UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Menghidupkan iman Katolik di negara komunis Vietnam

Nopember 7, 2023

Menghidupkan iman Katolik di negara komunis Vietnam

Maria Tran Thi Tam menggunakan kipas di tengah para katekumen di Gereja Nghia Lo pada 9 September. (Foto: UCA News)

 

Hal pertama yang dilakukan Maria Tran Thi Tam setelah bangun pukul 04.00 pagi adalah berdoa di altar di teras rumahnya. Satu jam kemudian, dia siap mengenakan pakaian adat untuk bersepeda bersama suaminya untuk menghadiri Misa di gereja Nghia Lo, yang berjarak dua kilometer.

“Saat kami masih muda, dia akan mengantarku ke semua tempat. Tapi sekarang dia sudah tua, jadi saya melakukan hal yang sama dengan sepeda listrik saya,” kata Tam, 71, mengacu pada suaminya yang sudah berusia 80 tahun.

Usai Misa, pasangan tersebut berjalan-jalan lalu sarapan sebelum kembali ke rumah. “Kami merasa sedih setiap kali kami tidak dapat menghadiri Misa karena sakit atau alasan lain,” katanya.

Mereka mendaraskan rosario tiga kali sehari sementara Tam juga meluangkan waktu untuk terlibat aktif dalam pembinaan iman, kegiatan amal, dan bertemu dengan anak-anak serta kenalan mereka.

Mewariskan iman

Tam, yang mempunyai suara lantang, telah mengajar katekismus kepada anak-anak di paroki Nghia Lo di Provinsi Yen Bai sejak tahun 2010, setelah ia menyelesaikan pelatihannya di Keuskupan Hung Hoa.

Dia sekarang memiliki 50 anak berusia di bawah 10 tahun di kelasnya yang sedang mempersiapkan Komuni Pertama mereka.

“Mengajar anak-anak jauh lebih sulit dibandingkan dengan orang dewasa. Saya berperan sebagai ibu dan nenek mereka,” kata Tam.

Dia menekankan bahwa ini bukan hanya tentang mengajarkan ajaran tetapi juga cara berbicara, bersikap sopan kepada orang lain, berpakaian pantas, dan menunjukkan kasih sayang kepada opa-oma dan orang tua mereka.

“Saya merasakan sukacita yang besar dalam mengajar anak-anak bagaimana beribadah kepada Tuhan dan menghayati iman sehingga ketika mereka tumbuh dewasa, mereka dapat setia pada ajaran Katolik, menghindari jebakan dan kejahatan sosial, dan mewariskan iman kepada generasi mendatang,” kata Tam, katekis tertua di parokinya

Tam juga bergabung dengan sekelompok devosan rosario setiap hari untuk mempromosikan doa rosario di kalangan umat Katolik setempat. Kelompok ini muncul setengah abad yang lalu dan telah membantu umat Katolik mempertahankan kehidupan keagamaan mereka, terutama selama masa-masa sulit tanpa adanya imam yang menetap.

Mary Tran Thi Tam dan suaminya Peter Nguyen Duc Toan mengenakan pakaian formal di rumah mereka sebelum pergi ke gereja. (Foto: UCA News)

Hidup bahagia bersama non-Kristen

Dia telah menjadi anggota aktif Caritas dan beberapa asosiasi Katolik lainnya di paroki Nghia Lo. Dia dan yang lainnya secara teratur mengunjungi pasien dan memberikan dukungan materi kepada keluarga berpenghasilan rendah dan korban bencana alam.

“Asosiasi-asosiasi tersebut memberikan kami kesempatan untuk menjalani kehidupan yang baik, lebih banyak mendoakan orang lain, dan membuat aktivitas komunitas menjadi beragam dan hidup,” kata Tam.

Dia berusaha keras untuk menjaga hubungan harmonis dengan penduduk desa etnis Thailand yang mengikuti tradisi memuja leluhur dan dewa yang sudah ada sejak berabad-abad yang lalu.

Tam dekat dengan puluhan dari mereka dan sering bergabung dengan mereka dalam menyanyikan lagu-lagu daerah dan menari selama festival. Dia juga selalu hadir di hari ulang tahun, pernikahan, dan pesta syukuran rumah, serta pemakaman.

“Saya menjunjung tinggi kepercayaan dan tradisi mereka dan mengenakan kostum etnik setiap kali saya bersama mereka sebagai cara untuk mengintegrasikan diri ke dalam komunitas mereka,” katanya.

Wanita dengan rosario di lehernya mengundang mereka untuk menghadiri pesta Katolik termasuk pemberkatan gereja-gereja baru.

Teman-teman etnisnya bergabung dengannya dalam ziarah ke tempat-tempat keagamaan, mempersembahkan bunga kepada Bunda Maria di gereja-gereja lokal. Dia menawarkan mereka rosario sebagai hadiah.

Tam “dapat menyantap makanan kami, menyanyikan lagu-lagu kami, menari tarian tradisional kami dengan baik, dan tidak pernah memandang rendah kami dari etnis penduduk desa yang berpendidikan rendah dan hidup dalam kemiskinan,” kata Luong Thi Hong Lien, seorang non-Katolik berusia 68 tahun, wanita etnis Thailand.

Lien mengaku tertarik dengan upacara Katolik dan bisa menyanyikan beberapa lagu berkat Tam. Puluhan orang etnis itu telah memeluk agama Katolik berkat dia.

Seorang pejabat pemerintah setempat yang ketat dalam kegiatan keagamaan menjadi teman suaminya dan memeluk agama Katolik sebelum suaminya meninggal.

“Kami senang bahwa semua orang yang berpindah agama memilih saya dan suami saya sebagai wali baptis mereka, sehingga memungkinkan kami untuk menemani mereka di jalan iman,” kata Tam.

Masa kecil yang dirampas

Hidup tidak selalu mudah, katanya sambil menyiapkan makanan, seraya menambahkan nenek moyangnya sudah lama memeluk agama Katolik.

Orangtuanya pindah ke Paroki Nghia Lo di Provinsi pegunungan terpencil Yen Bai tahun 1930-an untuk keluar dari kemiskinan di keuskupan asal mereka di Thai Binh, yang berjarak 400 kilometer.

Tahun 1947, komunis memaksa masyarakat lokal, termasuk umat Katolik, meninggalkan rumah, ternak, dan ladang mereka menuju hutan di Distrik Tran Yen saat ini untuk melawan pasukan Prancis.

“Empat kakak saya meninggal dalam usia muda dalam kondisi yang sulit. Saya lahir tahun 1952 dan mempunyai tiga orang adik. Keluarga kami tidak diizinkan pulang ke rumah sampai tahun 1954 ketika pasukan komunis menguasai wilayah utara,” kenangnya.

Keluarganya berjuang untuk bertahan hidup dengan makanan sehari-hari berupa singkong, rebung, sayuran liar, dan garam selama bertahun-tahun. Namun orangtuanya, kenang Tam, menyuruh mereka mendaraskan rosario setiap pagi dan malam.

“Devosi itu tetap tertanam dalam hati saya dan saya bertekad membesarkan anak-anak saya dalam iman,” katanya.

Maria Tran Thi Tam menggunakan komputer untuk mencari berita Katolik di internet di rumahnya. (Foto: UCA News)

Berbakti pada keluarga

Tam dan saudara-saudaranya hanya bersekolah sampai kelas lima karena mereka harus menghidupi keluarga.

“Saat saya berumur 18 tahun, saya dijodohkan dengan seorang pria tampan yang merupakan mantan seminaris. Saya berterima kasih kepada orang tua saya yang telah memilihkan suami yang baik untuk saya,” ujarnya.

Mereka telah mengatasi banyak kesulitan dan tantangan selama lima puluh tahun terakhir.
Suaminya, Peter Nguyen Duc Toan, dua kali dikirim ke penjara dan kamp pendidikan ulang tahun 1960-an hingga 1970-an karena kegiatan keagamaan, termasuk melindungi properti gereja. Dia termasuk di antara banyak imam, religius, dan umat awam yang menderita penganiayaan di bawah pemerintahan komunis.

Setelah berakhirnya Perang Vietnam tahun 1975, rezim komunis melarang agama dan khususnya menargetkan umat Kristen. Umat Kristen merupakan 75 persen dari orang-orang yang meninggalkan negara itu untuk menghindari penganiayaan.

Sejak kebangkitan ekonomi tahun 1986, umat Kristiani mulai mengalami kebangkitan namun banyak yang mengatakan kebijakan pemerintah masih menargetkan umat Kristen dan mereka umumnya dianggap sebagai ancaman karena dukungan mereka di masa lalu terhadap kolonial Prancis dan Amerika Serikat yang merupakan musuh perang.

Tapi Toan tidak pernah menyerah. Pada awal tahun 1990-an, ia mengumpulkan masyarakat setempat untuk mendirikan menara lonceng kayu di Gereja Nghia Lo dan mencegah pihak berwenang menghancurkannya. Dia dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara lagi dan dibebaskan tahun 1998.

Toan, yang dulunya bekerja sebagai tukang kayu, mengatakan istrinya merawat anak-anak mereka dengan baik. Dia akan naik bus untuk mengunjunginya di penjara, yang berjarak 50 kilometer, setiap tiga bulan.

“Dia memberi saya makanan dan obat-obatan serta menyemangati saya untuk mengatasi kesulitan di penjara sehingga saya bisa kembali ke rumah,” kenangnya.

Wanita berusia 83 tahun ini tetap berhutang budi kepadanya karena ia menunjukkan iman yang kuat, dan mengorbankan dirinya dan keempat anak mereka.

“Saya sering meneteskan air mata saat melihat anak-anak kami yang harus makan nasi campur ubi, singkong, sorgum, dan sayur-sayuran liar selama bertahun-tahun,” kata Tam, sambil mengingat bagaimana dia berbohong kepada mereka bahwa dia sudah kenyang agar mereka bisa kenyang.

Setelah Toan dibebaskan dari penjara, mereka meninggalkan anak-anak tersebut dalam perawatan kerabatnya dan pindah bekerja di Perkebunan Kehutanan Nam Bung yang dikelola negara, yang berjarak 50 kilometer.

Pasangan ini mengajukan diri untuk mengajar para pekerja tetapi mereka segera dilarang oleh pihak berwenang karena mencurigai mereka melakukan penginjilan.

Tentu saja, mereka secara rutin berdoa dan juga mendorong umat Katolik lainnya untuk mengamalkan iman.

“Keluarga kami bertahan hingga saat ini, dan ini merupakan keajaiban berkat iman kami kepada Tuhan dan Bunda Maria,” kata Tam, seraya mengakui banyaknya orang baik hati yang telah membantu mereka di masa-masa sulit.

Membesarkan anak menjadi umat Katolik sejati

Toan cukup berterus terang mengakui bahwa sebagai mantan seminaris dia “tidak pandai mencari uang”, namun istrinya “tidak pernah mengeluh.”

Dia mengatakan mereka kadang-kadang bertengkar, tapi yang terpenting adalah bagaimana mereka dapat membantu anak-anak mereka mengatasi masalah dalam hidup mereka.

Saat terberat mereka adalah ketika mereka mengetahui bahwa salah satu putri mereka ditangkap atas tuduhan perdagangan narkoba. Lalu, ketika putri bungsunya ditelantarkan oleh suaminya.

“Tapi kami segera berbaikan dengan berdoa rosario bersama di depan altar dan memohon rekonsiliasi di antara kami kepada Perawan Maria. Lalu saya minta maaf dulu padanya,” ujarnya.

Putri sulung mereka, Maria Nguyen Thi Phuong Cham, mengatakan orangtuanya “memberikan contoh cemerlang dalam memercayai pemeliharaan ilahi dan menjadi sandarannya” ketika dia dipenjara selama bertahun-tahun akibat perdagangan narkoba.

Dia ingat ibunya secara rutin mengunjunginya di penjara dan berdoa dengan sungguh-sungguh untuk pembebasan.

“Itu sangat menyentuh saya. Setelah dibebaskan dari penjara, saya bertekad untuk membuka lembaran baru,” kata ibu tiga anak berusia 52 tahun ini.

Cham mengatakan adik bungsunya ditinggalkan oleh suaminya, yang meninggalkan agama Katolik untuk menikahi wanita lain.

“Dengan dukungan penuh dari keluarga kami, adik saya dapat mengatasi krisis ini. Dia memutuskan untuk tidak menikah lagi sehingga dia bisa membesarkan kedua anaknya dengan baik dan menghabiskan waktu melakukan kegiatan amal untuk paroki,” katanya.

Cham mengatakan orangtuanya selalu mendorong mereka “untuk setia kepada Tuhan dalam segala keadaan dan membesarkan anak-anak untuk menekuni iman Kristen.”

Maria Tran Thi Tam (kiri) dan teman-temannya merayakan festival Pertengahan Musim Gugur untuk anak-anak Hmong di subparoki Ban Lenh tahun lalu. (Foto: UCA News)

Menjalani hidup dengan suka cita

Tam dan Toan saling menjaga karena anak-anak mereka tinggal berjauhan, namun mereka bahagia bisa bertemu dengan 10 cucu dan enam cicitnya melalui media sosial.

Hampir setiap malam, mereka berinteraksi dengan anak-anak mereka, mendiskusikan masalah kesehatan dan pekerjaan mereka, mendengarkan suka dan duka mereka, dan mendorong mereka untuk berdoa kepada Tuhan.

“Kami bangga bahwa kami tidak dapat memberikan apa pun kepada anak-anak kami selain iman Katolik dan nilai-nilai kekeluargaan. Kami berharap mereka akan mewariskannya kepada generasi berikutnya,” kata Tam.

Anak-anak mereka kini berkecukupan dan mengirimi mereka 20 juta dong (830 dolar AS) per bulan sebagai cara untuk menunjukkan kesalehan mereka.

“Kami mendonasikan 8 juta dong untuk pembangunan gereja Nghia Lo, dan terus membantu masyarakat yang membutuhkan,” kata Tam.

Gereja dua lantai yang baru kemungkinan akan selesai tahun 2027 dan akan menggantikan bangunan lama yang rusak.

Paroki berusia 118 tahun ini melayani 1.500 umat Katolik yang tidak memiliki pastor tetap selama 44 tahun mulai tahun 1964 karena pastor diusir. Banyak anggota paroki yang dipenjara dan mengalami pembatasan kegiatan keagamaan.

Pihak berwenang telah melonggarkan pembatasan dalam beberapa tahun terakhir dan hubungan diplomatik Vietnam dengan Vatikan telah mengalami banyak pencairan dalam beberapa bulan terakhir.

Paus Fransiskus dalam sebuah surat pada September menulis kepada 7 juta umat Katolik di Vietnam setelah perjanjian ditandatangani untuk memiliki perwakilan Vatikan di Hanoi.

Kesepakatan ini membuat umat Katolik semakin menantikan penyelesaian gedung gereja baru tersebut.

Tahun 2017, pasangan ini mengunjungi Tanah Suci dan merayakan ulang tahun pernikahan mereka yang ke-47 di tanah tempat tinggal Yesus itu.

“Dengan kunjungan sekali seumur hidup ke Tanah Suci, kami melihat pernikahan kami diberkati Tuhan dan keimanan kami juga dikuatkan,” kata Tam.

“Kami akan mencoba menghabiskan sisa hidup kami untuk menyembah Tuhan, memberikan teladan bagi generasi muda, dan berdoa agar orang-orang di seluruh dunia hidup dalam damai. Itu saja,” kata Tam sambil meletakkan bunga di altar.

Sumber: Living the faith life in communist Vietnam

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi