UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Umat Katolik harus menggunakan karunia untuk amal, kata paus

Nopember 20, 2023

Umat Katolik  harus menggunakan karunia untuk amal, kata paus

Paus Fransiskus menghadiri makan siang di Aula Paulus VI dalam rangka Hari Orang Miskin Sedunia di Vatikan, pada 19 November. (Foto: AFP)

 

Kemiskinan materi, budaya dan spiritual yang ada di dunia adalah sebuah “skandal” yang harus diatasi oleh umat Kristiani dengan menerapkan kapasitas kasih dan karunia yang diberikan Tuhan untuk diwujudkan, kata Paus Fransiskus.

Masyarakat miskin, baik mereka yang tertindas, lemah, terpinggirkan, korban perang, migran, kelaparan, mereka yang tidak bisa bekerja atau dibiarkan tanpa harapan, “bukanlah satu, dua, atau tiga orang, jumlah mereka banyak sekali,” kata Paus Fransiskus dalam Misa yang dirayakan untuk Hari Orang Miskin Sedunia pada 19 November di Basilika Santo Petrus.

“Dan memikirkan banyaknya orang miskin yang jumlahnya sangat besar ini, pesan Injil jelas: janganlah kita menguburkan kekayaan Tuhan. Marilah kita sebarkan amal, bagikan roti, perbanyak kasih,” katanya.

Di antara 5.000 orang yang memenuhi basilika untuk Misa adalah para tunawisma dan orang-orang yang membutuhkan yang duduk di barisan depan dekat Paus Fransiskus.

Setelah merayakan Misa dan Doa Angelus, paus makan siang di ruang audiensi Vatikan bersama sekitar 1.250 orang, melanjutkan tradisi yang dimulainya pada Hari Orang Miskin Sedunia yang pertama tahun 2017.

Sambil duduk di meja tengah, paus berdoa agar Tuhan memberkati makanan dan “momen persahabatan ini.”

Hari Orang Miskin Sedunia ketujuh tahun ini mengambil tema dari Kitab Tobit: “Jangan memalingkan wajahmu dari siapapun yang miskin.”

Seminggu menjelang hari sedunia tersebut, Vatikan memperpanjang jam kerja dan operasional klinik medis yang dijalankannya di dekat Lapangan Santo Petrus yang didedikasikan untuk merawat siapa pun yang membutuhkan.

Dalam homilinya pada Misa, Paus Fransiskus mengatakan  umat Kristiani “telah menerima anugerah kasih dari Tuhan dan kita dipanggil untuk menjadi berkat bagi orang lain.”

Uskup Agung Rino Fisichella, penyelenggara hari sedunia itu di Vatikan, menjadi selebran utama dalam Misa tersebut.

Merenungkan bacaan Injil hari itu dari Santo Matius, di mana Yesus menceritakan perumpamaan tentang seseorang yang menguburkan uang yang diberikan kepadanya oleh tuannya dengan alasan melipatgandakannya, paus menyesali banyaknya “orang Kristen yang menguburkan” atau  menyembunyikan karunia dan bakat mereka di bawah tanah.

Belas kasih, kasih sayang, kegembiraan dan harapan, katanya, “adalah barang yang tidak bisa kita simpan hanya untuk diri kita sendiri.”

“Kita dapat melipatgandakan semua yang telah kita terima, menjadikan kehidupan sebagai persembahan kasih bagi sesama,” kata Paus Fransiskus.

“Kita dapat dihalangi oleh gambaran palsu tentang Tuhan dan karena rasa takut menyembunyikan harta yang telah kita terima di bawah tanah, hanya berpikir diri kita sendiri.”

Paus juga mendesak masyarakat untuk memperhatikan orang miskin dan menyatakan “kemiskinan itu tersembunyi, ia tersembunyi. Kita harus mencarinya dengan berani.”

“Marilah kita berdoa agar masing-masing dari kita, sesuai dengan anugerah yang kita terima dan misi yang dipercayakan kepada kita, dapat berupaya untuk menjadikan amal tersebut membuahkan hasil dan mendekatkan diri kepada orang miskin,” pesannya.

Sumber: Christians must use gifts for charity, pope says

 

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

Podcasts
Donation
© UCAN Indonesia 2024. | Kontak | Tentang | Syarat dan Ketentuan | Privasi