungi orang-orang termasuk anak-anak dan makan siang bersama mereka di daerah kumuh.

“Jika kita benar-benar mencintai Tuhan, kita harus mengungkapkan cinta dan solidaritas kita kepada orang-orang yang menderita dan tidak boleh tinggal diam ketika menghadapi ketidakadilan,” ujarnya.

Sumber: Discovering a common home in Mongolia

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi