UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Kegembiraan, keterkejutan dan ‘ketakutan’ saat paus disambut kedatangannya di Mongolia

September 4, 2023

Kegembiraan, keterkejutan dan ‘ketakutan’ saat paus disambut kedatangannya di Mongolia

Orang-orang, yang membawa bendera Vatikan dan Mongolia, bersorak saat upacara penyambutan Paus Fransiskus di Lapangan Sukhbaatar di Ulaanbaatar pada 2 September. (Foto: AFP)

 

Paus Fransiskus disambut oleh Presiden Mongolia Ukhnaa Khurelsukh pada sebuah pertemuan yang mengesankan pada 2 September, meskipun ukurannya tidak besar, namun menjadi saksi atas keragaman kebangsaan yang luar biasa dan banyaknya wisatawan yang penasaran.

Diantaranya adalah Albert Shaw dan istrinya yang merupakan warga negara Australia. Mereka menemukan diri mereka pada kesempatan ini secara kebetulan dan kagum pada waktunya.

“Kami bahkan tidak tahu paus akan datang ke Mongolia. Rasanya seperti tanda iman,” kata Albert.

Meskipun mereka tidak menganggap diri mereka Katolik, pasangan ini menghargai komitmen Paus Fransiskus, seperti yang dikatakan Albert, “menjangkau komunitas marginal di seluruh dunia.”

Ram Akino, 26, dan Kenny Muyalde, 32, berasal dari Filipina, datang ke Mongolia atas rekomendasi seorang teman yang telah memilih jalur menjadi guru Bahasa Inggris di luar negeri beberapa tahun sebelumnya.

Ram menekankan perbedaan mencolok antara budaya Mongolia dan Filipina. “Kebudayaan Mongolia lebih tradisional, dan Anda benar-benar dapat merasakannya di sini. Sayangnya, Filipina telah menjadi lebih kosmopolitan, dan kami telah kehilangan sebagian tradisi kami.”

“Di Filipina, gereja-gereja kami jelas lebih ramai, namun di sini, Anda benar-benar menyadari bahwa Anda sedang dihadapkan pada tahap awal pertumbuhan komunitas baru,” kata Ram.

“Yang mengejutkan juga, ada lebih banyak orang Mongolia yang berada di gereja dibandingkan orang asing,” tambahnya.

Ketika ditanya tentang perbedaan ritual Katolik, ia menjelaskan, “Kami memiliki prosesi di Filipina, ribuan orang berjalan di jalan-jalan dan menunjukkan simbol-simbol Katolik, namun di sini, menampilkan simbol-simbol keagamaan jarang terjadi karena adanya pembatasan agama.”

Ram juga mengamati bagaimana “baptisan di sini [di Mongolia] sangat umum dilakukan pada tahap akhir kehidupan, mungkin di sekolah dasar atau sekolah menengah atas, sedangkan di Filipina, ritual ini dilakukan hampir secara eksklusif pada bayi yang baru lahir.”

Di tengah hiruk pikuk ziarah, sekelompok 29 pengunjung dari Hong Kong berdiri di depan pembatas, dengan penuh semangat menantikan kedatangan Paus Fransiskus dan presiden Mongolia yang berjarak hanya seratus meter dari tempat mereka berada.

Di antara mereka ada seorang wanita berusia 68 tahun yang penuh semangat, Elisabeth Ip, yang berbagi pengalaman mendalamnya dengan peristiwa penting ini. “Saya ingin meraih tangannya (paus),” katanya.

“Hubungan kami dengan Mongolia adalah karena Salesian, dan kami memberikan sumbangan besar untuk mendukung pusat anak-anak Salesian di Ulaanbaatar,” katanya.

Perjalanan Elisabeth ke  agama Katolik mencerminkan keyakinan ayahnya yang Protestan, sebuah konvergensi yang tidak biasa yang berasal dari kekaguman ayahnya terhadap ibu baptisnya yang beragama Katolik.

“Ayah saya seorang Protestan,” kenangnya, “tetapi dia ingin agar saya dibaptis Katolik karena dia sangat menyayangi ibu baptis saya, yang beragama Katolik.”

Elisabeth menyarankan agar saya berbicara dengan pemimpin rohani Salesian mereka, Pastor Ambrosio Mong. Saya mengetahui bahwa dia dilahirkan di Singapura dalam keluarga Katolik  taat.

Pastor Mong menekankan suasana unik dalam gereja-gereja lokal di Mongolia, dengan mengatakan, “Kami memasuki sebuah gereja di sini, dan meskipun mungkin tidak sepadat di Hong Kong, Anda dapat dengan jelas merasakan kegembiraan di dalam Gereja yang siap untuk hal-hal luar biasa pertumbuhan.”

Rasa penasaran membawa kami untuk bertanya mengenai hambatan birokrasi yang dihadapi lembaga-lembaga keagamaan di Mongolia dibandingkan dengan situasi di Hong Kong.

“Rintangan hukum tersebut mempunyai logikanya sendiri,” kata Pastor Mong.

Mereka – masyarakat Mongolia – harus berhati-hati karena banyaknya agama yang masuk memerlukan pendekatan yang cermat. Dan sekarang banyak agama yang masuk, bukan hanya Kristen.

“Ketika banyak agama menyatu menjadi satu budaya agama yang homogen seperti Mongolia yang mayoritas beragama Buddha, Anda tidak bisa membuka negara ini sekaligus,” jelasnya.

Imam itu lebih lanjut menjelaskan bahwa yang penting bukanlah nilai-nilai inti Injil yang dibawa oleh agama Katolik ke wilayah ini, karena nilai-nilai tersebut dipaksakan melalui imperialisme.

“Dengan Paus Fransiskus memperluas jangkauannya ke wilayah pinggiran, ia bertujuan  menunjukkan kepeduliannya terhadap komunitas yang sering diabaikan ini,” katanya.

Di tengah kerumunan yang beragam, saya melihat beberapa peziarah dari China, dan tanpa saya sadari, sebuah kejadian tak terduga dan meresahkan terjadi.

Saat mewawancarai salah satu peserta tentang motivasi mereka datang ke Mongolia, seorang pemuda yang berdiri di belakang mereka dengan topi baseball dan kemeja berlogo Katolik, tiba-tiba  membungkam orang yang hendak mengatakan sesuatu.

Bingung dan berasumsi bahwa dialah pemimpin rohani mereka, saya bertanya kepadanya mengapa dia melarang orang tersebut berbicara dengan saya.

Namun, orang yang pendiam itu diam-diam mengungkapkan pesan di ponselnya, sambil menyembunyikannya dari pandangan pria yang baru saja mencoba membungkamnya.
Pesannya dalam Bahasa Inggris dan berbunyi: “Takut kembali, kami akan dianiaya.”

Pengungkapan yang meresahkan ini menambah suasana suram pada seluruh sambutan gembira terhadap paus.

Sumber: Pope Francis stresses diplomatic links with Mongolia

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi