Senator Filipina berjanji tak akan hidupkan kembali hukuman mati

13/02/2017

Senator Filipina berjanji tak akan hidupkan kembali hukuman mati thumbnail

 

Sejumlah senator berjanji bahwa pihaknya akan menolak proposal menghidupkan kembali hukuman mati di Filipina karena melanggar perjanjian internasional.

“Hukuman mati adalah membunuh,” kata Senator Franklin Drilon. “Sudah jelas bahwa kami menolak untuk menghidupkan kembali hukuman mati karena komitmen dengan perjanjian kita,” katanya.

Ia mengatakan pihaknya tidak mungkin menyetujui hukuman mati “dalam menghadapi kewajiban perjanjian internasional.”

Richard Gordon, ketua komite Senat tentang keadilan, menolak sidang lebih lanjut tentang proposal tersebut pada 7 Februari hingga Departemen Kehakiman menegaskan bahwa Filipina tidak akan melanggar perjanjian internasional jika menghidupkan kembali hukuman mati.

Filipina telah meratifikasi Protokol Opsional Kedua pada Kovenan Internasional tentang Hak-hal Sipil dan Politik, yang bertujuan menghapuskan hukuman mati, tahun 2007.

Para uskup telah secara terbuka menyatakan “keprihatinan” mereka terkait gerakan di DPR untuk menghidupkan kembali hukuman mati untuk kejahatan narkoba.

Para uskup mengeluarkan pernyataan setelah pertemuan dua tahunan mereka pada pekan terakhir Januari, terkait “tren menentang hukuman mati” di seluruh dunia.

Mereka juga memperingatkan bahwa Filipina tidak bisa kembali memberlakukan hukuman mati tanpa melanggar hukum internasional.

Usulan untuk menghidupkan kembali hukuman mati untuk kejahatan narkoba datang dari sekutu Presiden Rodrigo Duterte di DPR.

Penerapan kembali hukuman mati dan “perang habis-habisan” terhadap narkoba termasuk janji-janji kampanye utama Duterte. Sekitar 7.000 pengguna dan pengedar narkoba telah tewas.

Reformasi sistem peradilan

Wakil Ketua DPR Rolando Andaya Jr mengatakan langkah-langkah mereformasi “polisi, jaksa, dan institusi penjara” harus berjalan seiring dengan perdebatan kongres terkait penerapan kembali hukuman mati.

Namun, legislator itu mengatakan bahwa selain proposal di DPR, tampaknya tidak ada urgensi dari lembaga lain untuk memetakan reformasi.

Andaya mengatakan bahwa jika penerapan kembali hukuman mati, “penjahat masih akan berani jika mereka tahu bahwa itu akan memakan waktu beberapa jam polisi untuk menanggapi panggilan.”

Oposisi Senator Risa Hontiveros juga mengatakan bahwa negara-negara yang menerapkan hukuman mati bahkan pengedar narkoba tingkat tinggi tidak mengekang perdagangan narkoba ilegal.

Senator mencontohkan Iran di mana pemerintah telah mengakui hukuman mati tidak bekerja, bahkan setelah melaksanakan ribuan pengedar narkoba.

“Pada 2015, Iran dilakukan 829 eksekusi, 571 untuk pelanggaran yang berhubungan dengan obat, namun, pemerintah Iran sendiri mengakui bahwa hukuman mati telah gagal untuk mengurangi perdagangan narkoba di negara ini,” kata Hontiveros.

Hontiveros juga mengutip pengalaman Hong Kong dan Singapura yang menerapkan hukuman mati, meskipun mantan menghapuskan hukuman mati tahun 1993 dan wajib terakhir memaksakan hukuman mati untuk pembunuhan dan kejahatan lainnya.

Filipina ditempatkan moratorium hukuman mati tahun 2001 dan lima tahun kemudian menurunkan hukuman dari 1.230 terpidana mati menjadi penjara seumur hidup.

Sumber: ucanews.com

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Paus meminta para kardinal agar menjadi ‘kakek yang baik’
  2. Keuskupan Dili ingatkan partai politik agar mengutamakan kesejahteraan rakyat
  3. Umat ​​Katolik khawatir dengan meningkatnya tindakan ekstremis di Goa
  4. Vatikan buka suara tentang uskup China yang dibawa paksa
  5. Vatikan tetapkan Pastor Adrianus Sunarko OFM sebagai uskup Pangkalpinang
  6. Umat Kristen mengutuk serangan teror saat Idul Fitri di Sumatra Utara
  7. Vietnam mengusir seorang aktivis Katolik ke Prancis
  8. Akhiri mogok makan biarawati China tetap menuntut kompensasi
  9. Imam Filipina yang ditawan teroris terlihat masih hidup
  10. Paus ingatkan orang Kristen agar tidak bergantung pada ramalan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online