UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Kardinal Bo dari Myanmar layak dapat dukungan kita

September 25, 2023

Kardinal Bo dari Myanmar layak dapat dukungan kita

Kardinal Charles Bo, uskup agung Yangon, ketua Federasi Konferensi-konferensi Waligereja Asia (FABC), berbicara pada Misa penutupan Majelis Kontinental Asia mengenai Sinodalitas di Pusat Pelatihan Pastoral Baan Phu Waan (Rumah Penabur) Keuskupan Agung Bangkok pada 26 Februari. (Foto: bangkok.synod2023.org)

Oleh Benedict Rogers

Bulan lalu, 13 anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan pernyataan bersama yang mengecam “kekerasan yang terus berlanjut” di seluruh Myanmar setelah pertemuan singkat tertutup mengenai krisis yang berkelanjutan di negara tersebut.

Hanya China dan Rusia – penyuplai utama senjata, serta dukungan finansial dan politik kepada rezim militer Myanmar – yang menolak menandatangani pernyataan tersebut.

Pernyataan tersebut diikuti dengan sanksi baru Amerika Serikat terhadap penyediaan bahan bakar penerbangan untuk angkatan bersenjata Myanmar, sebuah langkah yang disambut baik yang akan menghambat kampanye serangan udara militer terhadap warga sipil di seluruh negeri itu.

Ini adalah langkah maju yang jarang terjadi dalam krisis yang sudah terlalu lama diabaikan oleh komunitas internasional.

Meskipun dunia memberikan perhatian dan dukungan kepada Ukraina dalam melawan invasi Vladimir Putin, bantuan yang diberikan kepada rakyat Myanmar masih terbatas dalam menghadapi krisis hak asasi manusia dan kemanusiaan yang diakibatkan oleh kudeta militer tahun 2021, yang menggulingkan pemerintahan terpilih secara demokratis dan membatalkan satu dekade reformasi.

Sebuah artikel yang ditulis oleh wakil direktur Centre for Strategic and International Studies di Washington, DC, Erin Murphy belum lama ini mengemukakan krisis Myanmar menarik perhatian saya. Diterbitkan pada Januari tahun ini, laporan ini menguraikan skala krisis di Myanmar – dan kurangnya respons dunia terhadap krisis ini.

Ini adalah artikel yang sangat bagus dan saya setuju dengan analisis serta semua kesimpulan dan rekomendasi penulis – dengan satu pengecualian. Dia menganggap Kardinal Charles Bo, Uskup Agung Yangon, Myanmar, sepenuhnya salah.

Anehnya, dalam beberapa paragraf yang melontarkan kata-kata pedas, dia mengubah salah satu suara paling berani di Myanmar untuk perdamaian dan keadilan itu menjadi seorang kejahatan.

Murphy menyatakan salah satu rekomendasi utamanya bahwa Vatikan dapat membantu Myanmar dengan “memanggil kembali” Kardinal Bo, yang dia klaim “berhubungan” dengan pemimpin junta Jenderal Min Aung Hlaing alih-alih “mendorong dialog antaragama yang kritis.”

Dengan segala hormat kepada Murphy, hal ini menunjukkan kurangnya pemahaman terhadap situasi dan analisis yang dangkal dan ceroboh. Alih-alih memfokuskan serangannya pada penjahat sebenarnya – yaitu para jenderal dan pendukung serta penenang mereka – ia malah memilih pemimpin spiritual yang telah berbuat lebih banyak untuk menentang ketidakadilan.

Saya telah mengenal Kardinal Bo selama lebih dari 15 tahun. Beliau merupakan salah satu tokoh yang paling berani menyuarakan perdamaian, keadilan, martabat manusia, hak asasi manusia, kebebasan, demokrasi, kebebasan beragama dan dialog lintas agama.

Saya telah bekerja dengannya secara langsung dan duduk di sampingnya saat dia sering kali mengadakan dialog lintas agama dengan para biksu Buddha, Muslim, dan Kristen dari semua tradisi.

Saya bepergian bersama dengan Kardinal Bo ke PBB di Jenewa tahun 2016, setahun setelah ia menjadi kardinal, bersama dengan seorang aktivis Muslim dan biksu Buddha dari Myanmar. Dia berbicara kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB tentang ketegangan antaragama di Myanmar.

Saya pernah menjamunya di Parlemen Inggris di Westminster, di mana ia berbicara tentang kekejaman terhadap Rohingya tahun 2016, dan menyebut penganiayaan mereka sebagai “bekas luka yang mengerikan pada hati nurani negara saya”.

Beliau kemudian mengatakan – dan telah mengulanginya berkali-kali – bahwa etnis Rohingya adalah “orang-orang yang paling terpinggirkan, tidak manusiawi dan teraniaya di dunia.”

“Mereka diperlakukan lebih buruk daripada binatang. Jika kewarganegaraan mereka dicabut, dan ditolak oleh negara-negara tetangga, mereka dianggap tidak mempunyai kewarganegaraan. Tidak ada manusia yang pantas diperlakukan seperti ini,” tambahnya.

Saya dapat menunjukkan sejumlah kutipan dari homili, pidato, ceramah, artikel dan pernyataan yang telah disampaikan oleh Kardinal Bo selama bertahun-tahun, di mana dia dengan berani mengangkat kepalanya untuk berbicara demi keadilan.

Hampir tidak ada satu pekan pun yang berlalu tanpa homili tentang keadilan, perdamaian, kebebasan, hak asasi manusia, dan martabat manusia. Terkadang kata-katanya langsung dan eksplisit; terkadang pesannya sedikit lebih halus namun mudah dipahami jika Anda bersusah payah membacanya. Dan saya dapat menyebutkan berbagai inisiatif yang ia pimpin, sponsori, selenggarakan, atau partisipasi untuk mempromosikan dialog antaragama.

Dalam perannya di organisasi internasional, Religions for Peace, ia telah menjadi pejuang kebebasan beragama. Anda perlu melihat pidatonya tahun 2021, sebulan setelah kudeta di Myanmar, pada Hari Doa Sedunia untuk Myanmar, untuk mengetahuinya.

Murphy mungkin mendasarkan serangannya pada kardinal pertama Myanmar ini pada pertemuannya sebelum Natal dengan pemimpin kudeta Myanmar, Jenderal Min Aung Hlaing.

Pada 23 Desember 2021, sehari sebelum Malam Natal, Kardinal bertemu dengan jenderal tersebut di Katedral St. Maria di Yangon. Sayangnya, ada foto yang diambil saat keduanya sedang memotong kue. Tidak diragukan lagi, pemandangannya terlihat buruk.

Namun, jika Murphy mengetahui apa yang saya ketahui tentang Kardinal Bo, dia tidak akan terlalu cepat menilai. Saya sudah tahu sebelumnya bahwa dia akan bertemu dengan pemimpin junta, dan saya tahu bahwa tujuannya adalah untuk memohon diakhirinya pembunuhan, dan akses kemanusiaan terhadap para pengungsi internal.

Dia ingin menatap mata sang Jenderal dan memohon padanya untuk berhenti mengebom warga sipil. Tentu saja, sebagai seorang pemimpin agama, hal ini adalah hal yang benar untuk dilakukan – dan hal ini membutuhkan keberanian.

Pada Malam Natal tahun itu, terjadi pembantaian yang mengerikan di Negara Bagian Karen, dan Kardinal Bo segera mengeluarkan pernyataan yang sangat tegas – beberapa jam setelah pertemuannya dengan Min Aung Hlaing.

Dia menggambarkan seluruh negeri sebagai “zona perang” dan dia mengecam “kekejaman yang memilukan dan mengerikan,” dan memanjatkan doa bagi para korban dari apa yang dia sebut sebagai “tindakan kebiadaban yang tidak manusiawi dan tidak terkatakan dan tercela.”

Kardinal Bo tidak menahan diri, dan alih-alih menyerukan agar dia dipecat, kita semua harus memberikan rasa hormat dan dukungan kepadanya.

Murphy jelas tidak mengerjakan pekerjaan rumahnya pada catatan Kardinal Bo. Namun dia juga gagal melakukan pekerjaan rumahnya mengenai bahaya yang dihadapi masyarakat Myanmar saat ini, terutama bagi mereka yang mengkritik junta secara langsung.

Mudah bagi Murphy – atau bagi saya – untuk duduk nyaman di Washington, DC, atau London dan mengecam kekejaman militer. Itulah yang harus kita lakukan – ini merupakan tanggung jawab kita – namun kita harus melakukannya dengan kesadaran bahwa mereka yang berada di dalam negeri tidak memiliki kebebasan untuk melakukan hal tersebut.

Kardinal Bo sangat berani. Namun dia juga bijaksana. Dia berbicara ketika dia merasa dia bisa lakukan. Dan dia menggunakan statusnya untuk mencoba mengajukan seruan kepada junta jika dia bisa. Kita perlu memahami dinamika yang harus ia jalani, keterbatasan yang ia alami, dan terutama nilai-nilai yang ia kejar.
Ini adalah rezim militer yang telah mengeksekusi legislator dan aktivis pro-demokrasi, memenjarakan perwakilan terpilih dan peraih Nobel, dan memberikan hadiah kepada para pemimpin pro-demokrasi yang melarikan diri ke pengasingan. Dia punya banyak alasan untuk berhati-hati.

Kardinal Bo menginginkan perdamaian, keadilan, diakhirinya kekejaman hak asasi manusia dan fasilitasi bantuan kemanusiaan bagi mereka yang membutuhkannya. Jika diperlukan pernyataan yang berani kepada komunitas internasional, maka dia akan melakukannya; jika diperlukan penyampaian homili yang menginspirasi, maka beliau akan menyampaikannya; dan jika diperlukan pertemuan dengan militer untuk membantu rakyatnya, dia akan melakukannya.

Dia tidak pernah bergaul dengan siapa pun. Dia hanya berusaha untuk berbicara dan membantu rakyatnya.

Dalam homili pada Pesta Santa Maria Diangkat ke Surga bulan lalu, Kardinal Bo berdoa kepada Bunda Maria dalam membunuh “naga-naga” di dunia kita: “kemiskinan, ketidakseimbangan kekuasaan, ketidakadilan, kelaparan” dan berseru kepada Tuhan atas “kehancuran total” mereka. ”

Menurut saya itu adalah tanda bahwa dia berada di pihak rakyat Myanmar – bahkan di pihak para malaikat. Daripada “ditarik kembali”, ia harus diperjuangkan dan didukung.

Semua rekomendasi Murphy lainnya saya dukung dengan penuh semangat. Namun terkait Kardinal Bo, dia jelas-jelas salah. Dia harus memfokuskan energinya pada penjahat dan musuh sebenarnya, daripada menyerang sekutu dan pahlawan perjuangan kebebasan Myanmar.

*Artikel ini adalah versi lanjutan dari surat yang pertama kali diterbitkan pada 20 September di Nikkei Asia. Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi editorial resmi UCA News.

Sumber: Myanmars Cardinal Bo deserves our support

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi